Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Prabowo Subianto
Prabowo: Kalau Terjadi Perang, Indonesia Hanya Bertahan 3 Hari
2018-09-01 20:00:20
 

Bakal Capres RI, Prabowo Subianto saat acara seminar nasional 'Paradoks Indonesia', Sabtu (1/9).(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Bakal Capres Republik Indonesia Prabowo Subianto menyebut sebagai negara besar, pertahanan Indonesia dirasa sangat lemah. Prabowo mengungkapkan, jika mengalami peperangan, Indonesia hanya mampu bertahan dalam 3 hari saja.

"Saya mengutip Menhan kabinet ini, kita hanya bertahan 3 hari. Bahan bakar untuk rakyat habis dalam 21 hari. Beras untuk rakyat (hanya bertahan) 18 hari, kalau terjadi perang," kata Prabowo dalam seminar nasional 'Paradoks Indonesia' yang digelar Institut Madani Nusantara (IMN) pada gelar Bedah Buku "Pandangan Strategis Prabowo Subianto, Paradoks Indonesia" di Ballroom Hotel Sahid Jaya, Jl. Jend. Sudirman, Jakarta Selatan, Sabtu (1/9).

Prabowo pun mengibaratkan kondisi Indonesia yang lemah itu seperti orang sakit. Namun, tidak pernah mau mengakui penyakitnya.

"Mari kita periksa diri kita. Indonesia ini ibaratnya seorang (periksa) ke lab dapat hasil labnya, (dokternya) dimarahin. Kita cek up kita tidak mau mengerti hasil lab itu yang kita sebut indikator-indikator (Indonesia masih tertinggal) itu," jelasnya.

Prabowo mendorong rakyat untuk sadar akan penyakit tersebut dan jika terpilih menjadi Presiden di Pilpres 2019, ia optimistis dapat mengubahnya dalam waktu cepat.

"Jadi inti yang mau saya sampaikan saudara-saudara, kita sebagai bangsa harus paham ini adalah ada masalah besar kekayaan kita enggak ada di Indonesia," terangnya.

"Sistem ekonomi kita keliru kalau tidak ada kehendak politik untuk merubah ya anak dan cucu kita terus miskin. Apa bisa? Apakah bisa berubah dalam waktu cepat? Ya pasti bisa," tegasnya.

Ketua Umum Gerindra itu menjadi pembicara utama dalam acara itu. Dalam pidatonya, Prabowo juga menyinggung soal revolusi yang terjadi di semua aspek kehidupan manusia di dunia, termasuk revolusi informasi.

"Mulai dari sosial, revolusi sosial, revolusi industri, revolusi ekonomi dan sekarang, saat ini terjadi revolusi informasi, revolusi informatika," ujar Prabowo.

Prabowo juga mengatakan, dengan revolusi informasi, rakyat yang tinggal di daerah terpencil pun bisa menerima informasi. Karena itu, mereka tidak dapat dibohongi dan dibodohi.

"Revolusi informasi, informatika membuat rakyat yang tinggal di daerah terpencil, rakyat yang berpenghasilan paling rendah pun bisa menerima informasi. Karena itu, mereka tidak dapat dibohongi dan dibodohi," tegas Prabowo yang disambut tepuk tangan riuh peserta yang hadir.

Selain Prabowo, acara bedah buku itu dihadiri puluhan tokoh bangsa dan cendekiawan. Diantara yang hadir adalah Hashim Djoyohadikusomo, Fadli Zon, Sandiaga Salahuddin Uno, M. Si., Dr. Rizal Ramli, dan Kwik Kian Gie.(swamedium/kumparan/bh/sya)




 

 
   Berita Terkait > Prabowo Subianto
 
  Manifesto Politik Prabowo, Indonesia Kuat dan Berwibawa
  Prabowo Naik Ojol Ikut Kopdar Forgab Roda 02 di Sirkuit Sentul
  Dihadiri 500 CEO, Prabowo Jadi Pembicara Utama di Singapura
  Tepis Tudingan Budiman, Poyuono Yakin Prabowo Tidak Lakukan Pelanggaran HAM
  Ini Do'a Titiek Soeharto untuk Ulang Tahun Prabowo Subianto
 
ads

  Berita Utama
Bawaslu Putuskan Deklarasi Gubernur Ganjar Pranowo dan 31 Kepala Daerah Langgar Aturan

Panitia Munajat 212: Pernyataan Pers Klarifikasi Soal Kekerasan terhadap Jurnalis

Wakil Ketua DPR: Dana Desa Perintah UU Bukan Jokowi

Bareskrim Polri Ungkap Penyelundupan Shabu 30 Kg dalam Lampu Downlight Asal Malaysia

 

  Berita Terkini
 
Bawaslu Putuskan Deklarasi Gubernur Ganjar Pranowo dan 31 Kepala Daerah Langgar Aturan

Wacana Pembentukan Pansus Freeport Mulai Mengemuka

Pesan Istri Sandiaga Uno untuk Milenial: Jangan Golput

Insinyur dan Sarjana Teknik ATN/STTN/ISTN Dukung Paslon 01 Jokowi-Ma'ruf Amin

Panitia Munajat 212: Pernyataan Pers Klarifikasi Soal Kekerasan terhadap Jurnalis

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2