Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Palestina
Presiden Erdogan Meminta Negara-negara Muslim Bersatu dan Menghadapi Israel
2018-05-20 03:34:48
 

 
ISTAMBUL, Berita HUKUM - Presiden Urkish Recep Tayyip Erdogan telah meminta para pemimpin Muslim untuk bersatu dalam menghadapi Israel, beberapa hari setelah puluhan warga Palestina dibunuh oleh penembak jitu Israel karena mereka menandai 70 tahun pendudukan Israel.

Berbicara di pertemuan luar biasa Organisasi Kerjasama Islam (OKI) Jumat (18/5), Erdogan mengatakan Israel harus bertanggung jawab atas pembunuhan yang mengundang kecaman internasional dan memicu gelombang protes dari Asia, melalui Timur Tengah, ke Afrika Utara.

"Untuk mengambil tindakan bagi orang Palestina yang dibantai oleh bandit-bandit Israel adalah untuk menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa umat manusia tidak mati," kata Erdogan kepada kelompok pemimpin Muslim yang berkumpul di kota terbesar Turki, Istanbul.

Presiden Turki menggambarkan pembunuhan Israel atas Palestina sebagai "premanisme, kekejaman dan teror negara," dan mengatakan pengakuan AS atas Yerusalem sebagai ibukota Israel pasti akan menghantui itu.

'AS bagian dari masalah'

Pada hari Senin, ketika Amerika Serikat melanjutkan relokasi kontroversial kedutaannya ke Yerusalem, 62 orang Palestina, termasuk lima anak-anak, tewas dan lebih dari 2.700 orang terluka ketika tentara Israel menembakkan peluru tajam dan gas air mata pada para pemrotes yang telah mengumpulkan ratusan orang. meter dari garis gencatan senjata 1949 antara Gaza dan Israel.

Para pengunjuk rasa di daerah kantong yang dikepung berkumpul untuk Hari Nakba - peringatan peristiwa 1948 ketika paramiliter Zionis membersihkan kota-kota dan kota-kota Palestina secara etnis. Sekitar 750.000 orang diusir paksa dari Palestina historis.

Beberapa kepala negara menghadiri KTT Istanbul, tetapi Arab Saudi, tuan rumah OIC yang beranggotakan 57 orang, hanya mengirim seorang pejabat senior kementerian luar negeri. Bahrain, Mesir, dan UEA juga mengirim menteri tingkat rendah.

Berbicara di konferensi itu, Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani mengatakan bahwa Palestina "telah menjadi simbol bagi orang-orang yang tertindas di mana-mana" dan mengutuk Israel atas "pembantaian brutal" terhadap para demonstran yang damai.

"Siapa di antara kita yang tidak tahu pengepungan yang dipaksakan di Jalur Gaza dan hukuman kolektif terhadap penduduknya?" kata emir.

"Jalur Gaza telah berubah menjadi kamp konsentrasi besar bagi jutaan orang yang kehilangan hak paling dasar mereka untuk melakukan perjalanan, pendidikan, pekerjaan dan perawatan medis.

"Ketika putra-putra mereka mengambil senjata mereka disebut teroris, dan ketika mereka melakukan demonstrasi damai, mereka disebut ekstremis, dan ditembak mati dengan peluru tajam."

Sementara itu, Perdana Menteri Palestina Rami Hamdallah mengatakan AS telah menjadi "bagian dari masalah dan bukan solusi" dan menyebut relokasi kedutaan "tindakan agresi terhadap negara Islam, terhadap Muslim dan Kristen".

Raja Yordania Abdullah II mendesak adopsi langkah-langkah mendesak untuk mendukung "perlawanan Palestina", sementara Presiden Iran Hassan Rouhani menyerukan langkah-langkah ekonomi dan politik terhadap AS dan Israel.

Pada Jumat malam, OKI mengeluarkan panggilan komunikatif terakhir pada PBB untuk meluncurkan penyelidikan internasional terhadap pembunuhan di Gaza, pembentukan pasukan perlindungan internasional untuk Palestina, dan untuk OKI untuk menempatkan pembatasan ekonomi pada negara, perusahaan atau individu yang mengakui aneksasi Israel atas Yerusalem.

Ribuan protes solidaritas dengan Palestina

Sebelumnya pada hari itu, Erdogan mengatakan kepada sekelompok orang yang berjumlah lebih dari 10.000 orang di tempat pameran Yenikapi Istanbul bahwa dunia Muslim harus bersatu dan "menarik diri kembali bersama".

"Muslim terlalu sibuk berkelahi dan tidak setuju dengan diri mereka sendiri, dan menghindar ketika dihadapkan oleh musuh-musuh mereka," katanya kepada hadirin.

"Sejak 1947, Israel bebas melakukan apa yang disukainya di wilayah ini. Mereka melakukan apa pun yang mereka rasakan. Tapi kenyataan ini bisa dibatalkan ... jika kita bersatu."

Awal pekan ini, Turki menarik kembali utusannya ke Israel dan AS menyusul pembunuhan orang-orang Palestina dan relokasi kedutaan Washington dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Tolgar Memis, seorang Jerman-Turki, mengatakan dia datang ke rapat umum untuk mendukung pernyataan dan kebijakan Erdogan baru-baru ini terhadap Israel.

"Apa yang telah kami saksikan selama beberapa tahun terakhir, semua ketidakadilan, dan apa yang terjadi awal pekan ini - itu tidak dapat diterima.

"Erdogan telah membuat langkah besar dalam membela Palestina, sesuatu yang wajib dilakukannya, dan semoga pemimpin lain akan mengikuti petunjuknya."

Turki menarik duta besarnya ke Washington dan Tel Aviv untuk konsultasi, Secara terpisah, Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan, ketika berbicara di London, menyebut Israel "negara teroris" dan mengatakan "apa yang Israel lakukan adalah genosida".(aljazeera/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Rapimnas KBPP Polri, Bima Arya: Tugas Besar Kita Jaga Stabilitas Politik Jelang Pemilu 2019

Konsolidasi Ormas Pendukung Garda Rakyat Suka Prabowo (RSP) di UBK

Demo HMI dan KAHMI Bentrok di Bengkulu, Puluhan Mahasiswa Diamankan

Mengedepankan WBK dan WBBM, Ditjen AHU Kemenkumham Siap Laksanakan OSS

 

  Berita Terkini
 
Implikasi Strategis Tata Kelola Manajemen Media

Pernyataan Sikap Sekelompok Pemuda 'Elemen Muda 212'

Menko Luhut: TNI AL Berperan Penting Dalam Keselamatan Pelayaran

UU ITE Harus Dipahami Generasi Muda

Prabowo Lantik Pengurus DPD Gerindra Jabar yang Baru

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2