Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Pilkada
Ketua MPR: Jangan Pilih Paslon yang Bagi-Bagi Uang dan Sembako
2017-04-18 12:47:41
 

Ilustrasi. Ketua MPR RI Zulkifli Hasan.(Foto: BH /mnd)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Ketua MPR Zulkifli Hasan mengimbau agar masing masing tim sukses dari dua pasangan calon untuk menghormati masa tenang jelang hari pencoblosan dan saat hari pencoblosan Pilkada DKI 19 April mendatang.

Hal ini ditekankan Zulkifli disaat masa tenang yang ternyata banyak ditemukan berbagai pelanggaran, mulai politik uang hingga pembagian sembako. "Saat ini tinggal menunggu jam, Pilkada Jakarta 19 April nanti. Saya berharap tim sukses kandidat gubernur manapun, kita jaga masa tenang," ujarnya kepada wartawan usai menerima Dubes Pakistan, Senin (18/4).

Zulkifli menegaskan jadikan masa tenang tetap masa tenang, jangan dicedera dengan perilaku-perilaku yang tidak sesuai dengan peraturan yang berlaku. Misalnya dengan pemberian uang dan sembako.

"Kalau cara cara ini tetap dilakukan, maka nanti siapapun yang menang di Pilkada DKI bisa jadi akan berkurang legitimasinya," ucapnya.

Kepada masyarakat Jakarta, ia mengingatkan agar masyarakat gunakan hak pilihnya dengan sebaik baiknya. Datang ke TPS pilih calon yang sesuai dengan hati nurani, bukan karena uang atau sembako. Karena kedaulatan politik itu sejatinya di tangan rakyat.

"Yang berdaulat yang berkuasa itu rakyat Jakarta. Warga Jakartalah yang menentukan siapa gubernurnya," katanya.

Maka kedaulatan rakyat yang besar dan tinggi itu, terangnya jangan mau ditukar dengan harga yang murah. Hanya ditukar sembako atau diberi uang. Kalau ada tim sukses yang membagi itu maka, Zulkifli meminta agar calonnya jangan dipilih. Karena jelas mereka akan menggunakan cara-cara yang tidak dibenarkan.

"Dengan membeli suara tentu nanti akan mencari uang kembali, maka ketika kita memilih calon yang menggunakan cara curang artinya kita setuju dengan korupsi," ungkapnya.

Karena itu Zulkifli meminta kepada warga gunakanlah kekuasaan dan kewenangan dengan jujur. Gunakan suara yang dimiliki rakyat ini dengan tidak memilih mereka yang curang.(amri/bayu/republika/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Pilkada
 
  Soroti Pembinaan RTRW di Cianjur: Forum Pemerhati Pilkada Jabar Ingatkan ASN untuk Netral
  Jelang Pilkada 2018, Polda Diminta Adil
  Panglima TNI: Hadapi Pilkada Serentak 2018, Prajurit Harus Netral
  LSPI Prediksi Pilkada Sumsel Maksimal Ada 3 Poros Pasangan Calon Gubernur
  Stratakindo: Survei Terbaru Peta Jelang Pra-Kwalifikasi Pilkada Sumsel 2018
 
ads

  Berita Utama
Dipindahkan dari RSCM ke Rutan KPK, Setnov Pakai Rompi Orange dan Kursi Roda

Gubernur DKI Jakarta Gelar Apel Operasi Siaga Ibukota

Kasau: Indonesia Jaya Expo 2017 Kenalkan TNI AU Lebih Dekat dengan Masyarakat

Forum Alumni Perguruan Tinggi Seluruh Indonesia Tolak Reklamasi Selamanya

 

  Berita Terkini
 
Polda Metro Jaya dan APPI Menggelar Sarasehan dan Dialog UU No 42/1999 Jaminan Fidusia

Faisal Haris Siap Somasi Pelaku Rekam & Sebarkan Video Shafa Labrak Jennifer Dunn

Bakamla RI Luncurkan Kapal Baru KN Tanjung Datu 1101

TNI dan ADF Gelar Latihan Bersama Garuda Kookaburra 2017

Usulan KEK Meikarta Berpotensi Merugikan Keuangan Negara

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47E Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2