Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
TNI
Anton Tabah Tegaskan Bendera Yang Dibawa Enzo Adalah Bendera Tauhid, Bukan HTI
2019-08-13 17:59:23
 

 
JAKARTA, Berita HUKUM - Sosok Enzo Zenz Allie menuai pujian sekaligus cacian. Dipuji karena jadi pria berdarah blasteran Prancis-Indonesia yang lolos menjadi calon taruna di Akademi Militer TNI. Dicaci karena sebuah foto dirinya tengah membawa bendera tauhid.

Kondisi ini tak lepas dari pengamatan pengurus Majelis Ulama Indonesia (MUI). Enzo pun didoakan mampu sukses menjalani karirnya sebagai taruna Akmil, meski mendapat cercaan dari sejumlah pihak.

"MUI dan Depdagri, sejak kasus pembakaran bendera tauhid di Garut 2018, tegas menyebut bahwa bendera yang dibakar Banser bukan bendera HTI, tapi bendera tauhid milik umat Islam sedunia. Dan di Indonesia tidak dilarang memiliki, menyimpan, dan mengibarkannya di event-event tertentu," ucap pengurus MUI Pusat, Anton Tabah Digdoyo, ketika dihubungi redaksi.

Dia menambahkan,"Maka sangat naif jika menuduh Enzo, calon taruna Akmil yang berfoto dengan bendera Tauhid sebagai terpapar radikal, pro HTI, dll."

Anton pun menegaskan kalau bendera yang dibawa Enzo bukan bendera HTI. Dia malah menyindir pihak-pihak yang alergi dengan bendera tauhid yang dinyatakan sah.

"Itu bukan bendera HTI, karena Mendagri sudah menjelaskan kalau bendera HTI ada tulisan HTI-nya. Maka jangan mudah nuduh radikal.
Harusnya kita lebih sensi dengan bendera-bendera dan logo-logo PKI yang jelas dilarang UU. Bukan malah alergi dengan bendera tauhid yang sah," lanjut pengurus ICMI Pusat tersebut.

Menurut purnawirawan Polri berpangkat Brigjen tersebut, lafadz tauhid sangat mulia dan jadi cita-cita setiap muslim ketika menghadapi maut. Termasuk ketika membela NKRI, melawan musuh yang mengancam kedaulatan NKRI.

"Tapi kenapa politik di Indonesia kini anggap kalimat tauhid ini hina dan nista? Semua yang bawa kalimat tauhid dicap radikal? OPM Papua yang bakar bendera merah putih dan bunuh TNI bukan radikal?" tanya Anton.

Anton pun kembali menegaskan kalau bendera tauhid itu berbeda dengan bendera HTI atau organisasi lainnya.

"Rakyat pasti marah jika, kalimat tauhid dilecehkan. Berulang kali dijelaskan, bendera tauhid itu bendera umat Islam. Bukan milik HTI, bukan milik partai atau kelompok tertentu," tandas Anton.

Sementara, Kepala Staf TNI Angkatan Darat (Kasad), Jenderal TNI Andika Perkasa, menegaskan, pihaknya memutuskan mempertahankan taruna Akademi Militer (Akmil) atas nama Enzo Zenz Allie yang sempat menjadi polemik. dibicarakan setelah jejak digitalnya muncul. Dari jejak digital itu, Enzo dan ibunya diduga telah terpengaruh oleh paham radikal.

"Kami AD (Angkatan Darat) memutuskan untuk mempertahankan Enzo Zenz Allie dan semua taruna Akademi Militer yang kami terima," kata Kasad Jenderal TNI Andika Perkasa di Mabesad, Veteran, Jakarta Pusat, Selasa (13/8).

Dijelaskan Kasad, pihaknya sudah melakukan pengukuran terkait indeks moderasi bernegara Enzo Zenz Allie. Hasilnya, Enzo memiliki indeks moderasi bernegara yang cukup baik.

"Selama ini sudah dikembangkan akurasi, validasi. Kami lakukan pengukuran pada Sabtu dan Minggu kemarin, hasilnya di analisis pada Senin. Kesimpulannya, Enzo dilihat dari indeks moderasi bernegara itu ternyata nilainya 84 persen," ujar Kasad.

Dikatakan Kasad, pihaknya akan selalu membuka diri terhadap apapun masukan dari masyarakat. Khusus dalam penerimaan taruna Akmil, TNI AD pun sudah berlaku objektif dan sesuai dengan prosedur yang berlaku.(ad/RMOL/beritasatu/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > TNI
 
  Anton Tabah Tegaskan Bendera Yang Dibawa Enzo Adalah Bendera Tauhid, Bukan HTI
  TNI Kerahkan Pesawat Intai Strategis untuk Mencari Helikopter MI-17 di Papua
  Panglima TNI: AUSINDO HLC Refleksikan Semangat Kebersamaan TNI dan ADF
  57 Pati TNI Naik Pangkat
  Kasum TNI Hadiri Konferensi Pangab di Markas Besar PBB
 
ads

  Berita Utama
AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

Pemindahan Ibu Kota Butuh Kajian Mendalam

PAN Siap Ikuti Langkah PKS sebagai Oposisi

Pelaku Penganiyaan Wartawan Media Online Divonis 1 Bulan Penjara

 

  Berita Terkini
 
Komisi V Pertanyakan Kajian Pemerintah Terkait Pemindahan Ibu Kota

Diduga Rampas Kemerdekaan, Komunitas Jurnalis Riau Menyatakan Sikap Serta Laporkan Kejari dan Kejati Riau Kepada Kejagung RI

Presiden KSPI Akan Adukan Permasalahan ANTARA ke Presiden Jokowi, ITUC, dan ILO

Kebijakan Direksi ANTARA Dituding Sudah Melawan Nilai-Nilai Pancasila

AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2