Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Islam
Indonesia Butuh Pemimpin Berpaham Islam Moderat
2017-11-12 06:38:36
 

Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq (tengah) saat menjadi pembicara dalam diskusi Dialektika Demokrasi.(Foto: Runi/jk)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Anggota Komisi VIII DPR RI Maman Imanulhaq berpendapat untuk Pilpres 2019, Indonesia membutuhkan pemimpin yang memiliki pemahaman keagamaan islam yang moderat dan transformatif serta mampu menerima keberagaman suku, ras dan agama.

Politisi PKB itu mengungkapkan, seiring maraknya isu-isu terkait sara yang menghiasi setiap pemilihan kepala daerah beberapa waktu lalu di sejumlah daerah di Indonesia. Pemimpin yang tidak memiliki jiwa islam transformatif akan berpotensi menghidupkan kembali isu sara sebagai cara untuk mengalahkan lawan politiknya.

"Banyak yang 'menggoreng' isu sara, sehingga dibutuhkan calon wakil presiden di Pilpres 2019 adalah dari kalangan santri yang memahami islam moderat dan transformatif. Sosok itu ada dalam diri Muhaimin Iskandar," ungkap Maman saat jadi pembicara di Dialektika Demokrasi, Kamis (09/11) di Media Center DPR RI, Senayan, Jakarta.

Legislator dapil Jawa Barat IX ini menegaskan saat ini dibutuhkan tokoh nasional yang bisa menjaga Pancasila dan Kebhinekaan dalam kehidupan bangsa Indonesia. Karenanya, itu menjadi aspek penting dalam merawat kebhinekaan Indonesia yang sempat tergerus akibat pemilu.

Sebagaimana diketahui, saat ini terdapat sejumlah nama yang menghiasi bursa calon wakil presiden di Pilpres 2019 diantaranya Muhaimin Iskandar dan Agus Harimurti Yudhoyono.

Dalam kesempatan ini, Ketua DPP Partai Demokrat Jansen Sitindaon menilai sosok Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) bisa dijadikan alternatif untuk mengisi cawapres di 2019. Ia menegaskan terdapat jiwa leadership, islam moderat dan kebhinekaan dalam diri AHY. Sehingga tokoh muda ini perlu didorong.

Lanjut Jansen, berdasarkan survei yang dirilis Oktober paling tinggi AHY sebanyak 14,3 persen. Nomor dua adalah Pak Gatot dengan 10,8 persen. Sedangkan diurutan tiga ada Anies Baswedan dan berikutnya ke bawah.

Meski terus mengalami kenaikan elektabilitas terhadap AHY, Partai Demokrat belum secara resmi menetapkan calon presiden atau calon wakil presiden di Pemilu 2019. "Partai Demokrat sampai saat ini belum menetapkan figur calon presiden dan calon wakil presiden untuk pemilu 2019, tapi ada beberapa nama yang masuk dalam bursa seperti Agus Harimurti Yudhoyono, Pakde Karwo dan Tuan Guru Bajang," tutup Jansen.(hs/sc/DPR/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Islam
 
  Pernyataan Kapolres Dharmasraya Lukai Umat Islam
  Indonesia Butuh Pemimpin Berpaham Islam Moderat
  MUI Datangi PCNU Garut Klarifikasi Penolakan Kedatangan Ustadz Bachtiar Nasir
  Ketum Muhammadiyah: Islam dan TNI Itu Satu Napas Satu Jiwa
  Muhammadiyah dan Persis Bentuk Benteng Koordinasi
 
ads

  Berita Utama
Polri dan Bea Cukai Membongkar Penyelundupan 600.000 Butir Pil Ekstasi

Setelah 37 Tahun Berkuasa, Presiden Zimbabwe Robert Mugabe Mundur

Dipindahkan dari RSCM ke Rutan KPK, Setnov Pakai Rompi Orange dan Kursi Roda

Gubernur DKI Jakarta Gelar Apel Operasi Siaga Ibukota

 

  Berita Terkini
 
Polri dan Bea Cukai Membongkar Penyelundupan 600.000 Butir Pil Ekstasi

Program KUBE Butuh Penasihat Usaha

MKD DPR Tetap Akan Memproses Setya Novanto

Setelah 37 Tahun Berkuasa, Presiden Zimbabwe Robert Mugabe Mundur

Aparat Hukum Harus Buktikan Kasus Transfer Standard Chartered Rp19 Triliun

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47E Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2