Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Lingkungan    
Pangan
Ancaman Krisis Pangan Pasca Wabah Covid-19, Pemerintah Harus Mengambil Langkah Cepat
2020-04-28 22:55:54
 

Dolfie Rompas, SH, MH.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Akibat wabah virus corona (Covid-19) mulai berdampak pada ekonomi masyarakat, lebih khusus masyarakat kelas bawah. Food And Agriculture Organisation (FAO) bahkan memprediksi kurang lebih 13 lusin negara akan mengalami krisis pangan.

Pemerintah pun dinilai harus mengambil langkah cepat untuk menghadapi krisis pangan yang akan melanda dunia pasca wabah virus Corona.

"Saya optimis Indonesia akan mampu menghadapi krisis pangan nanti, karena kita memiliki lahan pertanian dan perkebunan yang cukup luas. Kita harus bersyukur karena Tuhan Menganugerahkan Tanah yang subur di Bumi Pertiwi Indonesia yang kita tempati," kata salah seorang praktisi hukum, Dolfie Rompas kepada awak media, Selasa (28/4).

Ia berharap, pemerintah segera bergerak cepat untuk mengambil langkah-langkah kongkrit sebelum terjadi krisis pangan.

Menurut Dolfie yang juga Dewan Penasehat Hukum pada media KabarXXI ini, pemerintah Indonesia dapat membuat kebijakan dengan memerintahkan prajurit TNI - Polri yang memiliki fisik yang baik untuk membantu para petani untuk menanam tanaman pangan di mana-mana di seluruh Indonesia.

"Kalau perlu, lahan-lahan yang masih kosong yang belum dikelola, baik milik swasta maupun milik negara dapat dimanfaatkan untuk memperkuat pangan kita ke depan," ungkapnya.

"Saat ini, kita harus bersatu padu untuk mengatasi masalah bangsa. Kita harus berdoa kepada Tuhan Yang Maha Kuasa agar bangsa kita bisa melewati wabah Corona dan ancaman krisis pangan," tutupnya.

Sementara, dilansir media cnbcindonesia pada, Selasa (28/4), Dirut Perum Bulog Budi Waseso sebelumnya sempat mengungkapkan stok-stok selain beras mulai menipis. Dari beras, data hingga 9 April atau hari ini, Buwas memastikan stok beras Perum Bulog mencapai 1.441.396 ton, yang didominasi dari Cadangan Beras Pemerintah (CBP) sebanyak 1.390.000 ton serta beras komersial sebesar 53 ribu ton.

Kemudian, bawang merah sebesar 0,27 ton, bawang putih sebanyak 0,5 ton serta telur ayam sebesar 20,28 ton. Sayangnya, stok jagung Bulog saat ini sedang kosong.

Kemudian gula di Bulog sebesar 5.068,53 ton dan masih akan terus dilakukan pengadaan untuk mencukupi kebutuhan gula, daging kerbau sebesar 113,21 ton, minyak goreng sebanyak 781,15 kilo liter serta tepung terigu 614,64 ton.(dr/Er/KabarXXI/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Pangan
 
  Pemerintah Diminta Pastikan Kondisi Pangan Masyarakat Pelosok
  Wahh, Rektor IPB Sebut Indeks Pangan Indonesia Lebih Buruk dari Zimbabwe dan Ethiopia
  Legislator Ingatkan Pemerintah Segera Bentuk Badan Pangan Nasional
  Jokowi Kaget Impor Pangan, Rizal Ramli: Please Deh, Jangan Terlalu Banyak Drama
  Legislator Desak KPPU Selidiki Dugaan Penimbunan Kedelai
 
ads1

  Berita Utama
Cetak Sejarah, Akhirnya Kyai Said Aqil PBNU Dapat Jatah Komisaris BUMN

Pembukaan Investasi Miras Ancam Kehidupan Rumah Tangga Keluarga Indonesia

HNW: Masyarakat Menolak Penghapusan Santunan Korban Covid-19

Waketum MUI: Kerumunan Jokowi dan Rizieq Cukup Dihukum Denda

 

ads2

  Berita Terkini
 
Bareskrim Polri Hentikan Penyidikan Kasus 6 Laskar FPI

Begini Keterangan Ali Said Setelah Dikeluarkan dari Perusahaan Tanpa RUPS

Cukai Tembakau Naik, DPR Dorong Insentif Bagi Industri HPTL

Selamat Jalan 'Brigade Sejati' Brigadir Anumerta Herlis, Tunai Sudah Janji Bhaktimu

Earthling Indonesia, Cara Kaum Muda Berbuat Baik untuk Bumi

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2