Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Legislatif    
IMF
Anggaran Pertemuan IMF-WB Lebih dari Rp 1,1 Triliun Sebaiknya untuk Bencana Alam
2018-10-03 07:20:59
 

Annual Meeting International Monetary Fund (IMF) dan World Bank (WB) yang menggelontorkan dana triliunan rupiah dari APBN dinilai tidak tepat.(Foto: twitter)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Anggaran yang digelontorkan pemerintah untuk pertemuan tahunan (annual meeting) International Monetary Fund (IMF) dan World Bank (WB) pada 8-14 Oktober mendatang di Bali sangat fantastis, lebih dari Rp 1,1 triliun. Bahkan, Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) memperkirakan dana untuk mendukung pertemuan IMF-WB 2018 mencapai Rp 6,9 triliun.

Anggota Komisi XI DPR RI Heri Gunawan mengatakan, sangat tidak tepat menggelontorkan anggaran sebesar itu untuk pertemuan dua lembaga keuangan dunia. Anggaran sebesar itu sebaiknya diberikan untuk penanganan bencana gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) serta Palu dan Donggala di Sulawesi Tengah.

"Kami melihat anggaran yang dialokasikan untuk Annual Meeting IMF-World Bank, sebenarnya akan jauh lebih bermanfaat jika dialihkan untuk hal yang saat ini lebih prioritas. Seperti rehabilitasi Lombok, Palu, Donggala, atau hal-hal lain yang baik bagi masyarakat secara langsung," kata Heri dalam rilisnya kepada Parlementaria, Selasa (2/10).

Selain acara tersebut dihelat di tengah suasana ekonomi yang memprihatinkan, juga tidak akan ada dampak positif yang betul-betul strategis bagi Indonesia. Sementara Bappenas berkeyakinan, pertemuan tersebut akan menyerap 18.000 wisatawan (hanya meningkat 0,3 persen), yang diklaim mendatangkan manfaat sebesar Rp 5,9 trilliun terhadap perekonomian Bali. Namun, Heri mengkritik obsesi Bappenas itu dengan mengatakan, sebagian besar pemilik hotel dan restoran di Bali adalah orang-orang asing.

Orang Indonesia justru hanya berperan sebagai pelayan, koki, dan sebagainya. Bukan pemilik hotel dan restoran. Dampak yang akan muncul bagi perekonomian lokal seperti yang pemerintah kampanyekan, patut dipertanyakan. Selama ini, resep yang selalu diberikan IMF kepada negara-negara yang menjadi pasiennya juga sangat textbook dan bersifat generic, seperti menaikkan suku bunga acuan, mencabut subsidi yang membebani keuangan negara, dan merestrukturisasi perbankan.

IMF, nilai Heri, tidak memperhatikan secara saksama seluk-beluk dualisme ekonomi yang melekat pada perekonomian Indonesia. Sejarah kemudian mencatat, kemerosotan ekonomi Indonesia berimbas pada turbulensi politik hingga kejatuhan rezim. "Sejak itu, masyarakat memiliki kesan yang kurang baik terhadap sepak terjang IMF. Mereka dipandang liberal, mengagungkan mekanisme pasar, dan menafikkan peran negara dalam urusan kesejahteraan sosial," ucapnya.

Anggota F-Gerindra DPR RI ini mengingatkan, restrukturisasi yang kini tengah digeber IMF tidak serta merta mengubah citra bagi negara berkembang yang dulu pernah jadi pasien IMF. Pembahasan perang dagang yang dikibarkan oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump kepada rival utamanya Cina, diperkirakan mendominasi pertemuan ini.

Sistem perdagangan global yang saat ini berkembang sangat mengganggu pertumbuhan ekonomi global dan membuat konsumen lebih miskin karena mahalnya harga yang harus dibayar. "Jika demikian halnya, Christine Lagarde akan bersedekap terenyuh menyaksikan penyesalan mendalam seluruh elemen bangsa. Lalu, apa yang bisa diharapkan dari pertemuan yang berlangsung nanti?" imbuh Heri, penuh tanda tanya.(mh/sf/DPR/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Belum Ada Se-Rupiah pun Pembayaran Pembelian Saham PT Freeport

Sukseskan Pemilu Damai 2019, PB HMI: Strategi Jitu Tangkal Isu Hoax, Intoleransi dan Radikalisme

Ini Do'a Titiek Soeharto untuk Ulang Tahun Prabowo Subianto

Buruh Minta Atensi Kapolri Usut Tuntas Dugaan Keterangan Palsu Putusan Pailit CV 369 Tobacco

 

  Berita Terkini
 
Demokrat: Pemerintah Jokowi Bohong Soal Divestasi 51 Persen Saham Freeport

Belum Ada Se-Rupiah pun Pembayaran Pembelian Saham PT Freeport

Menangkap Aspirasi Petani Sawit, Peternak Ayam, Petelur dan Daging untuk Prabowo-Sandi

Diduga Langgar Aturan Kampanye, Advokat Nusantara Laporkan LBP dan Sri Mulyani ke Bawaslu

Faktor Ekonomi Politik Jadi Pertimbangan Jokowi Batalkan Kenaikan Harga Premium

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2