Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Hong Kong
Unjuk Rasa di Hong Kong Menentang Pembeli Cina
Monday 02 Mar 2015 07:16:08
 

Aksi unjuk rasa ditentang oleh penduduk yang tinggal di sekitar Yuen Long. Polisi sampai melepas menggunakan semprotan air mata untuk menghentikan bentrokan.(Foto: twitter)
 
HONG KONG, Berita HUKUM - Kepolisian Hong Kong menangkap belasan orang dalam aksi unjuk rasa di dekat perbatasan dengan Cina yang diwarnai kekerasan. Unjuk rasa di kawasan Yuen Long -yang dekat dengan perbatasan Cina daratan- merupakan aksi menentang semakin banyaknya warga Cina yang berbelanja ke Hong Kong.

Ratusan pengunjuk rasa itu marah dengan warga Cina yang melintasi perbatasan untuk membeli barang-barang, antara lain iPad dan susu bubuk untuk bayi, yang akan dijual kembali di Cina daratan dengan harga yang lebih mahal.

Aksi para pendatang asal Cina itu dianggap merusak perekonomian Hong Kong.

Namun para pengunjuk rasa yang menutup kawasan pusat pertokoan dengan tong-tong sampah itu dilawan penduduk setempat karena banyak toko-toko yang memilih tutup saat unjuk rasa.

''Mereka membuat semua orang jadi menutup tokonya dan tidak bisa berbisnis. Orang harus membayar sewa," kata Choi Wai-leung kepada kantor berita AP.

Bentrokan sempat marak antara pengunjuk rasa dan warga setempat sampai polisi melepas semprotan air mata untuk membubarkan pihak-pihak yang bertikai.

Sebanyak 33 orang ditangkap polisi, termasuk seorang remaja berusia 13 tahun.

Salah seorang pemrakarsa unjuk rasa, Kelvin Lee, mengatakan bahwa para pembeli dari Cina juga menyebabkan jalanan macet dan kotor karena membuang sampah sembarangan.

Tahun lalu diperkirakan 47,3 juta wrag Cina daratan berkunjung ke Hong Kong, yang berpenduduk 7,3 juta jiwa.

Polisi mengambil tindakan tegas dengan menggunakan tingkat minimum kekuatan, termasuk menggunakan semprotan merica dan pentungan, untuk menghentikan aksi-aksi kekerasan yang melanggar hukum dan menangkap para demonstran yang terlibat," kata polisi kota dalam sebuah pernyataan.

Pernyataan polisi mengatakan lima petugas terluka dalam insiden itu.

Awal pekan ini pemimpin Hong Kong mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan membatasi jumlah wisatawan China yang memasuki kota, menyusul reaksi publik.(BBC/st/bhc/sya)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Polri Gelar Police Movie Festival 2019: 'Together We are Strong'

Wakil Ketua DPR Minta Kerusuhan Manokwari Ditangani Cepat dan Tepat

Polda Metro Jaya Musnahkan Sabu 71,8 Kg dan 15.326 Butir Ekstasi, Kasus Juni-Agustus 2019

AJI Jakarta Kecam Kekerasan dan Intimidasi Polisi terhadap Jurnalis Meliput Demo di DPR

 

  Berita Terkini
 
Presiden Minta Masyarakat Papua untuk Memaafkan, Gubernur Papua Sebut Jokowi Tidak Tegas

Organisasi Kepemudaan Desak Pengusutan Tuntas Soal Rasial terhadap Mahasiswa Papua

KontraS: Seharusnya Presiden Minta Maaf Bukan Ajak Warga Papua Saling Memaafkan

Perang Saudara di Suriah: Turki Kutuk Serangan Udara oleh Suriah terhadap Konvoinya

Legislator Dorong BPK Bersifat Independen

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2