Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
White Crime    
OTT KPK
Tersangka Bowo Mengaku Disuruh Nusron Wahid Siapkan 400 Ribu Amplop Cap Jempol Serangan Fajar
2019-04-10 07:39:56
 

Tersangka Korupsi Bowo Sidik Pangarso dan Nusron Wahid politisi Partai Golkar.(Foto: twitter)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Arief Poyuono, Waketum Partai Gerindra yang juga sebagai Juru Bicara BPN Capres no urut 02 Prabowo - Sandi mengatakan, TKN mau minta bukit apalagi tentang penyiapan amplop putih berisi duit yang ada tanda jempolnya, ungkap Arief seraya menanggapi respon dari TKN 01 yang meminta bukti terkait amplop tersebut sebelumnya.

Sebagaimana diketahui, mantan politikus Golkar Bowo Sidik Pangarso anggota DPR RI dari fraksi Golkar tersebut jadi tersangka perkara dugaan suap antara PT Pupuk Indonesia dan PT Humpuss Transportasi Kimia (HTK), mengaku diperintahkan oleh rekannya yang di kubu TKN no urut 01, Nusron Wahid yang juga dikenal sebagai politisi partai Golkar terkait dugaan uang Rp 8 miliar yang disita oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

"Saya disuruh Nusron Wahid mengumpulkan uang untuk DPP," kata Bowo Sidik usai diperiksa penyidik, hari Selasa (9/4). Hanya saja, ia tak menjelaskan lebih detail dari pernyataannya tersebut. Tersangka Bowo langsung bergegas masuk ke dalam mobil tahanan.

Hal itu pun dibenarkan juga oleh pengacara Bowo, Saut Edward Rajagukguk. Bahkan, kata Saut, Nusron juga menyiapkan amplop sebanyak 600 ribu buah. Dengan demikian, total amplop yang disiapkan Nusron dan Bowo sebanyak satu juta amplop.

"Amplop mau dibagi ke Jawa Tengah atas perintah pimpinan dia pak Nusron Wahid. Pimpinan di pemenangan pemilu. Bappilu Jateng Kalimantan. Ini langsung disampaikan Bowo ke penyidik," kata Saut.

"Tuh, bener kan yang nyuruh Bowo Pangarso nyiapin amplop putih tanda cap jempol itu Menteri atau selevel Menteri yaitu kepala BNP2TKI Nusron Wahid, menurut pengakuan Bowo Pangarso ketika diperiksa KPK," cetus Arief Poyuono, Selasa (9/4).

"Gusti Allah Ora Turu ( Tuhan Tidak Tidur ) semua rencana kecurangan dalam Pilpres dengan serangan Fajar amplop putih di perlihatkan sama Tuhan," ungkap Poyuono.

Sementara, sambung Poyuono kalau mengambil ajaran Sri Krisna begini YATO DHARMA TATO JAYA " artinya: Kemenangan adalah dimana kebenaran akan berlaku mutlak.

"Ini sudah jelas Kemenangan yang Prabowo-Sandi yang membawa misi kebenaran dan keadilan tidak bisa dihalangi dengan amplop-amplop putih cap Jempol," kata Poyuono.

Maka itulah, sekarang tinggal Dewa Yama (Dewa Kematian) yaitu KPK memanggil Nusron Wahid yang menyuruh Bowo Pangarso memproduksi amplop-amplop putih berisi uang dari hasil Korupsi di BUMN.

"Dan Jangan berenti di Nusron aja dong mas Bowo Pangarso, buka aja siapa aktor utamanya. Saya percaya mas Bowo Pangarso itu sebenarnya orang baik dan jujur loh," turur Poyuono.

"Hayo Kang Ace (Juru bicara TKN Ace Hasan Syadzily ) kumaha iye?.., bener ente ucapan abdi ..tentang kawannya Kang Ace si Bowo Pangarso," pungkas Arief Poyuono.(bh/mnd)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

Pemindahan Ibu Kota Butuh Kajian Mendalam

PAN Siap Ikuti Langkah PKS sebagai Oposisi

Pelaku Penganiyaan Wartawan Media Online Divonis 1 Bulan Penjara

 

  Berita Terkini
 
Komisi V Pertanyakan Kajian Pemerintah Terkait Pemindahan Ibu Kota

Diduga Rampas Kemerdekaan, Komunitas Jurnalis Riau Menyatakan Sikap Serta Laporkan Kejari dan Kejati Riau Kepada Kejagung RI

Presiden KSPI Akan Adukan Permasalahan ANTARA ke Presiden Jokowi, ITUC, dan ILO

Kebijakan Direksi ANTARA Dituding Sudah Melawan Nilai-Nilai Pancasila

AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2