Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Lingkungan    
Perubahan Iklim
Dampak Perubahan Iklim, Pulau Pari Alami Banjir Rob 2 Kali Setahun
2020-11-19 15:54:54
 

Dampak perubahan iklim di Pulau Pari, banjir Rob ke 2 tahun ini, tidak hanya banjir tetapi abrasi sebelah Timur Pulau Pari, kalender musim yang tidak menentu dan jumlah ikan yang semakin menurun.(Foto: @walhinasional)
 
JAKARTA, Berita HUKUm - Pulau Pari, Kepulauan Seribu kembali mengalami banjir Rob sejak Senin, 16 November 2020. Banjir yang sudah merendam pulau wisata selama dua hari ini merupakan banjir Rob kedua yang terjadi selama tahun 2020.

Ketua Rukun Tetangga (RT) 01, Pulau Pari, Edi Mulyono, mengatakan banjir rob yang terjadi pada tahun 2020 merupakan fenomena banjir yang berbeda dengan banjir-banjir sebelumnya. Untuk pertama kalinya, Pulau Pari mengalami dua kali banjir rob dalam setahun, yaitu pada Juli dan senin lalu. Selain itu, dampak yang ditimbulkan dari banjir rob 2020 juga menjadi yang paling parah melampaui banjir-banjir pada tahun sebelumnya.

"Sebelumnya belum pernah sampai naik ke darat, paling hanya sampai bibir pantai, tapi sekarang lebih parah, ada penambahan debit air. Pada banjir rob bulan Juli bahkan sampai membawa perahu ke darat," Kata Edi, sebagaimana dirilis situs Walhi pada, Rabu (18/11).

Hal serupa juga diungkapkan Rohany, warga sepuh di Pulau Pari yang sudah 65 tahun mendiami pulau itu. Dia mengatakan dari kecil baru pada tahun 2020 ada banjir rob yang sampai naik ke darat, padahal sebelum-sebelumnya belum pernah ada banjir seperti itu.

"Dari saya kecil sampai sekarang, baru juli 2020 ini air laut naik sampai ke jalanan, itupun karena dibuat tanggul, di lokasi lain air sampai naik hingga masjid pulau bagian barat dan rumah warga, belum pernah saya lihat, ini yang paling parah sampai bertahan tiga hari," kata Rohany.

Eksekutif Daerah Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI) Jakarta menilai fenomena banjir rob yang sekarang terjadi di Pulau Pari tidak terlepas dari perubahan iklim yang tengah terjadi secara global.

"Dampak perubahan iklim sudah nyata, di Pulau Pari saja ini adalah banjir Rob ke dua dalam tahun ini, tidak hanya banjir tetapi abrasi sebelah Timur Pulau Pari, kalender musim yang tidak menentu dan jumlah ikan yang semakin menurun. Kami mendesak agar pemerintah segera melakukan tindakan serius baik secara nasional dan global untuk menekan laju perubahan iklim ini. Apakah harus menunggu pulau Pari yang berpenghuni tenggelam?" kata Rehwinda, Pengkampanye WALHI DKI Jakarta.

Sementara itu, akibat banjir yang terjadi saat ini, tujuh warung milik warga di pantai Perawan dan sebagian rumah warga yang tenggelam. Salah satu warga RT 04, Deli, mengatakan sumurnya menjadi asin dan tidak bisa dimanfaatkan seperti biasa.

"Dampaknya masih sama seperti banjir pada Juli lalu, air sumur menjadi asin, ada sepuluh rumah yang terdampak, bedanya pada banjir kali ini warga tidak sampai mengungsi," kata Deli.(walhi/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Perubahan Iklim
 
  Perdana Menteri Jepang Siap Pimpin Perang Melawan Perubahan Iklim
  Dampak Perubahan Iklim, Pulau Pari Alami Banjir Rob 2 Kali Setahun
  Cek Fakta Klaim AS dan China Saling Tuding tentang Iklim dan Lingkungan
  Joe Biden Siapkan Rencana 'Paling Progresif' Atasi Perubahan Iklim
  Perubahan Iklim Butuh Perhatian Parlemen Dunia
 
ads1

  Berita Utama
PKS Tolak Rencana Pemerintah Hapus Premium di Kawasan Jawa Bali

Wagub Ahmad Riza Patria Ditanya 46 Pertanyaan Soal Kerumunan Massa Acara HRS

BMKG: Waspada Potensi Cuaca Ekstrem Sepekan ke Depan

Bareskrim Polri: Peredaran Sabu Ditengah Pandemi Meningkat Hingga 2 Ton

 

ads2

  Berita Terkini
 
Arahan Tegas Kapolri Saat Pimpin Apel Kasatwil 2020

KPK Tangkap Menteri KKP Eddy Prabowo Atas Dugaan Korupsi Ekspor Benur

Aktivis Lingkungan dan Masyarakat Adat Tolak Undangan Jokowi ke Istana

Anggota DPR Sebut, Jokowi Presiden Yang Tak Punya Gagasan Tangani Covid-19, Buktinya..

HNW: Indonesia Tegak Berdiri di Atas Pengorbanan dan Kesepakatan Para Pendiri Bangsa

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2