Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
White Crime    
KPK
Pernyataan Sikap Forum Mahasiswa Primordial Indonesia terkait Kasus Korupsi Zumi Zola
2018-03-04 09:16:18
 

Chandra Andika (paling kiri) bersama anggota FMPI saat menggelar pernyataan sikap atas kasus korupsi Zumi Zola di Fakultas Fisip UI Depok, Sabtu (3/3).(Foto: BH /yun)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Forum Mahasiswa Primordial Indonesia (FMPI) yang berlatar belakang dari berbagai Provinsi Jambi, Sumatera Utara, Papua dan berbagai daerah lainnya menanggapi polemik yang terjadi kasus hukum Zumi Zola dengan menggelar pernyataaan sikap yang sampai saat ini menurut mereka masih mengambang tidak ada kejelasan kelanjutan pada kasus hukumnya oleh KPK, demikian disampaikan di depan awak media di Fakultas FISIP UI Depok, Sabtu (3/3).

Menurut ketua Forum Mahasiswa Premordial Indonesia, Chandra Andhika mengatakan, "Kami mewakili kawan-kawan menyampaikan bahwa rumusan masalah yang ingin kami jawab adalah ada apa dengan KPK," ungkap Ketua FMPI.

Pertanyaan itu terngiang di benak mahasiswa bahwa, "Zumi Zola yang sudah ditetapkan sebagai tersangka, namun sampai saat ini belum ada tindak lanjut dari KPK untuk melakukan segera penahanan," ucap Mahasiswa Fisip Angkatan 2013 ini.

"Kalau memang sudah ditetapkan sebagai tersangka sebagai pihak yang bersalah saya pikir hukum harus dihormati, KPK harus didukung, Namun kenapa makin lama kami lihat KPK itu makin tidak konsisten dalam menanggapi masalah korupsi di Indonesia khususnya Provinsi Jambi," terang Chandra yang juga menjabat ketua persatuan mahasiswa Jambi Jakarta Raya.

Anak muda yang juga menjadi Ketua Pemuda Sriwijaya ini beranggapan, "Zumi Zola saat ini sudah ditetapkan sebagai tersangka, kasusnya Zumi Zola belum juga ditindaklanjuti oleh KPK. Bila kita bandingkan dengan kasus-kasus besar misalnya kasus korupsi Setya Novanto KPK dengan Sigap untuk menyelesaikan, tetapi kali ini kita substansi kan ke Jambi dimana penjagalan ini adalah pertaruhan bagi KPK, namanya akan tetap harum atau kepercayaan rakyat dan mahasiswa bakalan berkurang terhadap KPK," ungkapnya.

Selanjutnya Forum Mahasiswa Premordial Indonesia tetap berikan semangat buat KPK dan Junjung tinggi keadilan.

"Kemudian kami tetap komit dan dalam waktu dekat ini akan melakukan audiensi ke KPK kemudian audiensi ke Kemendagri akan menyatakan bahwa yang salah itu salah, yang benar itu benar, kami akan mengirim surat pada hari senin ini, kemudian kami akan menunggu jawaban sampai pada hari Kamis ketika jawaban itu tidak digubris maka kami bakal menyusun basis massa untuk mendatangi KPK dan Kemendagri," tegas Chandra.

Candra berharap dalam konfrensi persnya, "harapan saya sebagai perwakilan dari mahasiswa Jambi sebenarnya simpel bagi kawan-kawan mahasiswa. Kedepannya kami ingin kasus Zumi Zola selesai yang kemudian diselesaikan dengan jalur hukum dan Zumi Zola segera ditahan, maka roda pemerintahan Jambi akan kembali seperti biasanya artinya Bagaimana melanjutkan program-program yang telah dijanjikan pada saat kampanye 2015 visi misinya direalisasikan walaupun di bawah kepemimpinan wakil gubernur Parodi Umar," pungkas Chandra Andika.(bh/yun)




 

 
   Berita Terkait > KPK
 
  RUU Penyadapan Tak Kurangi Kewenangan KPK
  Gedung Lama KPK Resmi Jadi Pusat Edukasi Antikorupsi
  Al Khatam dan Konfederasi Nasional Pemuda Indonesia Serukan 'Save Polri & Save KPK'
  Presidium Nasional KPI Bentangkan Spanduk 20 Meter 'Jangan Benturkan Polri dan KPK !!'
  OTT KPK: Bupati Lampung Selatan Zainudin Hasan Ditetapkan Tersangka
 
ads

  Berita Utama
Hakim Kabulkan Permohonan Tahanan Kota Alphad Syarif Ketua DPRD Samarinda

Polisi Tangkap 4 Tersangka Pembobol Kartu Kredit di Bandung dan Medan

Ditjen AHU Kemenkumham Raih Penghargaan Zona Integritas WBK/WBBM 2018 dari KemenPAN RB

Kasus Jurnalis Yusro Hasibuan, Lemkapi: Wartawan Harus Bisa Memilah Tugas Jurnalistik dengan Penyebaran Berita Bohong

 

  Berita Terkini
 
UU Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Perlu Direvisi

Polri Raih Penghargaan Predikat WBK dan WBBM 2018

Hakim Kabulkan Permohonan Tahanan Kota Alphad Syarif Ketua DPRD Samarinda

Kemenkumham Berikan Penghargaan 12 Anggota JDIH Terbaik

Gubernur Anies Baswedan Bangga Persija Raih Juara Liga 1

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2