Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Pilpres
Ketum GL-Pro 08: Intelijen Asing Bermain di Kancah Perhelatan Kursi Pendamping Prabowo
2018-08-09 19:20:34
 

Tampak Ketua Umum Gerakan Laskar Pro 08, Jimmi CK saat diskusi santai para aktivis relawan dibilangan Matraman Dalam Jakarta Pusat pada, Rabu (8/8) malam.(Foto: BH /mnd)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Ketua Umum Gerakan Laskar Pro 08, Jimmy C.K mengatakan bahwa situasinya kini, saat viral pasangan Prabowo dengan Ustadz Abdul Somad (UAS) yang sudah viral ke seluruh pelosok negeri. Bahkan, jangankan bagi kalangan muslim, kelompok non muslim saja sudah mendukung, utaranya saat diskusi terbuka bersama relawan pendukung Prabowo Presiden 2019, dibilangan Matraman Dalam, Jakarta Pusat pada, Rabu (8/8) malam.

"Ini akan jadi 'bumerang' dan jadi masalah besar, bila masyarakat tahu beliau dicalonkan menjadi Wapres bahkan sudah donasikan. Meskipun secara materi kurang cukup, namun otomatis ulama yang bakal jadi pemimpin bangsa tentunya masyarakat akan mendukung," jelas Jimmy.

Namun, jikalau bila UAS tidak bersedia, "seperti sudah viral di media. Tentunya 'tidak jadi', bahkan malam ini mungkin sudah ada koalisi baru, antara PKS dan PAN. Hingga tinggal Demokrat dan Gerindra mungkin," ungkap Jimmy.

Kemudian, apabila situasinya sudah ada poros ketiga, serasa dirinya juga ibaratnya secara pribadi merasa kurang bergairah. "Bahkan, baru ini ditelevisi nampak Prabowo disampingnya ada Sandiaga Uno dan Ustad Salim Segaf," ucapnya.

"Ini seakan ada perpecahan di PKS. Ini nampak gaya Mosadnya Israel, dimana profesor pun tidak mampu memprediksi akan hal ini," paparnya.

Sementara, Jimmi menambahkan baru sekarang yang viral bukan Capres nya, namun Cawapres. "Nampak gayanya Intelijen Asing ini yang bermain, bahkan mungkin sudah masuk ini juga Intelijen China ke sini," cetusnya mengkritisi.

Timpalnya, apabila ini terus berkecamuk, seraya kita akan jadi budak di negeri sendiri.

Selain itu ia menduga, kabar menurut Intelijen sudah ada intelijen China yang sudah masuk sebanyak 10 juta orang, dan ditambah lagi orang-orang tersebut sudah mendapatkan pelatihan (dasar dasar) wajib militer pula bagi warga negaranya tersebut.

"Saat ini sudah 1,5 miliar penduduknya, dan menurut infonya diduga akan ke Indonesia puluhan juta warga negaranya migrasi," beber Jimmy.

"Saudara kita yang PKS dimana sudah solid dan membangun koalisi sampai mungkin tinggal sumpah pocong saja dibuat untuk berkoalisi. Kok bisa hancur ?," ungkap aktivis muda AKBAR itu.

"Disinilah petinggi partai atau oknumnya seraya memberikan contoh kurang baik nampak nya. Prabowo...Presiden !!!," pungkasnya.(bh/mnd)



 

 
   Berita Terkait > Pilpres
 
  Jusuf Kalla Yakin Uang Rp500 Miliar Sandiaga Uno Bukan Mahar Politik
  Amien Rais: Prabowo-Sandi Pasangan yang Harmonis, yang Serasi
  Jadi Cawapres, Gus Mus Minta Ma'ruf Amin Mundur dari Jabatan Rais Aam PBNU
  Ketum GL-Pro 08: Intelijen Asing Bermain di Kancah Perhelatan Kursi Pendamping Prabowo
  Ijal KOBAR: Siapapun Wakilnya Tidak Masalah Tapi Konsisten Prabowo Presiden 2019
 
ads

  Berita Utama
PB HMI akan Berperan Aktif Dukung Bawaslu dan Polri Sukseskan Pemilu Damai 2019

Polisi Terapkan Sistem Buka Tutup 7 Ruas Tol Selama Asian Games 2018

Polisi Menangkap Otak Pelaku Pembunuhan Penembakan Herdi Sibolga di Jelambar

Sejumlah Kepala Daerah Raih K3 Award dari Kemnaker

 

  Berita Terkini
 
Menteri Asman Abnur Mundur, Gerindra Kritik Jokowi

Jusuf Kalla Yakin Uang Rp500 Miliar Sandiaga Uno Bukan Mahar Politik

Pimpinan Komisi VIII Minta Ma'ruf Amien Mundur dari Ketua MUI

Desa Sumber Harapan Membangun Jalan untuk Perluasan Pemukiman Desa

Cina Bantah Menahan Satu Juta Warga Minoritas Muslim Uighur

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2