Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Kriminal    
Narkoba
Dittipid Narkoba Bareskrim Polri Bongkar Pabrik Sabu Jaringan Iran di Apartemen wilayah Jakarta Barat
2023-06-23 21:01:49
 

Dittipid Narkoba Bareskrim Polri gelar konferensi pers ungkap kasus pabrik sabu jaringan Iran di apartemen wilayah Jakarta Barat.(Foto: BH /amp)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Direktorat Tindak Pidana (Dittipid) Narkoba Bareskrim Polri berhasil membongkar pabrik sabu jaringan Iran yang berproduksi di sebuah apartemen di kawasan Cengkareng, Jakarta Barat.

"Di lokasi ini kita berhasil mengungkap pabrik sabu yang melibatkan jaringan Iran," kata Wakil Direktur (Wadir) Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri Kombes Jayadi didampingi Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan, Kasubdit I Dittipid Narkoba Bareskrim Polri, Kombes Jean Calvijn Simanjuntak, dan penyidik Polri, saat memimpin konferensi pers di tempat kejadian perkara (TKP), Jum'at (23/6).

Dijelaskan Jayadi, dalam pengungkapan kasus itu penyidik menangkap 2 pelaku, yakni seorang WNA (warga negara asing) dan Warga Negara Indonesia (WNI). Keduanya pun telah ditetapkan sebagai tersangka.

"Tersangka pertama WNA Iran (HR) berperan dalam melakukan proses produksi. Kemudian tersangka yang kedua WNI (RP), itu berperan sebagai pengedar," terang Jayadi.

Jayadi mengungkapkan, terbongkarnya pabrik sabu tersebut berawal dari informasi masyarakat terkait adanya aktivitas mencurigakan di apartemen wilayah Jakarta Barat.

Informasi tersebut, lanjut Jayadi, kemudian dilakukan pendalaman oleh penyidik. Alhasil, satu pelaku inisial HR berkewarganegaraan Iran ditangkap pada 14 Juni 2023.

"Dilakukan pendalaman kurang lebih seminggu, kemudian penyidik menemukan target dan menangkap HR," cetus Jayadi.

Seusai menangkap HR, penyidik kemudian melakukan pengembangan lanjutan. Seorang WNI inisial RP dibekuk pada 17 Juni 2023. Dari TKP, penyidik menyita sejumlah barang bukti berupa bahan serta alat produksi pembuatan barang haram tersebut.

"Barang bukti yang disita, yakni kristal sabu siap edar, kemudian bahan baku sabu sebanyak 12,36 kilogram yang disimpan di dalam kontainer, Aseton sebanyak 2.500 mililiter, prekusor dan peralatan untuk memproduksi sabu lainnya," beber Jayadi.

"Dan ini adalah peralatan yang digunakan tersangka untuk berproduksi, mengolah bahan baku kemudian diproses kemudian menghasilkan sebuah produk sabu," tambahnya sambil menunjukkan barbuk yang ditampilkan dalam ungkap kasus tersebut.

Atas perbuatannya, para pelaku dijerat dengan pasal 114 subsider pasal 112 subsider pasal 113 tentang narkotika dengan ancaman hukuman mati.

Kasubdit I Dittipid Narkoba Bareskrim Polri, Kombes Jean Calvijn Simanjuntak menambahkan, dalam kasus ini masih ada tiga terduga pelaku lain yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO). Ketiga DPO itu masing-masing berinisial X, Y dan Z. Ketiganya diduga berperan mengendalikan dua tersangka yang telah ditangkap.

"Pertama adalah DPO X, ini kaitannya dengan tersangka satu HR, dia yang mengendalikan tersangka HR, dia yang menyerahkan bahan-bahan baku ini dan dia pula yang menerima hasil produksi yang dilakukan oleh tersangka HR," ungkapnya.

Sedangkan DPO Y dan DPO Z, Jean Calvijn menyebutkan, kedua DPO tersebut berkaitan dengan tersangka RP. DPO Y berperan mencari pekerja untuk dijadikan kurir, sementara DPO Z berperan memperkenalkan kedua tersangka kepada DPO Y.(ant/bh/amp)



 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads1

  Berita Utama
Anies Tegaskan Parpol Koalisi Perubahan Siap Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu

Timnas AMIN Ungkap Temuan soal Dugaan Penggelembungan Suara Pilpres 2024

Anies: Perjuangan Kita Belum Selesai

Jokowi Katakan 'Kalian Hebat Bila Bisa Kalahkan Saya'? Pratikno: Tak Benar

 

ads2

  Berita Terkini
 
Anies Tegaskan Parpol Koalisi Perubahan Siap Dukung Hak Angket Kecurangan Pemilu

Transaksi Pembelian Emas Fantastis, Pemerhati Hukum Curiga Crazy Rich Budi Said 'Cuci Uang'

Relawan Ganjar Minta Pilpres 2024 Diulang karena Banyak Kecurangan yang Terstruktur, Sistematis dan Masiv

Timnas AMIN Ungkap Temuan soal Dugaan Penggelembungan Suara Pilpres 2024

Putusan Sela, PTUN Kabulkan Gugatan Anwar Usman yang Ingin Jadi Ketua MK Lagi

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2