Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
White Crime    
KPK
Gedung Lama KPK Resmi Jadi Pusat Edukasi Antikorupsi
2018-11-27 14:11:12
 

Ilustrasi. Gedung lama KPK yang kini menjadi Pusat Edukasi Antikorupsi atau Anti-Corruption Learning Center (ACLC) KPK.(Foto: BH /din)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) meresmikan Pusat Edukasi Antikorupsi atau Anti-Corruption Learning Center (ACLC) di gedung KPK C1, Jakarta, Senin (26/11).

Peresmian gedung ACLC ini dihadiri oleh beberapa Duta Besar beberapa negara:a Jerman, Myanmar, dan Mesir. Selain itu hadir pula perwakilan dari Mahkamah Agung (MA), Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Lembaga Pendidikan Polri, PPATK, serta Kementerian Dalama Negeri.

Ketua KPK Agus Raharjo mengatakan bahwa KPK terus memprioritaskan pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM). Untuk itu, KPK membangun ACLC untuk memberikan pelatihan-pelatihan kepada Aparatur Sipil Negara (ASN) atau masyarakat umum.

Gedung KPK yang terletak di Jalan HR Rasuna Said Kavling C1 ini merupakan hasil warisan dari krisis moneter ditahun 1988 - 1989. Gedung ini dulunya adalah kantor Bank Pangan Sejahtera yang diberikan pada KPK.

"Kami melihat banyak perjuangan yang terjadi di gedung ini. Perjuangan pasang surut KPK banyak terjadi di gedung ini," ujar Agus.

Gedung ACLC kini terlihat ramah dan menyenangkan. KPK ingin memperlihatkan sisi lainnya terutama dalam upaya pencegahan korupsi. Dalam membangun gedung ini, KPK juga melibatkan banyak pihak mulai dari aparat penegak hukum, Mahkamah Agung, BPK, OJK dan PPATK. Pembentukan ACLC ini juga merupakan hasil kerjasama dengan lembaga donor asal Jerman, Deutsche Gesellschaft fuer Internationale Zusammenarbeit (GIZ).

Sejak 2016, ACLC telah mendorong pendirian Lembaga Sertifikasi Profesi (LSP) yang bekerja sama dengan Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP). Hingga 2017, telah menghasilkan 256 Penyuluh Antikorupsi (PAK serta 47 Ahli Pembangun Integritas (API).

Selain itu, merespons permintaan lembaga-lembaga antikorupsi di beberapa negara, ACLC juga membuat program kelas internasional. Pada 26 -30 November 2018, kelas internasional akan diikuti para pejabat dan professional dari 5 lembaga antikorupsi dunia: Independent Joint Anti-Corruption Monitoring and Evaluation Committee (MEC) Afganistan, Bureau Independent Anti-Corruption (BIANCO) Madagaskar, Anti-Corruption Commission (ACC) banglades, Administrative Control Authority (ACA) Mesir, dan Anti-Corruption Commission of the Republic of the Union of Myanmar (ACCM).

Hari pertama kelas internasional, KPK berbagi pengalaman mengenai tantangan dan kinerja KPK selama hampir 15 tahun. Dari diskusi itu, KPK juga mengambil pelajaran dari lembaga antikorupsi lain yang dijalankan oleh masing-masing peserta.

"Harapannya, Pusat Edukasi Antikorupsi ini dapat menjadi rujukan di kawasan regional dalam meningkatkan integritas masyarakat," ujar Agus.(Humas/KPK/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > KPK
 
  Ini Kata Mantan Kabareskrim Saat Ikuti Tes Psikologis Capim KPK Hingga 6 Jam
  Tiga Calon Sekjen KPK Akan Jalani Wawancara
  97 Penipuan Berkedok KPK, Masyarakat Diminta Waspada
  Gerakan Mahasiswa - Pemuda untuk Keadilan Desak Pimpinan KPK agar Copot Novel Baswedan
  Bambang Widjojanto Anggap 5 Poin Petisi Pegawai KPK Itu Mengerikan
 
ads

  Berita Utama
AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

Pemindahan Ibu Kota Butuh Kajian Mendalam

PAN Siap Ikuti Langkah PKS sebagai Oposisi

Pelaku Penganiyaan Wartawan Media Online Divonis 1 Bulan Penjara

 

  Berita Terkini
 
Komisi V Pertanyakan Kajian Pemerintah Terkait Pemindahan Ibu Kota

Diduga Rampas Kemerdekaan, Komunitas Jurnalis Riau Menyatakan Sikap Serta Laporkan Kejari dan Kejati Riau Kepada Kejagung RI

Presiden KSPI Akan Adukan Permasalahan ANTARA ke Presiden Jokowi, ITUC, dan ILO

Kebijakan Direksi ANTARA Dituding Sudah Melawan Nilai-Nilai Pancasila

AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2