Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Partai Demokrat
Rakornas PD, Kemungkinan Ada Rotasi Kepengurusan DPP
Thursday 21 Jul 2011 14:1
 

Logo Partai Demokrat (Foto: Ist)
 
JAKARTA-Pernyataan Muhammad Nazaruddin di televisi ikut meningkatkan tensi politik di kalangan internal Partai Demokrat menjelang rapat koordinasi nasional (Rakornas) pekan depan. Bahkan, Ketua DPP PD Bidang Hukum Benny K. Harman sudah berani memastikan dalam forum itu nanti bakal muncul the new star. Sinyal ini kemungkin besar akan diwujudkan dalam rotasi kepengurusan partai tersebut.

“Ada the new star means, pasti ada upaya memperbaharui janji itu. Tapi potensi rotasi kepemimpinan Partai Demokrat sangat terbuka untuk dilakukan, karena derasnya desakan-desakan yang muncul. Kami harus mendengar aspirasi dan dinamika para kader partai. Boleh jadi nanti reshuffle dilakukan pada tingkat kepemimpinan DPP, bisa juga di tingkat legislatif serta tingkat lainnya,” jelas Benny kepada wartawan di Gedung DPR, Jakarta, Kamis(21/7).

Menurut Benny, dalam Rakornas nanti kemungkinan besar akan digunakan sebagai momentum strategis bagi semua kader partai untuk melakukan dan mengulangi kembali janji dan komitmennya untuk menegakkan ideologi partai. Demokrat akan lebih diarahkan untuk terus mendukung program prorakyat pemerintahan SBY, khusunya dalam melakukan pemberantasan KKN.

Mengenai rencana Partai Demokrat untuk tetap mengusung dan mempertahankan posisi Anas Urbaningrum hingga tahun 2014 mendatang, Benny mengatakan, Rakornas bukan tempatnya. Sebab, forum itu merupakan salah satu jenis rapat yang tujuannya untuk melakukan koordinasi. Tapi dalam AD/ART partai, bisa juga dimungkinkan Rakornas jadi Kongres Luar Biasa (KLB). “Normatif, segala kemungkinan selalu ada,” tandas Ketua Komisi III DPR tersebut.

Sementara seorang pendiri Partai Demokrat yang tergabung Forum Komunikasi Pendiri dan Deklarator Partai Demokrat (FKPD PD), Hengky Luntungan meminta rakornas nantinya tidak hanya agenda sekedar mengumumkan pemecatan terhadap Nazaruddin. Sebaiknya, juga dijadikan sebagai momen untuk bersih-bersih partai terhadap kader bermasalah. “Mereka yang namanya disebut-sebut Nazaruddin, mestinya dinonaktifkan dahulu,” tegas dia.

Dijelaskan, langkah ini sebagai bentuk pertanggungjawaban moral kepada konstituen dan menjaga nama baik Partai. Penonaktifan ini demi menjalani proses hukum. Kalau ternyata keterlibatannya dalam kasus Nazaruddin itu tidak benar, maka posisinya sebagai pengurus bisa dikembalikan lagi. "Semua nama yang disebut oleh Nazaruddin, mulai dari Anas Urbaningrum, Andi Malarangeng, Mirwan Amir, Angelina Sondakh dan Jafar Hafsah harus dinonaktifkan dahulu," tegas Hengky. .

Ditegaskan, orang-orang yang baru duduk di PD juga diharapkan untuk tidak terlalu banyak berbicara tentang partai. Terutama mereka mereka yang tidak mengetahui siapa pendiri PD dan untuk apa partai ini didirikan. PD, jelasnya, didirikan dengan idealisme anti korupsi dan bukan menjadi sarang para koruptor melakukan berbagai aksinya. “Kami (pendiri Demokrat) sedih, para pendatang baru bisanya maling teriak maling. Setelah tertangkap, baru diketahuan bahwa yang teriak maupun yang diteriaki itu, sama-sama maling," tegasnya dengan nada tinggi.(bie/ans)



 

 
   Berita Terkait > Partai Demokrat
 
  Esemka Diluncurkan, Ketua Demokrat: Memproduksi dan Merakit Itu Beda
  Demokrat Benarkan Pakde Karwo Mundur dari Partai Demokrat
  Diterpa kegaduhan, Ketua PD Desak KLB: Demi Harkat dan Martabat SBY!
  Orasi Kebangsaan AHY di Kampus Al-Zaytun
  Pernyataan SBY Soal Pemilu 2019 dan '14 Prioritas Demokrat untuk Rakyat'
 
ads

  Berita Utama
Mungkinkah Prabowo Akan Jadi Penghianat Istana?

Utang Luar Negeri RI Makin Bengkak, Naik Jadi Rp 5.553,5 Triliun

Jelang Pelantikan Presiden, DPR RI Berlakukan Sistem 'Clearance'

Pernyataan Din Syamsuddin terkait Kasus Penyerangan atas Menko Polhukam Wiranto

 

  Berita Terkini
 
Sandiaga Uno Kembali ke Gerindra dan Tak Incar Posisi

KKRG akan Masuk Wilayah Sulut dan Sulteng pada Tahun 2021

Mungkinkah Prabowo Akan Jadi Penghianat Istana?

Sekolah Kader, Program Administrasi Negara Bagi Para ASN untuk Percepatan Karir

Rapat Paripurna ke-4 DPRD Kaltim Sahkan Alat Kelengkapan Dewan

 
PT. Sisnet Mediatama
Kantor Redaksi & Marketing
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
|
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2