Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Jokowi
Mahasiswa Riau dan Palu Menuntut Jokowi Mundur
2018-09-11 05:35:26
 

Tampak saat aksi mahasiswa BEM UIR.(Foto: Istimewa)
 
PEKANBARU, Berita HUKUM - Aksi ribuan mahasiswa dari Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Islam Riau (UIR) menggelar aksi demonstrasi di DPRD Riau, Senin (10/9) sore. Mereka menuntut, agar Presiden Joko Widodo untuk diturunkan dari jabatannya.

Mahasiswa yang mengenakan almamater berwarna biru tua ini, tiba di gedung rakyat sekitar pukul 14.30 WIB. Mereka datang dengan atribut berupa kain putih bertuliskan 'Turunkan Jokowi' 'Save Demokrasi' yang ditulis dengan cat semprot warna merah.

Selain itu, mereka membawa boneka pocong dengan foto Jokowi. Setibanya di depan gerbang kantor DPRD Riau, massa sudah ditunggu oleh aparat Kepolisian yang berjaga. Namun, aparat tak bisa berbuat apa-apa saat massa memaksa masuk ke halaman DPRD.

Setelah berhasil meringsek masuk, massa mengantungkan pocong itu di sebuah tiang di kantor DPRD Riau. Sementara Bendera Merah Putih mereka turunkan setengah tiang. Tampak pocong tersebut tergantung di tiang itu. Sekitar 15 menit di luar gedung, mereka memaksa masuk ke dalam gedung.

"Dengan mengucapkan Bismillahirrahmanirrahim, Kami Mahasiswa UIR, atas nama mahasiswa Indonesia menurunkan Joko Widodo sebagai Presiden Indonesia," ujar orator di dalam gedung DPRD Riau, yang terlihat dengan melakukan teatrikal menurunkan 'Pocong' tersebut.

Sempat terjadi aksi saling dorong antara massa dengan Polisi dan Satpol PP. Meski begitu, massa berhasil masuk ke dalam gedung sambil membawa serta pocong Jokowi ke dalam gedung. Mereka masuk ke dalam gedung rapat paripurna.

Koordinator Lapangan, Guntur Yurfandi mengatakan, ada tiga tuntutan yang mereka suarakan pada sore ini. "Pertama, stabilkan perekonomian bangsa. Kemudian selamatkan demokrasi Indonesia dan ketiga usut tuntas kasus korupsi PLTU Riau 1," ujarnya, Senin (10/9).

Di dalam ruangan rapat paripurna, para mahasiswa ini menggelar sidang rakyat yang diawali dengan menyanyikan lagu Indonesia Raya.

Dalam aksinya, mahasiswa Riau tersebut sempat mengarak dan membakar 'pocong Jokowi' yang dibaringkan di jalanan depan Kantor DPRD Riau.

Sementara diketahui, selain aksi di Riau, aksi demonstrasi juga berlangsung di Palu, Sulawesi Tengah oleh ratusan massa yang tergabung dari mahasiswa Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Palu, demonstrasi digelar di depan Kantor DPRD Sulawesi Tengah, Senin (10/9) yang meminta Presiden Jokowi mundur dari jabatannya.

Dalam tuntutan aksi mereka yang dimulai pukul 09.00 wita itu mendapat pengawalan dari aparat Kepolisian.

Aksi ini diwarnai dengan membakar ban bekas, tepat di pintu masuk kantor DPRD Sulteng. Salah seorang Polisi sontak menyiram air ke massa aksi dengan menggunakan ember.

Massa sebelumnya sudah diperingati oleh aparat Kepolisian untuk tidak melakukan pembakaran ban. Namun, upaya pembakaran terus dilakulan sebagai aksi protes terhadap kebijakan yang dilakukan oleh pemerintahan Indonesia.

Massa aksi juga ingin memaksa masuk agar aspirasinya diterima oleh perwakilan anggota DPRD RI. Mereka memanjat pagar dan mendobrak dobrak pintu pagar DPRD Sulteng.

Kordinator aksi, Moh.Takdir menyampaikan, mereka meminta Jokowi turun dari jabatan Presiden karena dianggap gagal memperbaiki perekonomian.

"Jokowi gagal membawa Indonesia menjadi lebih baik," tuturnya.

Aksi demonstrasi ini berakhir pada pukul 11.30 wita dengan kondusif dan aman serta di bawah pengendalian oleh aparat Kepolisian.(ica/JPC/jawapos/nusanews/bh/sya)




 

 
   Berita Terkait > Jokowi
 
  Obor Cina dan Jembatan Terpanjang Dunia, Kita Masih Bicara Sontoloyo dan Genderuwo
  Habib Rizieq Shihab: Pak Jokowi, Tegakkan Keadilan, Jangan Hanya Fokus Pencitraan
  4 Tahun Jokowi Berkuasa: Masih Gagal di Bidang Pemberantasan Korupsi
  Sebut Politikus Sontoloyo, Jokowi Tunjuk Hidung Sendiri
  Jokowier, Pedagang Pengaruh, Machiavelian, Rasialis dan Islamophobia
 
ads

  Berita Utama
Jokowi Izinkan Asing Kuasai 100 Persen Saham di 54 Industri Lagi

KSPI Mendesak Semua Provinsi Tetapkan UMK di Atas PP 78/2015

Wakapolda Metro Jaya: Motif Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi karena Sakit Hati

Keabsahan dan Eksistensi Anggota Dewan Pers Dituding Cacat Hukum

 

  Berita Terkini
 
Pembangunan Jalan Rabat Beton Desa Gedung Wani Tingkatkan Sektor Pertanian

Rezim Kamboja Pemimpin Khmer Merah Didakwa Pengadilan Bersalah atas Genosida

Jokowi Izinkan Asing Kuasai 100 Persen Saham di 54 Industri Lagi

Gus Anam Mengimbau Agar Semua Pihak Menolak Radikalisme dan Intoleransi

Peresmian Pom Bensin/ SPBU Baru di Desa Aur Ringit, Tanjung Kemuning, Kaur

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2