Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Kriminal    
Pembunuhan
Kesimpulan Meninggalnya Editor TV Swasta, Polisi: Diduga Kuat Korban Bunuh Diri
2020-07-25 18:55:02
 

Tampak Kabid Humas PMJ,Dirreskrimum PMJ Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat, Kombes Pol Budi Sartono, Wadir Reskrimum PMJ Jean Calvijn Simanjuntak, AKP Irfan Rofik, dan AKBP I Made Wiranatha.(Foto: BH /amp)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Ditreskrimum Polda Metro Jaya menyimpulkan kasus meninggalnya editor Metro TV Yodi Prabowo diduga karena bunuh diri. Kesimpulan ini diterungkap setelah polisi melakukan serangkaian penyelidikan dan penyidikan terhadap meninggalnya korban.

"(Korban) Diduga kuat bunuh diri," ungkap Direktur Reskrimum Polda Metro Jaya Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat, dalam konferensi pers di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu (25/7).

Tubagus menjelaskan, berdasarkan hasil olah tempat kejadian perkara (TKP) tidak ditemukan tanda-tanda bukti DNA orang lain selain milik korban.

"Tidak ada bukti bukti lain yang mengarah kepada pelaku lain," ujarnya.

Setelah melalui berbagai pemeriksaan, lanjut Tubagus, korban diduga kuat melakukan bunuh diri menggunakan sebilah pisau yang dibeli di salah satu toko perkakas. Hal ini terungkap setelah pihak kepolisian melakukan penelusuran hingga ke salah satu toko yang menjual pisau tersebut.

"Pisau adalah alat yang diduga kuat untuk melukai (dirinya)," ujar Tubagus.

"Bukti pendukung, ada CCTV di Ace Hardware, pisau tersebut memiliki merek khusus," terang Tubagus sambil memperlihatkan secarik kertas tampilan sebuah foto korban saat membeli sebilah pisau di toko tersebut.

Selain rekaman CCTV, pihak kepolisian juga menemukan nota pembelian pisau.

"Dicek (CCTV) dan didapatkan fakta yang membeli pisau itu adalah korban sendiri," terang Tubagus.

Berdasarkan hasil penyelidikan itu pula, tim dokter polisi (dokpol) menerangkan bahwa tubuh (jenazah) korban terdapat empat luka tusuk dengan kedalam luka bervariasi, paling dalam menembus pada bagian bawah paru-paru.

"Dalam pemeriksaan, kami tidak menemukan tanda-tanda kekerasan lain selain luka tusuk di dada sebanyak 4 kali, dan kedalaman lukanya bermacam-macam," ujar Kasubbid Biologi Serologi Forensik Puslabfor Polri AKBP I Made Wiranatha saat memberikan keterangan dalam konferensi pers.

Diketahui, editor Metro TV Yodi Prabowo ditemukan tewas di pinggir Tol JORR di Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, pada Jum'at (10/07/2020) setelah dinyatakan hilang oleh keluarganya sejak Selasa (7/7).

Hadir dalam konferensi pers, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus, Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Pol Budi Sartono, Wadir Reskrimum PMJ Jean Calvijn Simanjuntak, dan Pama Kimia Biologi Forensik Puslabfor Polri AKP Irfan Rofik.(bh/amp)



 
   Berita Terkait > Pembunuhan
 
  Motif Sakit Hati, Dalang Pembunuhan Bos Roti Terancam Hukuman Mati
  Kesimpulan Meninggalnya Editor TV Swasta, Polisi: Diduga Kuat Korban Bunuh Diri
  Pledoi: Terdakwa M Reza Fahlevi Jadi Tumbal Kasus Pembunuhan Hakim Jamaluddin
  Tersangka Kasus Pembunuhan Sopir Taxi Online Dijerat 3 Pasal KUHP, Hukuman Seumur Hidup
  Polres Gorontalo Berhasil Ungkap Penyebab Kematian Mayat Ditemukan di Kebun Jagung
 
ads1

  Berita Utama
Wakapolri Ditunjuk Jadi Wakil Ketua Pelaksana II Penanganan Covid-19 dan PEN

Wahh Parah! Data Penerima Bansos Ternyata Belum Di-Update Sejak 2015

Muncul Skenario Anies-AHY 2024, Politikus Demokrat: Pasangan Yang Saling Melengkapi

Dampak Resesi Dunia, Gus Jazil: Kita Beli Produk Lokal dari UMKM

 

ads2

  Berita Terkini
 
Sesalkan Jokowi Teken PP 41/2020, PKS: Bisa Gerus Independensi KPK!

Siapa Agnes Chow, Aktivis Perempuan yang Disebut 'Mulan yang Asli' dan 'Dewi Demokrasi'?

Terjerat UU Tindak Pidana Korupsi, Jaksa Pinangki Terancam Hukuman Maksimal 5 Tahun Penjara

PA 212: Sebaran Baliho Habib Rizieq Bentuk Perlawanan Pada Neo PKI

Perlunya Pembentukan Lembaga Peradilan Pemilu

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2