Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Afghanistan
Gagal Lindungi Adik Presiden Afghanistan, Jenderal AS Dicopot
Tuesday 19 Jul 2011 17:06
 

 
KABUL- Panglima militer Amerika Serikat (AS) di Afghanistan, Jenderal David Petraeus mengundurkan diri pada Senin (18/7) kemarin. Petraeus menyerahkan tongkat komando ke penggantinya, Jenderal (Mar) John Allen. Penyerahan tongkat komando itu, dihadiri sejumlah perwira tinggi AS, Laksamana Mike Mullen, Jenderal (Mar) James Mattis dan panglima NATO Wolf Langheld.

Jenderal Allen merupakan mantan bawahan Petraeus. Allen sendiri merupakan jenderal yang terkenal di Irak dalam memerangi musuh-musuh AS termasuk pengikut Al Qaida. Allen, yang dinaikkan pangkatnya menjadi jenderal bintang empat, sebelum upacara serah terima itu. Ia menjadi orang pertama dari Marinir yang bertugas mengepalai perang pimpinan AS di Afghanistan.

Selama bertugas, Petraeus mengawasi penambahan ribuan tentara ke Afghanistan dalam menumpas aksi-aksi Taliban yang hampir berlangsung 10 tahun. Meski ia mengklaim sejumlah kemajuan dicapai, namun kekerasan masih tetap tinggi di negeri yang berbatasan langsung dengan Pakistan tersebut. Bahkan, ia tak berhasil mendeteksi usaha pembunuhan adik Presiden Afghanistan, Hamid Karzai, Ahmed Wali Karzai yang dibunuh di rumahnya, dua pekan sebelumnya.

Peristiwa ini terjadi, dua pekan saat NATO mulai mengalihkan kendali beberapa kawasan ke Afghanistan. Kemungkinan kegagalannya inilah yang membuat petinggi militer AS harus mencopot Petraeus. Selanjutnya, dia ditempatkan memimpin Badan Pusat Intelejen (CIA). Washington sendiri saat ini akan mengurangi jumlah tentaranya berdasarkan jadwal yang kontroversial. Petraeus mengakui ia tidak merekomendasi hal itu.

Merujuk tempat-tempat persembunyian Taliban dan Al Qaida di Pakistan, Petraeus memperingatkan kemungkinan pertempuran hebat akan terjadi di masa depan. AS menyerang tempat-tempat itu dengan pesawat-pesawat tak berawak. Ia memuji hampir 150.000 tentara asing yang bertugas di Afghanistan dan menyatakan penggantinya Allen sebagai ‘orang yang tepat menunaikan tugas itu’.

Petraeus mendapat tugas di Afghanistan, setelah Presiden Barack Obama mencopot Stanley McChrystal yang memberikan pernyataan kepada majalah Rolling Stone perihal pemerintahan AS.

Harus Hengkang
Dari Indonesia, Presiden Afghanistan periode 1992-1996, Burhanuddin Rabbani Salam menegaskan, bahwa seluruh warga di Afghanistan tidak menginginkan kekuatan asing harus berlama-lama berada di tanahnya. Mereka harus segera hengkang. "Kami ingin mereka segera keluar dari Afghanistan," katanya dalam jumpa pers di sela-sela acara Consultation Forum for Peace in Afghanistan dengan PBNU di hotel Borobudur, Jakarta.

Namun demikian, ia menambahkan, mengingat kondisi Afghanistan masih sangat kritis, tentunya pemerintah Afghanistan memerlukan satu kebijakan yang tepat, sehingga ia tidak menafikan sangat membutuhkan bantuan internasional dan Dunia Islam. "Mudah-mudahan proses perdamaian yang masih berlangsung dan diupayakan oleh dewan perdamaian di Afghanistan akan mencapai hasil yang posistif,” kata Burhanuddin.

Mengenai perbedaan agama dan keyakinan seperti Syi'ah dan Sunni dinilai akan mempengaruhi peta kekuatan politik di Afghanistan, Burhanuddin langsung membantahnya. Ia menegaskan, sebenarnya tidak ada perang agama di Afghanistan. Bahkan, ia tidak pernah mendengar telah terjadi perang suku di sana. "Memang benar di Afghanistan itu banyak suku, namun tidak pernah terjadi perang suku di Afghanistan," tegasnya.

Justru yang menjadi faktor utama adalah campur tangan asing yang menyebabkan peperangan di Afghanistan dan interpretasi yang salah terhadap Islam baik dari pihak Taliban yang mana mereka memiliki pandangan yang tidak benar. Terlebih saat dirinya berkuasa, yang menekankan harus mewujudkan keamanan di Afghanistan dari dalam sendiri, bukan dari luar. "Jadi sebetulnya tidak ada konflik suku dan agama, tapi banyak kecenderungannya disebabkan oleh campur tangan pihak asing," jelas dia.(ant/tnc/nas)



 
   Berita Terkait > Afghanistan
 
  Australia Diminta Tuntaskan Investigasi Kasus Pembunuhan 39 Warga Sipil Afghanistan
  Masjid di Afghanistan Dibom Saat Shalat Jumat, Sedikitnya 62 Orang Tewas
  Perang Afghanistan: AS Sepakat Tarik 5.400 Pasukan pada Perjanjian dengan Taliban
  Menhan AS Mundur, Presiden Trump 'Akan Tarik 7.000 Serdadu' dari Afghanistan
  Pengebom Bunuh Diri Sasar Acara Maulid Nabi Muhammad di Kabul, Puluhan Tewas
 
ads1

  Berita Utama
Beda dengan Kapolri, Pengamat Terorisme Sebut Teroris ZA Bukan 'Lone Wolf'

Habib Salim Segaf Aljufri: Tugas Parpol Melakukan Pendidikan Politik Etika

Bocor Lagi, 533 Juta Nomor Ponsel dan Informasi Data Pengguna Facebook Dicuri

Polri-Bea Cukai Gagalkan Peredaran 42 Kg Sabu dan 85 Ribu Butir Ekstasi Jaringan Malaysia-Batam-Medan

 

ads2

  Berita Terkini
 
Luncurkan Sekolah Tani, Muhammadiyah Dipuji Menteri, Gubernur Hingga Bupati

Pentingnya Koordinasi untuk Pulihkan Ekonomi Nasional

Jelang Ramadan, Gubernur Anies Imbau Pengurus Masjid Disiplin Protokol Kesehatan

Mesir Temukan 'Kota Emas yang Hilang' Warisan Firaun 3.000 Tahun Lalu, Temuan Paling Penting setelah Makam Tutankhamun

Mulyanto Nilai Penggabungan Kemenristek - Kemendikbud Sebuah Langkah Mundur

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2