Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Opini Hukum    
Anies Baswedan
Pak Anies Dicintai Rakyat, Apa Buktinya?
2022-04-27 08:00:42
 

 
Oleh: Alex Wibisono

'YANG LU dapatin sesuai dengan yang lu lakuin.' Begitu kata nenek moyang dulu. Ini nasehat yang turun temurun buat kita para cucu bangsa ini.

Hari ini, Pak Anies panen apa yang ditanam selama empat tahun lebih di Jakarta. Gubernur yang urus rakyat, ya pasti dicintai rakyat.

Di Jakarta, harga kebutuhan stabil, kalau ada minyak goreng atau barang lain harganya naik, langsung operasi pasar, sembako untuk warga yang susah dikasih, uang cash ditransfer, air beraih disubsidi sampai 80 persen, angkot gratis, naik semua alat transportasi di Jakarta cuma bayar 5000 bisa keliling Jakarta. Rumah disiapin dengan bayar tanpa DP (alias DP 0%). Gimana warga Jakarta gak bahagia?

Pedagang kaki lima bebas pungutan liar, yang urus surat gak dipalak ama pegawai kelurahan. Kalau ada oknum, ya tinggal laporin via Online. Ada aplikasi "JAKI". Laporin aja. Besok pejabat itu dicopot. Kagak nunggu lama. Kalau oknum ya itu pegawai Honorer, ya langsung dipecat. Salah kalau lu bilang Pak Anies kagak tegas. Ingin bukti, coba aja.

Tegas kagak perlu gebrak-gebrak meja bro, kagak perlu keluar kata kotor, kagak perlu juga ancam mau kirim ke Papua (malah membuat warga Papua tersinggung berat). Gue juga marah kalau ada pejabat nyinggung-nyinggung etnis gitu. SARA ah.

Kalau ada anak buah (pejabat) "mbalelo", suka nyusahin dan malak warga, ya copot. Cukup Pak Anies bilang: "kamu mundur, atau aku copot. Mundur lebih baik dan terhormat dari pada dipecat". Ini halus bro, tapi tegas.

Tempat ibadah sangat diperhatikan Pak Anies. Ada masjid, gereja dan tempat ibadah lain yang diberi ijin untuk dibangun. Sebelumnya, alot juga. Susah. Syarat ini itu yang kagak masuk akal. Di zaman Pak Anies, penuhi aturan pemerintah, beres. Kagak dipersulit. Setelah tempat ibadah jadi, tiap bulan dapat bantuan dana cash. Kurang apa coba? Kayak gini, masih ada aja yang nuduh Pak Anies kagak toleran. Lah, gimana mikirnya ya... Kecuali kalau buzzer. Ngomong gitu ada duitnya. Argo jalan. Rakyat yang kagak tahu apa-apa, kasihan kalau terus dihasut dan diprovokasi. Dijejali fitnah-fitnah kagak karuan.

Mengenai infrastruktur, ya Jakarta paling terdepan. Jalur sepeda ratusan kilometer dibuat, trotoar dilebarin, taman-taman diperbanyak dan dipercantik, jembatan penyeberangan semakin nyaman dan indah. Malam hari duduk santai di pinggir Jl. Siedirman, Kota Tua atau Cikini, rasanya kayak berada di luar negeri. Nuansa dan sensasinya lain bro.

Kalau lu bilang Pak Anies kagak bisa kerja, berarti mata lu buta bro. Semalam lu kagak nonton final Barcelona vs Atlico Madrid di JIS (Jakarta International Stadium) ya? Stadionnya megah bro? Siang-sore hujan kenceng banget, kagak becek. Karena, atap stadion bisa buka tutup. Mau hujan atau panas, kagak ngaruh. Teknologinya memang canggih bro. Sekali-kali lihat Jakarta, tengok stadion. Mantabs bah... Jangan di rumah terus dan hanya baca medsos. Ya, dimakan fitnah. Luasin pergaulan bro, biar kagak buta buta amat.

JIS baru jadi bro. Bukan warisan penjajah Belanda. Bukan hadiah dari China. Itu karya anak bangsa sendiri. Pokoknya, brilian bro. Ini yang bikin iri pecinta sepakbola di Surabaya, Bandung, Semarang, dll. Kapan mereka bisa menikmati nonton club-club sepakbola papan atas Eropa main di stadion yang megah itu.

Pak Anies, kalau jadi presiden, buat juga SIS (Surabaya International Stadium) ya... Buat juga Semarang International Stadium dan BIS (Bandung International Stadium). Nitip Pak Anies ya.. Biar sepakbola Indonesia makin maju.

Pokoknya, udah banyak yang dibuat Pak Anies di Ibu Kota yang mau dipindah ini. Wajar dong kalau warga Jakarta berterima kasih dan menaruh hormat serta apresiasi tinggi kepada Pak Anies. Timbal baliknya, warga Jakarta nurut ama Pak Anies. Ketika Pak Anies bilang: "yuk baca Al-Quran bersama-sama di rumah, tepat jam 10.00 rabu tanggal 20 april ya...". Serempak warga Jakarta baca Al-Quran. Malah ada yang gelar tempat duduk lesehan sepanjang lima kilometer di Jakarta Utara. Mereka duduk berjejer membaca Al-Quran secara massal. Ada Warga Jakarta yang sedang Umroh, di depan masjidil haram secara berombongan juga baca Al-Quran. Al-Fatihah dan Surat Ar-Rahman.

Cuma bilang yuk baca Al-Quran. Kirim videonya ke warga via medsos, mereka langsung pada ngikut. Coba kalau Pak Anies bilang: "yuk.... titik... titik..." warga pasti nurut.

Pemerhati adalah pemerhati sosial Politik Indonesia.(tr/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Anies Baswedan
 
  Anies Baswedan Dianugerahi Gelar Adat 'Tuan Penato Negarou' di Kabupaten Tubaba, Lampung
  Anies Baswedan vs Konglomerat Hitam
  Pak Anies Dicintai Rakyat, Apa Buktinya?
  Pak Anies Menang, Rakyat Senang
  Anies Hadir di Peresmian WHC NU, Warganet: Sejuk Lihat Pemimpin Berbaur dengan Ulama
 
ads1

  Berita Utama
Terkait Anggaran Proposal Rp100 Miliar Acara Temu Relawan Jokowi di GBK, Ini Klarifikasi Mantan Sekjen Projo

268 Warga Meninggal Dunia dan Ribuan Orang Luka-luka Akibat Gempa Cianjur

Legislator Komentari Putusan MK Terkait Diperbolehkannya Menteri Aktif Jadi Capres

Tangkapan Dittipidnarkoba Periode September-Oktober 2022, Ada Sabu dalam Kemasan Teh Cina Bertuliskan 'Good' dan 'Nice'

 

ads2

  Berita Terkini
 
Terkait Anggaran Proposal Rp100 Miliar Acara Temu Relawan Jokowi di GBK, Ini Klarifikasi Mantan Sekjen Projo

Tindak Tambang Ilegal, Komisi VII Dorong KESDM Bentuk Ditjen Gakkum

Bukhori Dorong Kemenag Bantu Percepat Pemulihan Madrasah dan Ponpes di Cianjur

Kuasa Hukum Bersama Masyarakat Adat Poboya Lapor ke KPK, Diduga Penyimpangan Tambang Emas di Palu

Ketua DPR Puan Maharani Sebut Surpres Usulkan KSAL Laksamana Yudo Margono Jadi Panglima TNI

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2