Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Legislatif    
Virus Corona
Harkitnas 2021, Ahmad Basarah Berharap ke Depan BRIN Produksi Vaksin Covid-19 Milik Bangsa
2021-05-20 18:51:54
 

Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Wakil Ketua MPR Ahmad Basarah berharap Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) ke depan melahirkan vaksin sekaligus alat deteksi Covid-19 dari karya anak bangsa sendiri dengan memanfaatkan momentum Hari Kebangkitan Nasional (Harkitnas) ke-113 tahun ini. Jika pandemi Covid-19 berhasil diatasi secara mandiri, Ahmad Basarah optimis Indonesia bisa segera maju membangun perekonomian nasional menuju ‘Satu Abad Indonesia’ pada 2045.

"Satu Abad Indonesia pada 2045 tinggal 24 tahun lagi dari sekarang. Jika vaksin Covid-19 dalam waktu tak lama berhasil kita produksi sendiri sesuai kerja keras BRIN, konsolidasi nasional harus segera kita lakukan. Pengembangan sosial dan budaya harus juga kita konsolidasikan seperti yang dulu dilakukan Boedi Oetomo saat berdiri 20 Mei 1908. Organisasi ini dulu juga fokus pada ekonomi, sosial, dan kebudayaan,’’ jelas Ahmad Basarah di Jakarta, Kamis (20/5).

Ketua Fraksi PDI Perjuangan itu mengingatkan semua pihak agar tema Harkitnas tahun ini, yakni ‘Bangkit! Kita Bangsa yang Tangguh!’, menjadi pendorong semua periset nasional dari hulu sampai hilir untuk bekerja keras melahirkan inovasi nasional. Ketika ketergantungan Indonesia pada produk impor berkurang, di situlah kemandirian bangsa seperti yang dicita-citaka Bung Karno terlaksana.

"Saya tentu saja berharap BRIN juga melakukan riset-riset lain yang berujung pada produksi massal produk nasional di segala bidang agar rakyat merasakan dampak ekonomi langsung dari proses riset mereka. Sektor pengembangan iptek di tanah air ini bahkan saya harapkan menjadi sektor favorit dan seksi, yang menjadi tujuan investasi,’’ jelas Ahmad Basarah.

Organisasi Boedi Oetomo didirikan pada 20 Mei 1908 oleh Dr Sutomo dan para mahasiswa School tot Opleiding van Indische Artsen (STOVIA) dan menjadi titik awal kebangkitan nasional di Nusantara. Kelahiran organisasi diilhami oleh ide dr Wahidin Sudirohusodo, yang bercita-cita meningkatkan harkat martabat rakyat dan bangsa Indonesia yang terpuruk akibat kolonialisme Belanda. Presiden Soekarno menetapkan 20 Mei sebagai Harkitnas pada 20 Mei 1948 di Istana Kepresidenan Yogyakarta, lalu Presiden Soeharto memperkuat penetapan itu dengan Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 1 Tahun 1985 tentang Penyelenggaraan Peringatan Hari Kebangkitan Nasional.

Menurut Ahmad Basarah, Boedi Oetomo dinilai berhasil karena organisasi ini mengembangkan politik etis di tanah Jawa yang berbeda dengan apa yang dikembangkan organisasi pribumi lainnya saat itu. Organisasi ini tampil moderat dan progresif, sementara organisasi pribumi lainnya saat itu dinilai cenderung memilih jalur radikal.

‘’Untuk itu, dalam aspek sosial budaya, tema yang harus kita konsolidasikan adalah sosialisasi moderasi beragama. Sikap moderat dan inklusif itu penting di tengah kebhinekaan kita sebagai bangsa. Kita harus sampaikan terus-menerus kepada masyarakat bahwa radikalisme dan ekstrimisme dalam beragama itu berbahaya dan dapat memecah belah persatuan bangsa,’’ tegas Ahmad Basarah.(bh/mdb)



 
   Berita Terkait > Virus Corona
 
  Pemerintah Longgarkan Aturan PPKM, PKL dan Usaha Kecil Diizinkan Beroperasi dengan Prokes Ketat
  Vaksinasi Tuntas' Hasil Inisiasi Kanwil Kemenkumham DKI Jakarta Diapresiasi Gubernur DKI Anies Baswedan
  Peringati HBA Ke-61, Kejari Ngada Adakan Baksos untuk Warga Isoman
  Tes Covid-19 Menurun, Wakil Ketua MPR: Berbahaya, Seakan Covid-19 Menurun Namun Nyatanya Masih Tinggi
  Irjen Kemenkumham: 3 Poin Keajaiban Berbagi Ditengah Pandemi Covid-19
 
ads1

  Berita Utama
Irwan Fecho: Mereka Sadar Kekuasaan di Ujung Tanduk, Sehingga Demokrat Harus Jadi Kambing Hitam

Di HBA, Jaksa Agung Sampaikan 7 Perintah Harian Kepada Seluruh Jaksa

PKS: Meski Kasus Turun, Positivity Rate Indonesia Jauh Dari Standar WHO

Cara Mendapat Obat Gratis Khusus Pasien COVID-19 yang Isoman

 

ads2

  Berita Terkini
 
Anggota Majelis Tinggi Demokrat: Wamendes Jadi Buzzerp, Penyebar Fitnah Karena Prestasinya Buruk

Pemerintah Longgarkan Aturan PPKM, PKL dan Usaha Kecil Diizinkan Beroperasi dengan Prokes Ketat

Benny Rhamdani Protes Keras Soal Perlakuan Oknum Imigrasi Malaysia: Sita Barang Milik PMI Tapi Tak Dikembalikan

Penertiban Aset: Upaya Bersama Antara KPK, Pemerintah Daerah, juga Jurnalis

Irwan Fecho: Mereka Sadar Kekuasaan di Ujung Tanduk, Sehingga Demokrat Harus Jadi Kambing Hitam

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2