Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Penangkapan Aktivis
Sejumlah Aktivis Ditangkap, Rezim Jokowi Tunjukkan Fobia Kritik
2017-04-06 10:46:11
 

Ilustrasi. Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat menghadiri Rapim Polri, di Auditorium PTIK, Kebayoran Baru, Jaksel.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Komandan Nasional Komando Kesiapsiagaan Angkatan Muda Muhammadiyah (Kokam), Mashuri Mashuda menilai, pemerintahan Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla (JK) mulai menunjukkan gejala fobia terhadap kritik.

Penangkapan sejumlah aktivis dengan tuduhan makar adalah salah satu indikasinya. "Penangkapan aktivis menandakan bahwa pemerintah fobia terhadap kritik. Rezim Jokowi takut hadapi kritik dari masyarakat," ucap Mashuri kepada SINDOnews, Rabu (5/4).

Mashuri menilai, sikap pemerintah yang kini menunjukkan indikasi alergi terhadap kritik dari masyarakat sangat bertentangan dengan pencitraan yang dilakukan Presiden Jokowi.

Selama ini kata Mashuri, Jokowi selalu mengindentikkan dirinya sebagai pemimpin dekat rakyat dan siap dikritik. Alih-alih tahan terhadap kritik, pemerintah justru menangkap pihak yang kritis dengan tuduhan makar.

"Dulu dia (Jokowi) indentikkan diri sebagai pemerintah yang dekat dengan rakyat. Nantang untuk didemo. Sekarang kok alergi kritik," ketus Mashuri.

Sementara, penangkapan sejumlah aktivis dari kalangan nasionalis dan Islam beberapa waktu belakangan ini dinilai berlebihan. Terlebih bila para aktivis tersebut dituduh berupaya melakukan makar terhadap pemerintahan sah di republik ini.

"Kami kira tuduhan polisi terkait adanya upaya permufakatan makar terlalu berlebihan," kata Komandan Nasional Komando Kesiapsiagaan Angkatan Muda Muhammadiyah (Kokam), Mashuri Mashuda.

Mashuri mengatakan, mustahil ada pemufakatan makar di balik aksi-aksi yang dilakukan umat Islam dalam mengkritisi pemerintahan Joko Widodo (Jokowi), khususnya terkait penegakan hukum dalam kasus dugaan penistaan agama dengan terdakwa Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

"Sudah terbukti aksi bela Islam dari jilid pertama hingga jilid terakhir selalu berlangsung damai," ucap Mashuri.

Mashuri pun mendesak Polri untuk membeberkan alat bukti yang mereka miliki sehingga menuding dan menangkap para aktivis dengan tuduhan makar. "Apa buktinya kalau mereka mau makar. Coba polisi Beberkan," ucap Mashuri.(maf/sindownews/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
SMS Hary Tanoe, Lieus: Keresahan Tokoh terhadap Kondisi Penegakan Hukum di Tanah Air

Tempat Ahok Bukan di Mako Brimob, Namanya Juga Lapas Mana ada yang Kondusif dan Nyaman

Polisi Menangkap 7 Tersangka Kasus Perampok Modus Gembos Ban di SPBU Daan Mogot

Kronologi OTT Kasus Suap Gubernur Bengkulu dan Istri, KPK Sita Rp 1 M

 

  Berita Terkini
 
SMS Hary Tanoe, Lieus: Keresahan Tokoh terhadap Kondisi Penegakan Hukum di Tanah Air

AKBP Tatan Dirsan Layak Ditiru, Hujan Deras dan Banjir Dilalui Demi Tugas pada Malam Takbiran

Valentino Rossi Juara MotoGP Assen

Hacker Berulah, Microsoft Kebobolan Data Rahasia Besar

Haedar Nashir: Mengajak Orang untuk Menyelamatkan Bangsa Itu Musuhnya Berat

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47E Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 8811011609

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2