Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Eksekutif    
Lapas
Kalapas Klas I Cipinang; Narasi TV Mengaku Keliru dan Minta Maaf serta Akan Buat Fresh Konten
2021-10-14 16:36:58
 

Kepala Lapas Klas I Cipinang Tonny Nainggolan saat menemui pihak Narasi TV.(Foto: Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Kepala Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Klas I Cipinang Tonny Nainggolan didampingi Kabid Administrasi dan Keamanan, Haryoto serta Ka.KPLP Lapas Cipinang Heriyanto Syafrie mendatangi kantor Narasi TV di Jakarta, pada Rabu sore (13/10).

"Kami datang untuk meminta klarifikasi dan pertanggungjawaban terkait penayangan video di YouTube Narasi TV, yang diyakini salah dan menyesatkan opini publik, dimana dalam video tersebut sangat mendiskreditkan Lapas Klas I Cipinang karena konten didalamnya tidak semuanya benar tentang Lapas Kelas I Cipinang," kata Tonny kepada BeritaHUKUM, di Jakarta, Kamis (14/10).

Tonny mengungkapkan, pihaknya menyayangkan pemberitaan video tersebut. Dan meminta pihak Narasi TV untuk meminta maaf serta menarik konten yang dianggap menyesatkan.

"Meminta pihak Narasi TV untuk meminta maaf kepada Lapas Klas I Cipinang, Kakanwil DKI Jakarta, Dirjen Pemasyarakatan dan tentunya kepada Menteri Hukum dan HAM RI melalui media sosial dan menarik konten yang menyesatkan opini publik," ujarnya.

Sementara itu, disampaikan Tonny, Laban selaku manager program Narasi TV telah mengakui kekeliruannya dan melakukan tindakan berupa ralat dalam deskripsi di konten video yang sama. Ia juga menuturkan bahwa Narasi TV tidak dapat memenuhi permintaan menarik konten yang sudah ditayangkan. Narasi TV akan membuat fresh konten untuk meluruskan informasi dari konten sebelumnya.

"Yang bersangkutan tidak mau mencabut konten video dengan dalih melanggar UU jurnalistik. Selanjutnya Narasi TV akan membuat fresh konten setelah melakukan liputan langsung di Lapas Klas I Cipinang dalam waktu dekat ini," ungkap Tonny menyampaikan hasil pertemuannya dengan pihak Narasi TV.

Ditambahkan Tonny, pihak Narasi TV berdalih telah menghentikan konten promo dari video konten agar Narasi tidak lagi mendapat sponsor dari iklan konten tersebut dari semua channel Narasi yang telah menayangkannya.

"Dalam fresh konten tersebut nantinya Narasi TV akan meminta maaf kepada Kalapas Cipinang, Kakanwil, Dirjenpas dan Menteri Hukum dan HAM RI," tambahnya.

Kakanwil Kumham DKI Jakarta, Ibnu Chuldun menerangkan bahwa klarifikasi yang telah dilakukan, menunjukkan itikad baik sebagai koreksi atas kekeliruan dengan melakukan

komunikasi dan tanggapan atas konten-konten yang menyesatkan publik serta mendiskreditkan Lapas Kelas I Cipinang.

"Ini merupakan komitmen kita bersama untuk terus menjaga marwah pemasyarakatan dan tentunya citra positif Kementerian Hukum dan HAM RI," tukasnya.

"Saya juga menghimbau kepada seluruh lapisan masyarakat agar tidak mudah terprovokasi adanya berita yang belum tentu kebenarannya," sambung Ibnu.(bh/amp)



 
   Berita Terkait > Lapas
 
  Kalapas Klas I Cipinang; Narasi TV Mengaku Keliru dan Minta Maaf serta Akan Buat Fresh Konten
  Viral Napi Lapas Kelas 1 Medan Diduga Dianiaya dan Diperas Petugas
  Petinggi MUI Sebut Yasonna Laoly Pihak Paling Bertanggung Jawab Tragedi Lapas Tangerang
  Korban Kebakaran Blok C2 Lapas Klas I Tangerang: 41 Napi Tewas dan 81 Selamat
  Warga Binaan Lapas IIA Salemba Tetap Berkarya di Masa Pandemi
 
ads1

  Berita Utama
PPKM Level 3 Batal Diterapkan di Semua Daerah Saat Natal-Tahun Baru

Pemotongan Anggaran MPR,Terkesan Upaya Systematis Mendegradasi Peran MPR Sebagai Lembaga Tinggi Negara

MK Putuskan UU Cipta Kerja Inkonstitusional Bersyarat, Wakil Ketua MPR: Ini Koreksi Keras atas Pembuatan Legislasi

Kapolda Metro: Jangan Pernah Lelah Menyelamatkan Masyarakat dari Bahaya Narkoba

 

ads2

  Berita Terkini
 
Mengutip Bung Hatta, Gatot Nurmantyo Ingatkan Demokrasi Bangsa Kini Perlahan Lenyap

Achsanul Qosasi: Krakatau Steel Hadapi Masalah Sulit Akibat Miss-Invest Atas Keinginan yang Muluk

Sidang Kasus Korupsi Rp 4,5 Milyar Royalti Batu Bara CV JAR dengan Terdakwa Hartono

BP2MI Teken MoU Kolaborasi dengan 16 Pemda dan 10 Institusi Lintas Sektor

Memasuki Usia ke-103 tahun, Madrasah Mu'allimin Siap Go International

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2