Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Kriminal    
Bersepeda
Kapten Komplotan Spesialis Begal Pesepeda di Jakarta dan Tangerang Selatan Tewas Didor Polisi
2020-11-30 20:32:20
 

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus, didampingi Kanit 5 AKP Ruliyan Sahuri (kiri Kabid) KBO Ditreskrimum AKBP Ahsanul (kanan Kabid) Panit 2 Unit 2 AKP Adam Pradana (paling kanan) Subdit Resmob Ditreskrimum PMJ.(Foto: BH /amp)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Subdit 3 Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya (PMJ) berhasil menangkap komplotan pelaku pencurian dengan kekerasan (curas) begal pesepeda, yang kerap beraksi di wilayah Jakarta dan Tangerang Selatan.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan, komplotan begal pesepeda yang diringkus berjumlah 6 pelaku. Masing-masing berinisial F, A, dan EF, MM, SF, dan DRF.

"Pelaku ditangkap setelah melakukan aksinya di kawasan Blok M dan Setiabudi, Jakarta Selatan pada 28 November 2020," kata Yusri, di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Senin (30/11).

Yusri mengungkapkan, pelaku berinisial F yang berperan eksekutor dilakukan tindakan tegas terukur karena berusaha melakukan perlawanan saat ditangkap.

"F ini pada saat dilakukan penangkapan berupaya melakukan perlawanan petugas sehingga kita lakukan tindakan tegas dan terukur yang bersangkutan meninggal dunia pada saat kita bawa ke rumah sakit," terang Yusri.

Ia menambahkan, berdasarkan keterangan para tersangka yang ditangkap, F merupakan kapten setiap kelompok begal di Jakarta.

"F mengajak dan mengatur rencana aksi kejahatan," ujar Yusri.

Adapun modus kelompok begal dalam beraksi yakni dengan mengincar pesepeda yang membawa barang berharga. Dalam aksinya, pelaku membuntuti korban atau sasaran dengan menggunakan sepeda motor. Kemudian pelaku melancarkan aksinya dengan memepet korban serta mengambil paksa barang berharga korban dan melarikan diri.

"Biasanya pada saat ada (pesepeda) nongkrong dan memegang ponsel. Pelaku beraksi, kemudian turun merebut (ponsel) dan lari dengan menggunakan sepeda motor," papar Yusri.

Berdasarkan pengakuan para tersangka, kelompok ini telah melakukan aksinya sebanyak 20 kali di wilayah Jakarta dan Tangerang Selatan sejak awal Januari 2020.

"Ini baru 20 kali lebih pengakuannya, tapi kita masih kembangkan lagi. Mereka biasanya melempar (hasil curian) ke penadah," ungkap Yusri.

"Ada 3 penadah kita amankan dan satu lagi masih DPO," tambahnya.

Dari hasil penangkapan, polisi menyita sejumlah barang bukti antara lain berupa ponsel (telepon seluler) milik korban dan sepeda motor yang digunakan oleh para pelaku.

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat dengan Pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan kekerasan dengan ancaman hukuman 7 tahun penjara. Sedangkan untuk para penadah dijerat dengan Pasal 480 KUHP dengan ancaman hukuman 4 tahun penjara.(bh/amp)



 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads1

  Berita Utama
KPK Tetapkan Hakim Agung Sudrajad Dimyati dan 9 Orang sebagai Tersangka Kasus Dugaan Suap Perkara di MA

Heboh Video! Antrian Panjang di SPBU Kota Manna Bengkulu Selatan, BBM Langka?

Tarif Ojol Naik, Wakil Ketua MPR: Pemerintah Tidak Memahami Kesulitan Hidup Rakyat

Pemerintah Umumkan Harga BBM Pertalite Naik dari Rp 7.650 Menjadi Rp 10.000

 

ads2

  Berita Terkini
 
Ditjen PSLB3 KLHK Didesak Miliki Langkah Terukur Tangani Volume Sampah

Pengacara Gubernur Papua Dilaporkan ke Badan Intelijen Negara dan Polri terkait Berita Hoax

Komunitas Buruh Samarinda Dorong Firli Maju Pilpres 2024

Johan Budi Usul Penggunaan UU TPPU dalam Pengungkapan Kasus Judi

Ketua Umum IMI Bamsoet Apresiasi Pelaksanaan APRC Danau Toba Rally 2022

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2