Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Lion Air
KNKT dan Basarnas Identifikasi Roda Pesawat Lion Air JT-610
2018-11-04 01:16:29
 

Tampak saat evakuasi roda pesawat JT 610 yang berhasil diketemukan.(Foto: BH /hmb)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Setelah penemuan satu dari dua kotak hitam yakni FDR (Flight Data Recorder) atau perekam data penerbangan, pencarian kotak hitam untuk yang belum ditemukan CVR (Cockpit Voice Recorder) atau perekam percakapan pilot dan badan pesawat serta para korban jatuhnya pesawat Lion JT-610 PK-LQP terus dilanjutkan kembali pencariannya, petugas tim Badan SAR Nasional (Basarnas) juga menemukan roda pesawat di perairan Tanjung Karawang. Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) langsung mengidentifikasi roda pesawat yang diangkat di dermaga JICT Pelabuhan Tanjung Priok, pada Sabtu (3/11) sore.

Pantauan pewarta BeritaHUKUM.com dilokasi, bagian roda pesawat Lion Air JT 610 tersebut diangkat tim penyelam ke KRI Banda Aceh. Roda pesawat Boing 737 MAX9 tersebut sebelumnya diangkat dengan balon udara dari kedalaman 30 meter di perairan Tanjung Karawang, untuk kemudian dibawa ke dermaga JICT.

Tampak pada bagian roda tersebut rusak parah, ada 2 karet bannya belah, pecah serta pada batang pipa besi roda pengikatnya terlihat patah.

Tim penyelidik dari komite nasional keselamatan transportasi langsung memeriksa puing pesawat yang diduga berupa roda bagian utama pesawat yang berada ditengah pesawat di dekat sayap. Pemeriksaan tersebut dilakukan guna mengidentifikasi puing pesawat Lion Air JT 610, untuk keperluan proses investigasi apa penyebab kecelakaan pesawat.

Proses pencarian badan pesawat dan korban telah memasuki hari keenam seluruh hasil temuan dari hari pertama dikumpulkan di dermaga JICT Tanjung Priok Jakarta Utara.

Petugas gabungan juga telah menemukan bagian mesin pesawat yang masih berada di bawah perairan Tanjung Karawang.

Kepala Basarnas, Marsda TNI Muhammad Syaugi, di Dermaga JICT Tanjung Priok, Jakarta Utara mengatakan, "sudah ada temuan besar, turbin sudah dua ditemukan. Artinya dua engine sudah ditemukan. Kemudian kemarin roda. Hari ini roda yang lain juga sudah terlihat," ungkapnya, Sabtu (3/11).

Petugas menggunakan balon udara yang mampu mengangkat beban hingga 8 ton dari kedalaman laut. Nantinya temuan mesin pesawat ini akan kembali diserahkan KNKT guna mempercepat proses investigasi.

Pesawat Lion Air JT 610 PK-LQP rute Cengkareng Bandara Soekarno Hatta menuju ke Pangkal Pinang lepas landas pukul 06.21 Wib pada, Senin pagi (29/10) dan setelah 13 menit mengudara akhirnya jatuh di laut perairan Tanjung Karawang, Jawa Barat yang membawa 190 orang.(bh/hmb)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Ini Kata KPK Soal Pengakuan Tersangka Bowo Terima Uang dari Mendag Enggartiasto

Data C1 Tak Seluruhnya Benar, C Plano Adalah Kunci

Cegah Konflik Usai Pemilu, MUI Keluarkan Tausiyah Kebangsaan

DKPP Mesti Periksa Komisioner KPU Yang Coba Curangi Perhitungan Suara Pilpres

 

  Berita Terkini
 
Ini Kata KPK Soal Pengakuan Tersangka Bowo Terima Uang dari Mendag Enggartiasto

Caleg PDIP Jadi Tersangka Pembakaran Kotak Suara di Jambi

Sembuh, Sandiaga Perintahkan Semua Pendukung Kawal C1

Data C1 Tak Seluruhnya Benar, C Plano Adalah Kunci

Andi Arief Sarankan Prabowo Bentuk Komisi Pencari Fakta Kecurangan Pemilu 2019

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2