Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Kriminal    
Teroris
Santoso Tewas Diidentifikasi Lewat Foto
2016-07-20 09:10:11
 

Foto Santoso yang Tewas.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Pasca penembakan terduga Santoso dan Basri, sebaiknya ada evaluasi menyeluruh dalam operasi pengamanan Poso. Identitas dua orang teroris yang ditembak mati pada pukul 18.30 Wita, Senin (18/7) pada titik koordinat UTM 20.27_6511 di sekitar Tambarana, Poso Pesisir Utara, Sulawesi Tengah, akhirnya diungkap.

Kapolda Sulteng Brigjen Rudy Sufahriady menyampikan kepastian tentang tewasnya Santoso dan Basri diidentifikasi dari pengungkapan foto. "Sudah pasti. Yang satu adalah Santoso dan yang satu adalah Basri. Kepastian itu didapatkan dari foto dua jenazah itu yang di identifikasi olehrekan-rekannya," ujar Brigjen Rudy, Selasa (19/7).

Menurut Rudy, dengan tewasnya dua pentolan utama di jaringan Mujahidin Indonesia Timur itu membuat jaringan ini diperkirakan tinggal 19 orang. "Kita kejar sisanya," katanya.

Basri juga sama berbahayanya seperti Santoso. Dia adalah napi kasus terorisme yang sudah divonis 19 tahun penjara pada 2007, karena terkait serangkaian kasus pidana di Poso, termasuk penembakan terhadap Pendeta Susianti Tinulele pada Juli 2004 di Gereja Efata, Palu, serta mutilasi terhadap tiga siswi di Poso pada Oktober 2005.

DiakaburdariLapasAmpana, Sultengpada 2013 lalu, dan belakangan diketahui bergabung dengan Santoso. Dengan tertembaknya Santoso dan Basri ini, maka kelompok ini kini diperkirakan tinggal menyisakan Ali Kalora sebagai pemimpin.

Sementara itu, Direktur Celebes Intitute Adriany Badrah mengatakan operasi pengamanan Poso yang melibatkan aparat gabungan TNI dan Polri yang sudah beberapa kali diperpanjang harus segera dievaluasi. Ia menyarankan agar kedepan tidak lagi menggunakan cara represif, tapi lebih kependekatan persuasif dan dialogis.

"Cara-cara represif disertai kekerasan oleh aparat hanya akan menimbulkan embrio-embrio perlawanan baru terutama sasarannya kepada aparat," paparnya.

Sementara sebelumnya, kabar tewasnya Santoso tertembak oleh tim bravo 29, 515 Raider Kostrad TNI saat kontak senjata dengan kelompok OTK Santoso. Kelompok tersebut berjumlah 5 orang dengan 3 orang laki-laki, 2 orang perempuan di Coordinat 2027-6511 dengan hasil 2 tewas, 1 pucuk senjata M 16 dan 3 orang melarikan diri, 2 orang yang meninggal dunia berjenis kelamin laki-laki dengan 1 jenazah ciri-ciri berjenggot dan tahi lalat di dahi, yang diperkirakan adalah sasaran utama Santoso.(bh/as)



 

 
   Berita Terkait > Teroris
 
  Kapolri Tito Karnavian sebagai Ahli di Bidang Antiterorisme
  Tak Ada Fraksi yang Tolak Tuntaskan RUU Terorisme
  Serangan Terduga Teroris di Mapolda Riau Menerobos Menggunakan Mobil
  Santoso Tewas Diidentifikasi Lewat Foto
  Wakapolri Lihat Jenazah Terduga Teroris Poso
 
ads

  Berita Utama
JPU Tanya Setya Novanto Soal Aliran Dana E-KTP ke Puan dan Pramono

Dua Hal Diprotes Dolfie Rompas pada Sidang Kedua PMH Dewan Pers

Legislator Kecewa Harga Pangan Kembali Naik

Presiden Soeharto Menjadi Presiden Indonesia Dinilai Publik Paling Berhasil

 

  Berita Terkini
 
Sosialisasi Asian Games Diduga Jadi Ajang Kampanye Putra Gubernur

Demo Jamper Tuntut Kajari Tuntaskan Tunggakan Kasus dan Kembalikan Aset Komura

Tim Mabes Polri Periksa Kejiwaan Pelaku Penyerangan Polsek Maro Sebo Jambi

Donald Trump Sebut Pertemuan dengan Kim Jong-un di Singapura Mungkin Batal

Sidang Perdana Dugaan Kasus Wanprestasi Rp 22 Milyar Awang Ferdian Cawagub Kaltim

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2