Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Internasional    
Buruh
Konfederasi KASBI Menyampaikan Pesan Solidaritas pada WTFU ke 17 di Durban
2016-10-07 09:18:57
 

Sunarno, Sekjen Konfederasi KASBI saat menyampaikan pidato orum resmi sidang umum Kongres WFTU ke 17, Durban, Afrika Selatan.(Foto: Istimewa)
 
DURBAN, Berita HUKUM - Sekretaris Jenderal Konfederasi Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia (Sekjen Konfederasi KASBI) Sunarno pada acara World Trade Union Congress (WTFU) ke 17 berlangsung pada tanggal 5 hingga 8 Oktober 2016 di Durban Afrika Selatan menyampaikan pesan dan menekankan, kalau perjuangannya dengan komitmen melawan kapitalisme dan sekaligus menurunkan prinsip perjuangan yang terangkum dalam sepuluh (10) tuntutan atau program perjuangan 'SEPULTURA' dalam memerangi neo-liberalisme.

Perjuangan kaum buruh, khususnya KASBI sebagai serikat buruh bewatak progresif, militan, internasionalis yang memiliki anggota sejumlah 138.000 di Indonesia tetap komitmen membangun gerakan penyatuan serikat buruh internasional yang kuat, militan dan berorientasi pada kelas buruh dalam pertarungan melawan sistem kapitalisme dan imperialisme yang semakin menyengsarakan rakyat kecil, kaum buruh, tani, dan masyarakat miskin lainnya

"Konfederasi KASBI menekankan komitmen untuk membangun hubungan yang kuat dan kerjasama dengan semua kawan-kawan anggota WFTU di seluruh dunia," jelas Sunarno, Sekjen Konfederasi KASBI, Kamis (6/10).

"Konfederasi KASBI menyadari bahwa di bawah penindasan kapitalisme dan imperialisme. Maka semua kaum buruh di setiap negara bersatu padu dalam membangun gerakan buruh yang kuat untuk melawan sistem kapitalisme dan imperialisme," cetusnya.

Sunarno mengatakan, kalau dalam beberapa aspek, situasi di Indonesia tidak memiliki banyak perbedaan dengan negara lain. "Bahkan, Pemerintah Indonesia dengan agenda neo-liberalnya telah gagal memberikan kemakmuran dan kebebasan bagi seluruh rakyat," jelasnya.

Memang, situasinya di Indonesia yang kekayaan tanah air dan sembur daya alam melimpah, sambung Sunarno, Sekretaris Jenderal Konfederasi KASBI merasa telah digadaikan pada kaum kapitalis dan dijarah oleh para elit penguasa.

Soalnya, Ia menyatakan dengan sistem kapitalis dan agenda neoliberal, kemiskinan dan penindasan semakin dalam menancapkan kukunya di Indonesia. "Kebijakan TK murah telah membuat kemenangan 8 jam sehari tidak memiliki arti lagi. Karena pekerja dipaksa bekerja lembur untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka. Sedangkan kebutuhan dasar semakin mahal dan tidak terjangkau bagi buruh dan rakyat," tegasnya lagi.

Situasi ini muncul diduga menurut Sekjen Konfederasi KASBI sebagai bagian konsekuensi kebijakan Pemerintah yang berorientasi ke pasar dan menghamba pada kepentingan kapitalis. Situasi yang sama juga terjadi di banyak negara. Tidak akan ada kemakmuran dan kebebasan bagi orang di bawah kapitalisme dan neo-liberalisme.

Dibawah inilah kesepuluh (10) tuntutan atau program perjuangan dalam memerangi neo-liberalisme, yang akronim Indonesia menjadi SEPULTURA (Sepuluh Tuntutan Buruh dan Rakyat), yaitu sebagai berikut :

1. Hapuskan Sistem kerja Kontrak dan Sistem outsourcing
2. Tolak Kebijakan Murah Buruh! Terapkan Upah Layak Nasional!
3. Tolak PHK, Union-Busting dan Kriminalisasi Buruh!
4. Laksanakan Hak Buruh Perempuan dan Lindungi Buruh Migran Indonesia!
5. Adili dan penjarakan Pengusaha Nakal!
6. Berlakukan Jaminan dan Perlindungan Sosial, BUKAN Asuransi Sosial!
7. Tanah dan Sumber Daya Alam untuk kesejahteraan Rakyat!
8. Lawan Privatisasi! Bangun Industri Nasional dibawah kontrol Rakyat
9. Pendidikan dan Layanan Kesehatan Gratis untuk Semua Orang!
10. Turunkan Harga Kebutuhan Dasar Rakyat (sembako).

"Sebagai bagian dari anggota WFTU, kami berharap Kongres ke-17 ini, kedepannya WFTU akan menjadi tempat kesatuan bagi semua orang yang tertindas di dunia dalam perjuangan melawan sistem kapitalisme dan imperialisme," ujarnya.

"Kami percaya bahwa dalam gerakan buruh yang kuat dan militan seperti yang ditunjukkan oleh WFTU selama bertahun-tahun, maka kemenangan kelas pekerja akan dicapai," pungkasnya.(bh/mnd)



 
   Berita Terkait > Buruh
 
  ASPEK Indonesia: Menaker Mau Hapus UMK Kabupaten/ Kota, Dipastikan Rakyat Makin Miskin
  KSBSI DKI Jakarta Pastikan Tidak Lakukan Aksi Pada 22 Mei
  Gerindra dan Buruh Sama-Sama Perjuangkan Kesejahteraan Rakyat
  Pengusaha Asing Kabur dan Ribuan Pekerja Tidak Dibayar Upahnya, Dimana Tanggung Jawab Pemerintah?
  Dialog Tripartit Koalisi Buruh Jakarta Bahas Kartu Pekerja
 
ads1

  Berita Utama
Masa Berlaku SIM Habis, Polda Metro Jamin Tidak Akan Menilang Pengendara Sampai 30 Juni 2020

Layanan Dibuka Kembali, Polri Beri Dispensasi Waktu Perpanjangan SIM Bagi Masyarakat Sampai 29 Juni 2020

Lakukan Pembatalan Pemberangkatan Haji 2020 Sepihak, Menag dinilai 'Offside'

Polisi Sita 15,6 Gram Ganja dari Tangan Artis Berinisial DS

 

ads2

  Berita Terkini
 
Luamayan, Bisa Menonton Cara Kerja Akal Sehat di Amerika

Jack Boyd Lapian Laporkan Mantan Kliennya ke Polisi Atas Dugaan Tindak Pidana Penipuan

KPK Dorong Pemprov Jawa Timur Mutakhirkan Data Orang Miskin

Kasus George Floyd: Trump 'Mencoba Memecah Belah Kita', Kata Mantan Menteri Pertahanan AS

Kabaharkam Komjen Pol Agus Andrianto: Polri Siap Dukung Penerapan New Normal

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2