Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Eksekutif    
HUT RI
Panglima TNI Gagas Doa Bersama 17 17 17 Serentak dari Sabang-Meuroke
2017-08-19 06:58:08
 

Panglima TNI Jenderal TNi Gatot Nurmantyo bersama para Ulama dalam acara Doa bersma 17 17 17 untuk Indonesia lebih kasih sayang di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta, Kamis (17/8).(Foto: BH/ yun)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Dalam rangka memeriahkan Hari Ulang Tahun (HUT) Kemerdekaan Republik Indonesia ke-72, pada tanggal 17 Agustus 2017, Prajurit dan Aparatur Sipil Negara (ASN) Markas Besar Tentara Nasional Indonesia (Mabes TNI) bersama-sama masyarakat sekitar menggelar Doa Bersama 17 17 17 (tanggal 17 Agustus pukul 17.00 tahun 2017) yang bertemakan "Muroja'ah Untuk Indonesia Lebih Berkasih Sayang". Dilaksanakan di Plaza Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (17/8).

Kegiatan Doa Bersama 17 17 17 yang digagas oleh Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dilaksanakan di Markas atau kantor satuan jajaran TNI AD, TNI AL dan TNI AU selama satu jam (17.00 s.d. 18.00) waktu setempat di seluruh wilayah Indonesia.

Pada kesempatan tersebut Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengatakan bahwa, gerakan doa bersama secara serentak dilaksanakan prajurit TNI di seluruh wilayah Indonesia dari Sabang sampai Merauke bahkan seluruh prajurit TNI bersama masyarakat pada tanggal 17 Agustus pukul 17.00 tahun 2017 selama satu jam, bertujuan agar sesama anak bangsa Indonesia Untuk Lebih Kasih Sayang, Indonesia yang makin saling mengasihi dan menyayangi dalam keberagaman, kita semua tentu juga berdoa semoga kebersamaan dan ikatan yang sangat baik ini akan menjadi landasan yang kokoh sekaligus menggelorakan kembali semangat persatuan kesatuan diantara seluruh warga bangsa Indonesia. Persatuan dan kesatuan dalam keberagaman yang sangat indah dan kaya. Persatuan dan kesatuan dalam kerangka Bhinneka Tunggal Ika. Persatuan dan kesatuan untuk mewujudkan cita-cita luhur bangsa Indonesia. Agar kita sesama anak bangsa tetap dapat menjaga kebersamaan, persatuan dan keutuhan dalam bingkai NKRI," tegas Panglima usai doa bersama di Cilangkap

Panglima TNI juga mengatakan bahwa Kemerdekaan Republik Indonesia itu berkat rahmat Tuhan Yang Maha Kuasa, sehingga kita semua wajib bersyukur atas kemerdekaan yang telah diberikan-Nya. "Mari seluruh komponen anak bangsa memohon kepada Tuhan Yang Maha Esa mudah-mudahan semua dikabulkan agar Indonesia penuh dengan kasih sayang antar sesama, rukun dan damai," ujar Panglima TNI.

Gatot juga menjelaskan bahwa tanggal 17 Agustus 1945 merupakan hari bersejarah dan hari kemerdekaan bangsa Indonesia berkat jasa para pahlawan kusuma bangsa.

"Jangan lupa, kemerdekaan direbut oleh para pahlawan kusuma bangsa yang mempunyai keinginan luhur untuk merdeka, sehingga kita wajib mendoakan mereka agar diterima disisi Tuhan Yang Maha Esa," katanya.

Kegiatan doa bersama 17 17 17 yang dilaksanakan bertepatan dengan HUT ke-72 Kemerdekaan Republik Indonesia sebagai bentuk implementasi dari Sila Pertama Pancasila yaitu Ketuhanan Yang Maha Esa.

Kegiatan Doa Bersama 17 17 17 dan Muroja'ah di Mabes TNI ini diikuti lebih kurang 8.500 orang yang terdiri dari tokoh agama, Haiidz Quran yang pemah berprestasi baik ditingkat nasional maupun internasional, anggota TNI-PNS dan masyarakat. Bagi yang beragama Islam khusus para Haiidz/penghafal Al-Qufan untuk Khataman bersama, sedangkan yang beragama KrISten, Katholik, Hindu, Budha dan Konghucu dipimpin oleh pemuka agama masing-masing.(bh/yun)



 

 
   Berita Terkait > HUT RI
 
  72 Tahun Indonesia Kerja Bersama Wujudkan Kemakmuran Rakyat
  Panglima TNI Gagas Doa Bersama 17 17 17 Serentak dari Sabang-Meuroke
  Meriahnya Perayaan Kemerdekaan di Istana, SBY dan Megawati Hadiri Bersama Detik-Detik Proklamasi
  HUT RI ke-71, Kodim 0507 Bekasi Giat Bersih-Bersih di Lingkungan Warga
  HUT RI 71, Gerakan HMS Gelar Pengobatan Gratis di Kampung Kemerdekaan
 
ads

  Berita Utama
Setelah 37 Tahun Berkuasa, Presiden Zimbabwe Robert Mugabe Mundur

Dipindahkan dari RSCM ke Rutan KPK, Setnov Pakai Rompi Orange dan Kursi Roda

Gubernur DKI Jakarta Gelar Apel Operasi Siaga Ibukota

Kasau: Indonesia Jaya Expo 2017 Kenalkan TNI AU Lebih Dekat dengan Masyarakat

 

  Berita Terkini
 
MKD DPR Tetap Akan Memproses Setya Novanto

Setelah 37 Tahun Berkuasa, Presiden Zimbabwe Robert Mugabe Mundur

Aparat Hukum Harus Buktikan Kasus Transfer Standard Chartered Rp19 Triliun

Yocie Gusman Plt Direktur Utama BJB Syariah Ditetapkan Tersangka

Panglima TNI: Keberhasilan Tugas Milik Anak Buah, Kegagalan Tanggung Jawab Komandan

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47E Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2