Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Lingkungan    
Perubahan Iklim
Bamsoet Ingatkan Dampak Perubahan Iklim terhadap Ketahanan Pangan
2021-02-27 17:48:37
 

 
JAKARTA, Berita HUKUM - Ketua MPR RI Bambang Soesatyo mengingatkan bahwa perubahan iklim yang berdampak pada ketahanan pangan negara akan menjadi tantangan yang lebih sulit dihadapi dibandingkan pandemi Covid-19. Sebagaimana juga disampaikan tokoh inovasi teknologi dunia, Bill Gates, yang menilai bahwa dampak perubahan iklim semakin jelas dirasakan di berbagai sektor kehidupan. Bahkan jauh lebih berbahaya dari serangan Covid 19.

"Pemerintah perlu memberikan perhatian khusus terhadap berbagai komoditi pangan. Antara lain petani, pasar-bursa, harga, pergudangan-resi, modal, pembiayaan dan pinjaman, serta penjaminan-off takers. Perlu adanya reformasi dan integrasi kebijakan serta mekanisme terhadap berbagai komoditi tersebut. Sehingga ketahanan dan kedaulatan pangan Indonesia tetap terjamin, tak terimbas dampak perubahan iklim maupun berbagai tantangan lainnya," ujar Bamsoet, di Jakarta, Jumat (26/2).

Ketua DPR RI ke-20 ini menjelaskan, dalam lima tahun terakhir, produksi berbagai komoditas pangan memang sudah meningkat. Sebagaimana terlihat dari data yang dipaparkan Kementerian Pertanian. Namun laju peningkatannya belum signifikan, mengingat jumlah penduduk dan juga kebutuhan nasional yang juga terus meningkat.

"Produksi Jagung, misalnya, dalam lima tahun terakhir cukup meningkat. Di tahun 2016 mencapai 23,6 juta ton, tahun 2017 mencapai 28,9 juta ton, tahun 2018 sebesar 30 juta ton, tahun 2019 sebesar 33 juta ton, dan di tahun 2020 diprediksi mencapai 33 juta ton. Begitupun dengan padi yang meningkat dari 55 juta ton di tahun 2016, menjadi 56,6 juta ton di tahun 2017, kemudian 59,2 juta ton di tahun 2018. Namun menurun tajam menjadi 54,6 juta ton di tahun 2019, dan diprediksi menjadi 55 juta ton di tahun 2020," jelas Bamsoet.

Dampak Iklim yang saat ini menyebabkan banjir dimana-mana, dikhawatirkan akan merusak pertanian khususnya padi. Pemerintah perlu antisipasi ketersediaan beras secara nasional. Sementara import beras menjadi masalah tersendiri karena negara-negara Asia rata-rata sudah terikat kontrak antar negara.

Wakil Ketua Umum KADIN Indonesia ini menekankan, memajukan sektor pangan tidak bisa hanya dilakukan oleh Kementerian Pertanian yang berperan dalam pembinaan petani, penyediaan bibit dan pupuk, hingga memperluas luasan lahan pertanian saja. Melainkan butuh dukungan dari berbagai kementerian/lembaga lainnya.

"Karenanya Indonesia perlu memiliki roadmap strategi ketahanan dan kedaulatan pangan yang konkrit dan baku yang bisa diimplementasikan secara mudah dan cepat. Sehingga bisa mensinkronkan semua regulasi di berbagai kementerian/lembaga, mengintegrasikan kebijakan pemerintah pusat dan daerah," pungkas Bamsoet.(MPR/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Perubahan Iklim
 
  Lapisan Gletser Lumer Makin Cepat, Apa Dampaknya Bagi Manusia?
  Pemprov DKI Bertekad Wujudkan Ketahanan Iklim Melalui Aksi Kolaborasi
  Bamsoet Ingatkan Dampak Perubahan Iklim terhadap Ketahanan Pangan
  Jadi Pembicara Forum C40, Gubernur Anies Sebut Kolaborasi Jadi Kunci Tangani Pandemi dan Perubahan Iklim
  Perdana Menteri Jepang Siap Pimpin Perang Melawan Perubahan Iklim
 
ads1

  Berita Utama
Beda dengan Kapolri, Pengamat Terorisme Sebut Teroris ZA Bukan 'Lone Wolf'

Habib Salim Segaf Aljufri: Tugas Parpol Melakukan Pendidikan Politik Etika

Bocor Lagi, 533 Juta Nomor Ponsel dan Informasi Data Pengguna Facebook Dicuri

Polri-Bea Cukai Gagalkan Peredaran 42 Kg Sabu dan 85 Ribu Butir Ekstasi Jaringan Malaysia-Batam-Medan

 

ads2

  Berita Terkini
 
Luncurkan Sekolah Tani, Muhammadiyah Dipuji Menteri, Gubernur Hingga Bupati

Pentingnya Koordinasi untuk Pulihkan Ekonomi Nasional

Jelang Ramadan, Gubernur Anies Imbau Pengurus Masjid Disiplin Protokol Kesehatan

Mesir Temukan 'Kota Emas yang Hilang' Warisan Firaun 3.000 Tahun Lalu, Temuan Paling Penting setelah Makam Tutankhamun

Mulyanto Nilai Penggabungan Kemenristek - Kemendikbud Sebuah Langkah Mundur

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2