Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Lion Air
Atlet Cantik Ini Tolak Rp 55 Juta dari Lion Air
Wednesday 24 Apr 2013 04:20:34
 

Risa Suseanty.(Foto: facebook)
 
BANDUNG, Berita HUKUM - Ratu Downhill" Indonesia, Risa Suseanty, yang menjadi salah satu penumpang pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JTO 904 yang mengalami kecelakaan di Denpasar beberapa waktu lalu, tak mau mengambil uang santunan yang diberikan pihak Lion Air.

Diberitakan sebelumnya, 28 penumpang korban jatuhnya pesawat Lion Air yang berasal dari wilayah sekitar Bandung diberikan uang tunai sebesar Rp 55 juta. Uang tersebut diserahkan di Arion Swiss Bellhotel, Jalan Otto Iskandardinata, Kota Bandung, Selasa (23/4).

"Kedatangan saya untuk memenuhi undangan dari Lion Air. Tapi, justru saya mau tanya, tujuan dari pemberian uang ini apa?" kata Risa saat ditemui di lobi hotel tersebut.

Risa pun tampak tersinggung dengan maksud dan tujuan dari pihak Lion Air dalam hal pemberian santunan tunai tersebut. Menurutnya, kerugian yang diderita bukan hanya dari segi materiil, melainkan juga dari segi psikologis dan mental.

"Kerugian saya bukan dari sekadar materiil, tapi mental dan psikis saya juga. Kalau memang ada penggantian untuk bagasi yang hilang, banyak barang-barang saya yang memiliki sentimental value yang hilang dan rusak. Saya bukan jualan barang-barang bekas," ujarnya sewot.

Risa menambahkan, bukan penggantian berupa materi yang dibutuhkan olehnya, melainkan tanggung jawab dan kejelasan secara profesional dari Lion Air. "Kalau perlu, saya yang bayar Rp 55 juta kepada pimpinan Lion Air, biar dia saya suruh naik pesawat terus jatuh di air. Uang Rp 55 juta itu kecil, berapa kali balapan saya bisa dapat. Tapi, bukan itu yang saya butuhkan," tuturnya.

Lebih lanjut, Risa menceritakan, kerugian yang dialaminya tidak sebanding dengan uang tunai yang diberikan oleh Lion Air. Selain membatalkan beberapa janji di luar pulau karena trauma yang masih melekat, Risa juga kerap merasakan sakit di beberapa bagian tubuhnya.

"Saya masih belum berani untuk naik pesawat. Kemarin juga dipaksakan saja untuk pulang karena harus persiapan untuk bertanding kejuaraan Asia di China. Selain itu, saya juga suka mulai terasa sakit di pinggang dan pusing yang beda dari biasanya. Pelatih bilang harus dicek ke dokter," ungkapnya.

Untuk langkah selanjutnya, Risa belum mengetahui apa yang harus dilakukannya. Kendati demikian, wanita yang sering tampil di majalah sebagai model itu tidak memungkiri jika dirinya akan mengajukan gugatan. "Saya akan menunggu hasil dari KNKT dulu baru menentukan langkah selanjutnya. Kalau bilang force majeur itu ... (omong kosong). Buktinya, kenapa pesawat lain bisa mendarat mulus," paparnya. Seperti yang dikutip dari kompas.com.

Sementara, pada akun sosial medianya Risa Suseanty @risasuseanty terkait kecelakaan pesawat yang ditumpanginya Lion Air Boeing 737-800NG isekitar pukul 15.35 Wita, Sabtu (13/4), yang gagal mendarat dan jatuh ke Laut Bali, hingga Hanphone BlackBerry ikut rusak kerendam, Risa menge'twit:

Alhamdulilah masih diberi kesempatan melihat dunia lagi,semoga semua korban on board cepat pulih,.thank u for all e wishes

Gambar ultraman dan lain2 dari kecelakaan pesawat yg kami tumpangi BUKAN LELUCON!its about life and death!semoga yg buat gambar itu sadar!

How if i would pay u that amount and crash it to the sea???

Asian championships is next month in china,.how e hell on earth i can get there if i still have that trauma!!!!

Maaf kalau komentar saya terkesan sombong,setiap org punya emosi dan mdh2an ungkapan saya bisa ditulis dari sisi positif yg tdk merugikan.(glo/kmp/bhc/sya)



 

 
   Berita Terkait > Lion Air
 
  Labirin Maskapai Penerbangan Indonesia
  Pengacara Jason Webster Menggugat Perusahaan Boeing Paska Kecelakaan Tragis Lion Air JT-610
  Jasa Raharja Serahkan Santunan Kepada 100 Ahli Waris Penumpang Pesawat Lion Air JT-610
  40 Penyelam Dislambair TNI AL Masih Mencari Korban dan CVR Lion Air JT 610
  Doa dan Tabur Bunga di Lokasi Jatuhnya Pesawat Lion Air JT610 Diwarnai Isak Tangis
 
ads

  Berita Utama
AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

Pemindahan Ibu Kota Butuh Kajian Mendalam

PAN Siap Ikuti Langkah PKS sebagai Oposisi

Pelaku Penganiyaan Wartawan Media Online Divonis 1 Bulan Penjara

 

  Berita Terkini
 
Komisi V Pertanyakan Kajian Pemerintah Terkait Pemindahan Ibu Kota

Diduga Rampas Kemerdekaan, Komunitas Jurnalis Riau Menyatakan Sikap Serta Laporkan Kejari dan Kejati Riau Kepada Kejagung RI

Presiden KSPI Akan Adukan Permasalahan ANTARA ke Presiden Jokowi, ITUC, dan ILO

Kebijakan Direksi ANTARA Dituding Sudah Melawan Nilai-Nilai Pancasila

AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2