Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Muhammadiyah
Utang Pemerintah Indonesia ke Muhammadiyah Capai Rp 1,2 Triliun
2019-12-31 07:37:37
 

Prof. Dr. K.H. Muhammad Sirajuddin Syamsuddin, M.A.(Foto: Istimewa)
 
SOLO, Berita HUKUM - Prof Din Syamsuddin mengatakan, utang pemerintah ke Muhammadiyah mencapai Rp 1,2 triliun. Utang tersebut berupa tanggungan BPJS di seluruh rumah sakit milik Muhammadiyah.

"Saya mendapat banyak penyampaian, apakah betul Muhammadiyah berpiutang pada pemerintah, khususnya BPJS? Setelah saya tanya beberapa Ketua PWM, tenyata angkanya bukan yang beredar di DPR hanya Rp 350 miliar. Itu hanya Jawa Tengah. Secara keseluruhan Rp 1,2 triliun. Itulah hak Muhammadiyah yang harus, wajib dibayar oleh pemerintah," ungkapnya.

Din Syamsuddin menyampaikan hal itu saat memberi ceramah dalam acara Milad Ke-61 Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) dan Launching Count Down Menuju Muktamar di Solo, Sabtu (28/12), di Sport Center UMS Kampus II.

Watah Muhammadiyah Memberi

Meski demikian Din Syamsuddin mengatakan Muhammadiyah tidak pernah ngotot menagih utang tersebut kepada pemerintah maupun BPJS Kesehatan.

"Tapi saya amati sebagai Ketua Ranting Muhammadiyah, Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) di mana banyak rumah sakit tidak terlalu menggebu-gebu untuk menagih kepada pemerintah ya. Walaupun saya tahu Muhammadiyah memerlukan uang itu. Tapi dalam hati saya itulah Muhammadiyah," ujarnya.

Din Syamsuddin menegaskan, watak Muhammadiyah itu memberi dan melayani, bukan meminta. "Muhammadiyah memberi dan melayani menjadi khadimur raiyyah, khadimul ummah, khadim Indonesia, sebagai pelayan Indonesia. Bukan yang kemudian meminta, apalagi mengemis-ngemis," kata Din Syamsuddin yang disambut tepuk tangan hadirin.

Menurut Din Syamsuddin, inilah washatiyah. Washatiyah Islam yang harus menjadi ciri khas umat Islam Indonesia. Harus menjadi watak dari ormas-ormas Islam. "Maka Muhammadiyah, lakukanlah kepeloporan, lakukanlah khudwah untuk menjadi gerakan washatiyah untuk Indonesia. Dengan demikian kita akan memajukan Indonesia dan mencerahkan bangsa," kata dia.

Muhammadiyah-Indonesia Saudara Kembar

Menurut Din Syamsuddin, Muhammadiyah dan Indonesia bagaikan saudara kembar. Seperti matahari dan bumi. Mereka saling membutuhkan. "Tidak ada bumi tanpa matahari. Sebaliknya, matahari diciptakan untuk menyinari bumi," ujar Din.

Begitu pula, sambung Din Syamsuddin, antara Muhammadiyah dan pemerintah harus saling membutuhkan. Muhammadiyah membutuhkan pemerintah untuk melangsungkan dakwah pencerahan. "Pemerintah butuh Muhammadiyah karena akan mengarahkan pembangunan ini ke arah yang lebih baik," tutur Din Syamsuddin yang menjadi Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah tahun 2005-2015 itu.

Tujuh Ciri Ajaran Wasathiyah Muhammadiyah

Din Syamsuddin memaparkan, agar bisa menyinari Indonesia, Muhammadiyah harus menerapkan ajaran wasathiyah Islam. Ajaran ini memiliki tujuh ciri. Pertama, berlaku adil terhadap diri sendiri, keluarga, dan masyarakat luas.

Kedua, menegakkan keseimbangan. "Bukan hanya keseimbangan non-fisik dan fisik, atau sosial dan individu saja. Tetapi keseimbangan secara menyeluruh," terangnya.

Ketiga, lanjut Din Syamsuddin, toleransi. Manusia itu majemuk. Maka adanya perbedaan tidak bisa dielakkan. Untuk itu dibutuhkan kesediaan saling menerima perbedaan itu.

Ciri keempat, memiliki kecenderungan musyawarah. "Ulama luar negeri pernah memuji Islam Indonesia karena suka musyawarah. Tidak berpegang teguh dengan pendapat sendiri," tutur Din Syamsuddin.

Kelima, melakukan perbaikan, kemaslahatan atau amal shaleh. Keenam, melakukan kepeloporan. Tidak diam, berhenti, atau bahkan menunggu.

Ciri terakhir, berkewarganegaraan. "Harus menjadi pemahaman bersama bahwa kewarganegaraan menjadi keperluan dalam negara bangsa. Dalam hal ini, Ibrahim As bisa menjadi contoh. Karena dia bisa menghargai dan menerima negara bangsa," kata Din Syamsuddin.

Dia pun berharap, ajaran wasathiyah Islam ini menyatu dalam kepribadian Muhammadiyah. Yakni berdasar Alquran dan Assunah. "Mari bertoleransi. Mari gemar bermusyawarah. Seperti yang diajarkan dalam Surat Ali Imran 103. Intinya adalah persaudaraan dan Persatuan. Saya juga berharap agar kita bisa melakukan kepeloporan. Dengan demikian Muhammadiyah akan memajukan Indonesia dan mencerahkan bangsa," ujarnya.

Lihat Video pernyataan Prof Din Syamsuddin: Klik disini.(af/mi/pwmu.co/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Muhammadiyah
 
  Idul Adha: Muhammadiyah Dorong Kurban untuk Ketahanan Pangan dan Ekonomi Berkelanjutan
  Ciri Muhammadiyah Berdaulat Melakukan Amar Ma'ruf Nahi Munkar Secara Cerdas dan Jernih
  Utang Pemerintah Indonesia ke Muhammadiyah Capai Rp 1,2 Triliun
  Refleksi Akhir Tahun 2019, PW Muhammadiyah Gorontalo Gelar Konfrensi Pers
  Peletakan Batu Pertama Pembangunan Gedung Bung Karno dan Peresmian Gedung Ir H Juanda di Unismu Kaltim
 
ads1

  Berita Utama
Penyelidikan Kasus Dugaan Suap THR Rektor UNJ Distop, Polda Metro: Tidak Memenuhi Unsur Tindak Pidana Korupsi

Sahroni Minta Penegak Hukum Cek Kondisi Djoko Tjandra

Ongkosi Anak Buahnya Serang Nus Kei, John Kei Juga Sebut Penghianat Itu Hukumannya Harus Mati

Bupati Kutai Timur Ismunandar Beserta Istri Yang Menjabat Ketua DPRD Kena OTT dan Jadi Tersangka KPK

 

ads2

  Berita Terkini
 
Pemerintah Tetap Jalankan Tapera, Legislator Beri Masukan

Fadli Zon: Hati-Hati Utang BUMN Bisa Picu Krisis Lebih Besar

Lapor JAGA Bansos, Data Pelapor Dijamin Aman

KPK Monitor Implementasi Bansos Covid-19 di DKI Jakarta dan Kemendes PDTT

Pemerintah dan DPR Perlu Duduk Bersama Batalkan RUU HIP

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2