Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Eksekutif    
UMKM
Kemenkominfo Didesak Ciptakan Platform Penjualan Daring UMKM
2019-06-20 11:12:32
 

Anggota Komisi I DPR RI Sukamta (Foto: Geraldi/mr)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Anggota Komisi I DPR RI Sukamta mendesak Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) membuat layanan program wadah akses digital berupa platform daring (online) bagi para pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) binaan Kemenkominfo. Menurutnya tanggung jawab tersebut harus disasar kepada Kemenkominfo, sebab mereka saat ini diketahui aktif melakukan pembinaan terhadap 30.000 UMKM.

Berdasarkan keluhan yang seringkali ia terima dari para pelaku UMKM tersebut menyatakan bahwa saat ini negara tidak hadir mengakomodasi kegiatan aktif mereka. Apalagi persaingan dengan marketplace yang saat ini sudah didominasi oleh produk China, cukup membuat pelaku UMKM tersebut kelimpungan, untuk sekedar bertahan dari kebangkrutan. Bahkan marketplace bisa menjanjikan gratis ongkos kirim (ongkir).

"UMKM kita kasih ongkir sangat mahal. Sudah begitu, bayarnya sekarang dengan penerbangan. Tiket penerbangan mahal, mereka kasih charge, padahal pengiriman online harus cepat. Akhirnya bayar ongkir lebih mahal daripada barangnya. UMKM kita akhirnya bisa kolaps," tuturnya ketika Rapat Kerja dengan Menkominfo Rudiantara di Gedung Nusantara II DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (18/6).

Politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu menyatakan, aktivitas dagang daring Indonesia saat ini masih menjadi polemic, disebabkan sistem tata cara pembayaran yang masih manual dan tidak berbanding lurus dengan platformnya. Sukamta mendesak agar Menkominfo dapat memperbaiki masalah ini, hingga menciptakan kedaulatan kepada para pelaku UMKM di Indonesia.

"Jika di negara lain, usaha itu pasti disubsidi, mereka bisa kasih ongkir gratis dan datang dengan cepat. Di Indonesia, urusan online shop itu usahanya online, bayarnya manual. Bahkan kirim dan ongkir manual. Sudah begitu, barang yang dijual makin hari itu barang China. Jadi jatuhnya saat ini kita hanya memberikan layanan online untuk barang China," tandasnya.

Diketahui saat ini pun perang dagang antara Amerika Serikat dengan China telah menyasar hampir ke seluruh bidang, termasuk teknologi. Politisi dapil DI Yogyakarta tersebut berharap Menkominfo dapat memanfaatkan peluang dari perang dagang yang saat ini terus berlangsung. Salah satu caranya adalah melakukan pembinaan secara masif serta memberikan wadah yang tepat bagi para pegiat UMKM di Indonesia.

"Karena barang barang pengusaha kita ini tidak didorong punya pengetahuan teknologi yang cukup. Harapan kami Kemenkominfo melakukan ini, karena tupoksinya Kemenkominfo. Jadi harapan kami ada di Kemenkominfo untuk memperkuat pengusaha-pengusaha UMKM kita itu dengan akses teknologi digital. Jadi supaya negara ini hadir kalau tidak maka kita akan terus tertinggal," imbuh Sukamta.(er/sf/DPR/bh/sya)



 

 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads

  Berita Utama
Prabowo Jadi Menhan, Relawan Jokowi pada Kecewa

Miliki Tugas Yang Rentan, Kemenkumham Dorong Perbaikan BHP

Jaksa Agung Harus Non Partisan, Pengamat: Yang Penting Jangan Terafiliasi dengan Parpol

Buku Merah: Polisi 'Semestinya' Tindak Lanjuti Temuan Investigasi IndonesiaLeaks

 

  Berita Terkini
 
Periode Kedua, Presiden Harus Selektif Belanja Infrastruktur

Pemkab Gorontalo menandatangani Kerjasama MoU dengan Pihak BPJS

Paripurna DPR Tetapkan 11 Komisi dan 6 Badan

Fory Naway: Peran Keluarga Jadi Ujung Tombak Melawan Bahaya Narkoba

Bupati Nelson Beri Ucapan Selamat kepada Suharso Monoarfa

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2