Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Pilpres
Hubungan SBY-Surya Paloh Ganjal Duet Anies-AHY? Pengamat: Di Politik Tidak Ada Musuh Abadi
2021-06-15 11:59:52
 

Anies-AHY.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Cerita masa lalu antara Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Ketua Umum Partai Nasdem, Surya Paloh hanya menjadi lembaran sejarah.

Politik tidak mengenal permusuhan abadi. Begitu pun pada pertemanan yang juga tidak pernah abadi dalam politik.

Begitu kata Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menanggapi spekulasi bahwa Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) tidak akan mendapat dukungan dari Partai Nasdem karena hubungan SBY dan Surya Paloh yang merenggang.


"Dalam politik tak ada kawan dan perseteruan abadi. Hanya kepentingan yang abadi," kata Adi kepada Kantor Berita Politik RMOL, Selasa (15/6).

Adi menyebutkan sudah banyak contoh dari dinamisnya politik. Di mana teman menjadi lawan atau teman yang putus nyambung menjadi lawan hingga kembali berkawan.

"Politik kita serba cair. perbedaan politik bisa berubah drastis menjadi pertemanan politik," tandasnya.

Dikabarkan bahwa langkah AHY untuk bisa melaju bersama dengan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan di Pilpres 2024 dengan menumpang kendaraan Demokrat, PKS, dan Nasdem akan kandas.

Melihat hasil Pemilu 2019, koalisi tiga partai ini memenuhi ambang batas pencapresan 25 persen suara nasional. Nasdem (9,05 persen), PKS (8,21 persen) dan Demokrat (7,77 persen).

Dua dari tiga partai tersebut merupakan barisan luar pemerintah. Sementara Nasdem walau di dalam koalisi, acapkali berseberangan dengan partai lain.

Namun demikian hubungan Surya Paloh dengan SBY dinilai akan menjadi ganjalan. Hubungan SBY dan Surya Paloh tidak sebaik Anies-AHY.

Pada Pilpres 2004, Surya Paloh dan Media Group yang dipimpinnya mendukung penuh SBY.

Tapi setelah menang, seperti dalam buku "Surya Paloh Sang Ideolog" karya Usamah Hisyam, Surya Paloh kecewa karena SBY tidak memenuhi janji.

Janji yang dimaksud adalah, SBY menjanjikan Surya Paloh sebagai Ketua Dewan Pertimbangan Presiden. Janji kedua, memberikan penghargaan bintang jasa kepada Surya Paloh sebagai penggerak civil society atas peranannya membantu dampak tsunami Aceh.(RMOL/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Pilpres
 
  Hubungan SBY-Surya Paloh Ganjal Duet Anies-AHY? Pengamat: Di Politik Tidak Ada Musuh Abadi
  Manuver Poros Umat, Akankah Digdaya?
  Bamsoet: isu Presiden Tiga Periode, Hanya Skenario 'Halu' dari Para Petualang Politik
  Muncul Skenario Anies-AHY 2024, Politikus Demokrat: Pasangan Yang Saling Melengkapi
  Margarito Kamis: Putusan MA Gambaran Pilpres 2019 Busuk, Kembalikan Ke MPR!
 
ads1

  Berita Utama
Irwan Fecho: Mereka Sadar Kekuasaan di Ujung Tanduk, Sehingga Demokrat Harus Jadi Kambing Hitam

Di HBA, Jaksa Agung Sampaikan 7 Perintah Harian Kepada Seluruh Jaksa

PKS: Meski Kasus Turun, Positivity Rate Indonesia Jauh Dari Standar WHO

Cara Mendapat Obat Gratis Khusus Pasien COVID-19 yang Isoman

 

ads2

  Berita Terkini
 
Benny Rhamdani Protes Keras Soal Perlakuan Oknum Imigrasi Malaysia: Sita Barang Milik PMI Tapi Tak Dikembalikan

Penertiban Aset: Upaya Bersama Antara KPK, Pemerintah Daerah, juga Jurnalis

Irwan Fecho: Mereka Sadar Kekuasaan di Ujung Tanduk, Sehingga Demokrat Harus Jadi Kambing Hitam

Vaksinasi Tuntas' Hasil Inisiasi Kanwil Kemenkumham DKI Jakarta Diapresiasi Gubernur DKI Anies Baswedan

Peringati HBA Ke-61, Kejari Ngada Adakan Baksos untuk Warga Isoman

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2