Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Turki
Pawai Keadilan di Turki Berakhir dengan Aksi Massal di Istanbul
2017-07-11 00:53:30
 

Sekitar 100.000 warga Turki meramaikan aksi unjuk rasa menentang pemerintah di Istanbul, yang mengakhiri Pawai Keadilan dari Ankara sejak pertengahan Juni lalu.(Foto: Istimewa)
 
TURKI, Berita HUKUM - Ratusan ribu pemrotes melakukan demonstrasi besar-besaran di Istanbul pada hari Minggu malam, menyemangati pemimpin oposisi saat dia mengakhiri tiga minggu Maret untuk Keadilan dan melemparkan sebuah tantangan kepada Presiden Recep Tayyip Erdogan untuk membuat perubahan atau menghadapi " Memberontak melawan ketidakadilan. "

"Tidak ada yang mengira perjalanan ini telah berakhir; Pawai ini adalah sebuah permulaan, "Kemal Kilicdaroglu, pemimpin Partai Rakyat Republik, yang dikenal sebagai C.H.P., mengatakan saat dia berjalan ke atas panggung untuk sorak sorai. "Ini adalah kelahiran kembali bagi kita, untuk negara kita dan anak-anak kita. Kita akan memberontak melawan ketidakadilan. "

Lebih dari satu juta orang menghadiri demonstrasi tersebut pada hari Minggu malam, kata polisi kepada C.H.P. Penyelenggara, sebagai kelompok pemuda dan partai oposisi lainnya bergabung. Marchers mengenakan kaos oblong dan membawa tanda dengan satu kata "adalet," atau keadilan, menyerukan kembalinya peradilan yang independen dan keadilan yang cepat dan adil untuk puluhan ribu Orang-orang ditangkap atau diskors dari pekerjaan mereka sejak kudeta gagal di Turki tahun lalu.

Lanjutkan membaca cerita utama
Meskipun ada perbedaan, pemimpin pemerintah dan oposisi tampaknya sangat bersusah payah mencegah terjadinya konfrontasi besar saat pawai mencapai puncaknya. Reli pada hari Minggu bisa dengan mudah dilarang di bawah keadaan darurat yang telah berlaku sejak usaha kudeta. Sejumlah besar petugas polisi mengawal para demonstran namun tidak ikut campur.

Pemimpin oposisi, Kemal Kilicdaroglu, menyerukan dipulihkannya kedilan dalam aksi Minggu (9/7) yang merupakan aksi terbesar untuk memperlihatkan penentangan atas pemerintahan Presiden Recip Tayyip Erdogan dalam beberapa tahun belakangan.

Kemal Kilicdaroglu -pemimpin partai oposisi utama, Partai Rakyat Republikan, CHP- melempar bunga dalam aksi di Istanbul yang menjadi penutup dari yang disebut 'Pawai Keadilan' dengan ikut berjalan kaki sekitar 20km setiap harinya sejak 15 Juni lalu.

Aksi untuk keadilan menentang penangkapan atas sekitar 50.000 dan pemecatan maupun penghentian kerja sementara atas lebih dari 100.000 pegawai negeri sebagai tanggapan pemerintah Turki atas kudeta militer yang gagal pada Juli 2016 lalu.

Ribuan orang ikut berpawai pada tahap akhir dalam aksi Pawai Keadilan yang dipicu oleh penangkapan atas seorang anggota parlemen Elis Berberoglu, yang ditangkap karena dituduh membocorkan dokumen yang menuduh pemerintah Turki mendanai kelompok jihad di Suriah.

Pawai keadilan -atau adalet dalam bahasa Turki- berlangsung dari ibu kota Ankara ke Istanbul sejauh 450km digelar sejak tanggal 15 Juni lalu dan berakhir tak jauh dari tempat penahanan Elis Berberoglu.

Para pengunjuk rasa yang berkumpul di Istanbul dituduh Presiden Erdogan sebagai pendukung terrorisme dan Partai CHP -yang menggagas unjuk rasa- disebutnya sudah bertindak melampaui oposisi politik dengan bertindak bersama organisasi teroris.

Wartawan BBC di Istanbul, Mark Lowen, melaporkan unjuk rasa menjadi 'pertunjukan yang tidak biasa' untuk memperlihatkan penentangan atas Presiden Erdogan.

Di kalangan warga Turki yang ikut unjuk rasa pada Minggu (09/07), berkembang perasaan bahwa pemerintah Turki menggunakan kudeta yang gagal Juli lalu sebagai alasan untuk memberangus semua lawan politik dan bukan hanya para pendukung kudeta.(nytimes/BBC/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Turki
 
  Pawai Keadilan di Turki Berakhir dengan Aksi Massal di Istanbul
  Sedikitnya 39 Tewas dalam Serangan di Kelab Malam Jelang Tahun Baru di Istanbul
  Dubes Rusia untuk Turki Tewas Ditembak di Ankara
  Ledakan Markas Polisi di Turki, 11 Polisi Tewas 78 Luka
  Pengebom Bunuh Diri di Gaziantep Berusia 12-14 Tahun, 51 Tewas
 
ads

  Berita Utama
Polri dan Ditjen Bea Cukai Gagalkan Penyelundupan 5 Konteiner Miras Senilai 26,3 Miliar

Peredaran PCC, Pemerintah Kecolongan Lagi, Aktor Intelektual Pengedar PCC Harus Diungkap

Pemasok Sabu Politikus Golkar Indra J Piliang Ternyata Karyawan Karaoke Diamond

Prabowo dan Amien Rais Ikut Aksi Bela Rohingya 169

 

  Berita Terkini
 
Presiden AS, Donald Trump Menuduh PBB Salah Urus

APBN 2018 Rentan Disusupi Agenda Politik

Kapolri Pimpin Sertijab Kalemdiklat, Aslog, Sahlijemen dan Kapolda Babel

Parpol Wajib Mendaftar di KPU dan Input Aplikasi Sipol

Pansus Angket KPK Punya Banyak Temuan Signifikan dan Berharap Bisa Konsultasi dengan Presiden

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47E Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2