Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Permasalahan E-KTP
Server Disdukcapil Kaur Rusak, Masyarakat Ingin Membuat e-KTP Jadi Kecewa
2018-11-01 05:18:44
 

Tampak kondisi ruangan tempat pembuatan perekaman KTP di Disdukcapil Kaur.(Foto: BH /aty)
 
KAUR, Berita HUKUM - Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) kabupaten Kaur, provinsi Bengkulu diduga sudah sekitar 1 minggu peralatan server sedang rusak guna proses pembuatan Kartu Tanda Penduduk elektronik (e-KTP), Kartu Keluarga (KK) dan akte kelahiran menjadi terganggu, hal ini membuat aktivitas masyarakat ingin mengurus e-KTP atau KK menjadi kecewa.

Menurut salah satu warga desa Tanjung Iman, Kaida yang ingin mengurus KTP mengatakan bahwa, "kami sangat kecewa rusaknya alat pembuat kartu tanda penduduk yang sudah 1 minggu ini mengalami kerusakan, padahal kebutuhan akan kartu tanda penduduk ini menjadi sarat penting bagi masyarakat dalam berurusan apa pun saja," ujarnya, Rabu (31/10).

Kaida menambahkan, sejak Senin kemarin kami jauh-jauh datang dari kecamatan Tanjung Kemuning dan hari ini kembali datang ingin membuat kartu tanda penduduk, namun alat pencetak kartu tanda penduduk masih rusak, " katanya.

Masyarakat berharap, "mestinya kerusakan ini jangan berlarut terlalu lama, mengingat ini urusan yang sangat penting pagi kehidupan masyarakat, sehingga kegiatan semuanya terbengkalai," ungkap Kaida.

Sementara warga kecamatan Lungkang Kule, Teguh juga mengatakan, sudah datang jauh -jauh dari dusun untuk membuat kartu keluarga, untuk mengurus anak yang lagi sakit, namun alat untuk membuat kartu keluarga lagi gangguan jaringan.

"padahal kartu keluarga ini menjadi sarat penting dari setiap urusan, sehingga bila alat rusak maka kebutuhan masyarakat semuanya terganggu," pungkas teguh.

Sementara, menurut salah satu petugas Dukcapil Kaur saat dikonfirmasi pewarta, yang tidak mau disebutkan namanya, mengatakan bahwa kerusakan ini sudah satu minggu, bagian reserver dalam keadaan rusak, sehingga data yang sudah di input selama ini terhapus semua, artinya pekerjaan menjadi berulang -ulang," ujarnya.(bh/aty)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Mengapa Situng Baru 92 %, KPU Tiba-Tiba Menyahkan Rekapitulasi Pilpres?

Pesan Aksi Damai, Prabowo: Kami Ingin Menegakkan Kebenaran dan Keadilan

Potret Pemilu 2019, LKPI: Ada 72,8 Persen Mengatakan Ada Banyak Kecurangan

Bawaslu Sebut 6,7 Juta Pemilih Tak Dapat C6 dan 17 Ribu TPS Telat Dibuka

 

  Berita Terkini
 
Rekam Aksi Beringas Brimob Saat demo, Wartawan CNN Dianiaya

Korban Aksi 21/22 Mei, Anies Baswedan: Enam Orang Meninggal Dunia

FPI: Ada Pihak Ketiga Yang Ingin Mengadu Domba

Bawaslu Diimbau Beri Laporan Evaluasi

Fadli Zon Luncurkan Buku 'Strengthening The Indonesian Parliamentary Diplomacy'

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2