Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Rusia
Rusia akan Usir Diplomat Amerika Serikat sebagai Pembalasan
2018-03-30 08:37:44
 

AS mengusir 60 diplomat Rusia dan menutup Konjen Rusia di Seattle yang dibalas dengan pengusiran 60 diplomat AS serta dan penutupan Konjen AS di St Petersburg.(Foto: twitter)
 
RUSIA, Berita HUKUM - Rusia menyatakan akan mengusir diplomat Amerika Serikat dengan jumlah yang sama dalam pengusiran diplomat Rusia oleh pemerintah Washington.

Menteri Luar Negeri, Sergei Lavrov, menyatakan Duta Besar AS di Moskow sudah dipanggil, Kamis (29/03), untuk memberitahu aksi pembalasan tesebut.

AS lebih dulu mengusir 60 diplomat Rusia sebagai tanggapan bersama dengan beberapa negara menyusul upaya pembunuhan mantan mata-mata Rusia di Inggris yang diduga kuat melibatkan negara Rusia.

Selain itu, AS juga menutup konsulat jenderal Rusia di Seattle.

Pemerintah Inggris yang pertama kali mengusir 23 diplomat Rusia sebagai pembalasan atas serangan gas saraf terhadap Sergei Skripal dan putrinya, Yulia, di Salisbury, Inggris barat daya, pada 4 Maret lalu.

Keduanya dilaporkan masih berada dalam kondisi kritis.

SkripalHak atas fotoEPA/ YULIA SKRIPAL/FACEBOOK
Image captionPenyelidikan menemukan Sergei Skripal dan putrinya, Yulia, diserang dengan gas saraf.

Setelah Inggris, negara-negara Uni Eopa dan Amerika Serikat juga melakukan pengusiran diplomat Rusia dan belakangan Australia mengikuti kebijakan serupa.

Dalam aksi balasan atas Amerika Serikat, Menlu Lavrov menyatakan akan menutup pula konsulat jenderal AS di St Petersburg.

"Sedangkan untuk negara-negara lain, semuanya langkah yang simetris terkait jumlah yang akan meninggalkan Rusia dari misi diplomatiknya, dan begitulah sejauh ini," jelasnya kepada para wartawan di Moskow.

Dia menambahkan Rusia bereaksi atas 'tindakan yang sepenuhnya tidak bisa diterima yang diambil terhadap negara mereka di bawah tekanan yang amat kuat dari Amerika Serikat dan Inggris dengan menggunakan alasan yang disebut kasus Skripal'.

Rusia juga sudah mendesak pertemuan dengan Dewan Eksekutif Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia, OPCW, agar menggelar pertemuan darurat Selasa (03/04) guna 'mendapat kebenaran'.

Sergei Skripal, yang berusia 66 tahun, dan putrinya, Yulia, 33 tahun, ditemukan tidak berdaya di Salisbury, pada 4 Maret lalu, dan penyelidikan menemukan mereka diserang dengan gas saraf.

Rusia sudah membantah terlibat dalam upaya pembunuhan Skripal dan putrinya.(BBC/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait > Rusia
 
  Rusia Loloskan RUU Pelarangan Tindakan 'Kurang Ajar' terhadap Pemerintah
  Rusia akan Usir Diplomat Amerika Serikat sebagai Pembalasan
  Akhirnya Presiden Trump Ucapkan Selamat kepada Presiden Vladimir Putin
  Menang Besar Pilpres, Vladimir Putin Presiden Rusia untuk Masa Jabatan Keempat
  Rusia Lakukan 'Uji Coba Penembakan Rudal Hipersonik Kinzhal'
 
ads

  Berita Utama
KPK Tetapkan 3 Tersangka Dalam Kasus Suap Seleksi Jabatan di Lingkungan Kementerian Agama

Tunjukkan Solidaritas, Lampu JPO GBK Visualkan Warna Bendera Selandia Baru

KPK Akhinya Tetapkan Ketum PPP Romahurmuziy Tersangka

Prabowo: Tugas sebagai Pemimpin Tidak Sulit, Asalkan Gunakan Akal Sehatmu dan Cintai Rakyatmu

 

  Berita Terkini
 
Polisi Menangkap 5 Tersangka Perampas 2 Truk Tangki Pertamina untuk Demo di Monas

Keponakan JK, Erwin Aksa Pilih Nonaktif dari Golkar Demi 02 Prabowo-Sandi

KPK Tetapkan 3 Tersangka Dalam Kasus Suap Seleksi Jabatan di Lingkungan Kementerian Agama

Ethiopian Airlines: Ada 'Kemiripan Jelas' dengan Kecelakaan Lion Air

Prabowo Subianto Terima Gelar Bangsawan Kesultanan Pontianak

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2