Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
EkBis    
Bawang
Pemda Kabgor Siap Kembangkan Bawang Merah Jadi Komoditi Unggulan
2016-12-05 07:31:38
 

Suasana panen Bawang merah di Desa Molalahu Kecamatan Pulubala Kabupaten Gorontalo.(Foto: Istimewa)
 
GORONTALO, Berita HUKUM - Sukses mengembangkan produk Pertanian berupa Padi dan Jagung, kini pemerintah daerah Kabupaten Gorontalo mulai melirik Bawang merah sebagai komoditi unggulan lainnya. Pasalnya kebutuhan masyarakat terhadap Bawang merah sangatlah besar, sementara pengembangannya saat ini masih menggunakan cara-cara tradisional.

"Selama ini pengembangannya baru secara swadaya, belum dikelolah secara maksimal, ini yang coba kita ubah, dan kita dorong. Sehingga semakin banyak petani yang menanam bawang," terang Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Gorontalo, Rahmad Pomalingo yang ditemui usai melaksanakan panen bawang di Desa Dumati Kecamatan Telaga Biru, Minggu (4/12).

Menurut Rahmad, bila komoditas bawang bisa digenjot, tidak hanya mampu memenuhi kebutuhan pasar yang ada di Kabupaten Gorontalo, maupun provinsi Gorontalo. Tetapi Kabupaten Gorontalo diharapkan bisa menjadi salah satu pemasok bawang di Indonesia.

"Kita punya sumberdaya alam yang memadai, tinggal bagaimana pengelolaannya, ini yang coba kita dorong semaksimal mungkin," ujar Rahmad.

Pengembangan bawang merah sendiri telah dilaksanakan sejak tahun 2015 dengan skenario pengembangan kawasan dengan peningkatan Luas Tambah Tanam (LTT) yaitu seluas 24 hektar di tahun 2015. Melalui dana APBN (Tugas Pembantuan). Tahun ini pengembangan lahan ditambah menjadi 30 hektar. Sehingga saat ini hasil pengembangan tersebut sudah membuahkan hasil, dimana sudah ada beberapa lokasi yang panen. Dengan rata-rata produksi mencapai 10 toh per hektar. Ini berada di dua lokasi, yakni di Desa Dumati Kecamatan Telaga Biru, dan Desa Molalahu Kecamatan Pulubala.

"Kedepan desa lain akan kita kembangkan, dan pengembangannya tak hanya mengandalkan APBN saja, tetapi kita juga akan bergerak dengan menggunakan APBD," jelas Rahmad.

Rahmad juga berharap swadaya dari masyarakat tetap di kembangkan, sehingga tak hanya mengharapkan bantuan pemerintah saja, tetapi juga bisa mengambil inisiatif dalam pengembangan pertanian mereka.

"Bantuan kami ini hanya bersifat stimulan saja, yang menentukan sukses tidaknya program pengembangan komuditi bawang ini adalah masyarakat itu sendiri," pungkasnya. (bh/shs/hms)



 

 
   Berita Terkait > Bawang
 
  Kenaikan Harga Bawang Putih Dinlai Tidak Wajar
  Legislator Desak Pemerintah Berikan Sanksi Tegas pada Importir Nakal
  Pemda Kabgor Siap Kembangkan Bawang Merah Jadi Komoditi Unggulan
  Kementan Sebut Pasokan Bawang dan Cabai Nasional Relatif Cukup
  Harga Bawang Putih Turun Drastis
 
ads

  Berita Utama
Polisi Menangkap 9 Tersangka Sindikat Pemalsu Materai yang Dijual Online

KPK Tetapkan 3 Tersangka Dalam Kasus Suap Seleksi Jabatan di Lingkungan Kementerian Agama

Tunjukkan Solidaritas, Lampu JPO GBK Visualkan Warna Bendera Selandia Baru

KPK Akhinya Tetapkan Ketum PPP Romahurmuziy Tersangka

 

  Berita Terkini
 
GARBI Tidak Akan Akuisisi PKS

BPN: Sistim Pelayanan Publik Lebih Akurat dengan e-KTP Terintegrasi

Warganet Sepakat Lawan Hoax dan Posting Do'a untuk Suksesnya Pemilu 2019, Aman dan Damai

Hebat..!! Kerajinan Tangan Berbahan Baku Sampah Hasil Karya Para Lansia Dijual Online

Rapat Persiapan Pemilu, Komisi II Hasilkan 8 Poin Kesepakatan

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2