Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Kasus di KONI
Kepala Kejaksaan Negeri Bontang Budi Setyadi Resmi dicopot
2017-12-05 16:06:03
 

Kepala Kejaksaan Tinggi Kaimantan Timur (Kajati Kaltim), Fadil Zumhana, SH, MH.(Foto: BH /gaj)
 
SAMARINDA, Berita HUKUM - Kepala Kejaksaan Tinggi Kalimantan Timur (Kajati Kaltim) Fadil Zumhana resmi mencopot M Budi Setyadi dari jabatannya sebagai Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Bontang, pencopotan ini juga sebelumnya telah dilakukan terhadap Kepala Seksi Intelijen pada kantor Kejaksaan Negeri (Kejari) Samarinda, Bramantyo.

Budi Setyadi diduga telah menerima Imbalan berupa uang sebesar Rp 250 juta dari terpidana Udin Mulyono, dalam perkara kasus korupsi dana hibah KONI Bontang Tahun Anggaran 2013 sebesar Rp 5,6 miliar yang saat ini telah di vonis penjara.

Kajati Kaltim, Fadil Zumhana, SH, MH mengatakan bahwa di copotnya Budi Setyadi dari jabatan Kajari Bontang setelah di terbitkannya Surat Keputusan dari Pimpinan Kejaksaan Agung Republik Indonesia.

"Sudah saya laksanakan perintah pimpinan saya, langsung dari Jaksa Agung, tadi siang sudah kita laksanakan di dalam sesuai keputusan pimpinan saya," tegas Fadil ketika dikonfirmasi pewarta BeritaHUKUM.com di Kantor Kajati Kaltim pada, Senin (4/12).

Ketika ditanya apakah Budi Setyadi keberatan atas keputusan dari pimpinan Kejagung RI, Kajati Fadil mengatakan kalau dia keberatan, nggak ditandatangani surat keputusan pencopotan jabatan Kajari Bontang, "Dia sudah tanda tangani tadi," ujar Fadil.

Sementara, terungkapnya dugaan menerima Imbalan atau uang sogok, sejak LSM Pusat Hubungan Masyarakat (PHM) Kalimantan Timur melaporkan secara resmi melalui surat No 133/DPD-PHM/VII/2007 tertanggal 15 Juli 2017 yang ditujukan kepada Jaksa Agung M Prasetyo.

Dalam laporan disebutkan Kajari Bontang Budi Setyadi diduga menawarkan bantuan penyelesaian perkara kasus KONI Bontang yang disangkakan kepada Udin Mulyono
dengan dalil menerapkan Subsider pasal 3 Undang-undang tentang korupsi dengan imbalan uang sebesar Rp 250 juta.(bh/sya)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Operasi Premanisme, Jatanras Polda Metro Tangkap 2 Pelaku Jambret Tas ATM

4 Tersangka Narkoba Ditangkap dan 1 Pelaku Tewas Melawan Polisi

Polda Metro Jaya dan Perum Bulog Melakukan Operasi Pasar di Jabodetabek

Majelis Hakim Vonis Bebas Terdakwa Kasus Pungli Abun dan Elly

 

  Berita Terkini
 
Haedar: Muhammadiyah Organisasi Tengahan yang Kokoh pada Prinsip

Puluhan Ribu Anak Dirundung-Seksual di Gereja, Sekolah dan Klub Olahraga Australia

Operasi Premanisme, Jatanras Polda Metro Tangkap 2 Pelaku Jambret Tas ATM

MK Tolak Uji Aturan Iklan Rokok

MK Tolak Uji Aturan Pemakaian Toga di Pengadilan

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47E Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2