Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Partai Gerindra
Target Menang Pemilu, Gerindra Siap Kembali ke UUD 1945
Tuesday 07 Feb 2012 01:57:04
 

– Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto (Foto: BeritaHUKUM.com/RIZ)
 
JAKARTA (BeritaHUKUM.com) – Ketua Dewan Pembina Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) Prabowo Subianto menargetkan menang dalam Pemilihan Umum (Pemilu) 2014 mendatang. Jika hal ini terwujud dan mendapat kepercayaan rakyat, ia berjanji akan membawa perubahan bagi Indonesia dengan tujuan menuju rakyat sejahtera.

“Dengan kepercayaan rakyat, maka kami bersama-sama Indonesia bisa mengubah haluan menuju rakyat sejahtera. Saya yakin itu dapat terwujud, karena negara kita adalah negara yang kaya raya," kata Prabowo kepada wartawan dalam perayaan HUT ke-4 Partai Gerindra yang berlangsung di kantor DPP Partai Gerindra, Jakarta Selatan, Senin (6/2) malam.

Sedangkan menjawab pertanyaan wartawan mengenai calon wakil presiden (cawapres) yang pantas mendampinginya dalam ajang Pilpres 2014 mendatang, Prabowo menyatakan dirinya belum dapat menentukannya. “Pemilu masih lama. Saya belum memilih calon tersebut. Tapi kami targetkan pada akhir 2013, Partai Gerindra akan berada di setiap desa di seluruh Indonesia,” tegasnya.

Sementara dalam perayaan itu, ribuan kader partai berlogo kepala garuda itu berkumpul di acara yang bertema "Gerindra lebih Siap," dengan mengenakan seragam khas Gerindra yang berwarna dasar putih dan celana warna krem. Acara syukuran itu, dtandai dengan pemotongan dua nasi tumpeng, berwarna kuning yang menandakan rasa syukur, dan berwarna merah yang menandakan komitmen.

Usai memotong nasi tumpeng, Prabowo Subianto memberikan pidato politiknya. Ia pun mengatakan bahwa Partai Gerindra terdiri dari rakyat-rakyat kecil, mulai dari penyadap karet, petani, nelayan, buruh hingga tukang ojeg.

Partai Gerindra, kata dia, memiliki kebenaran sejarah, dan akan dibenarkan oleh sejarah. Alasannya, Partai Gerindra akan berusaha memperjuangkan kembali kepada Undang-Undang Dasar 1945, yang ditetapkan 17agustus 1945. “Gerindra harus mengembalikan UUD 1945 seperti 17 Agustus 1945, bukan versi lain. Gerindra akan tetap berada di sisi sejarah yang benar," tandasnya.

Ditambahkan, Gerindra akan berkomitmen terhadap Pancasila dan UUD 1945. Hal ini merupakan modal dasar untuk membela rakyat, membela indonesia yang bersih di atas kakinya sendiri "Bukan Indonesia yang diinjak bangsa lain, yang dihina, yang minta bantuan dari negara lain, bukan yang mengirim perempuan untuk menjadi pembantu di negara lain,” kata mantan Pangkostrad tersebut.(tnc/biz/rob)



 
   Berita Terkait >
 
 
 
ads1

  Berita Utama
Mulyanto Usul Pemerintah Berikan Subsidi untuk Pembelian Kendaraan Listrik Esemka

DPR Setujui Laksamana Yudo Margono jadi Panglima TNI Menggantikan Jenderal Andika Perkasa

Terkait Anggaran Proposal Rp100 Miliar Acara Temu Relawan Jokowi di GBK, Ini Klarifikasi Mantan Sekjen Projo

268 Warga Meninggal Dunia dan Ribuan Orang Luka-luka Akibat Gempa Cianjur

 

ads2

  Berita Terkini
 
Jalan Sulit Berliku Freddy Widjaja Dalam Perjuangkan Haknya

Pimpinan DPR Imbau Tahun Baru 2023 Dirayakan Sederhana

Mulyanto Usul Pemerintah Berikan Subsidi untuk Pembelian Kendaraan Listrik Esemka

Ketua Umum IMI Bamsoet Tandatangani MoU PT Otomotif Film Indonesia, Berikan Diskon Khusus bagi Anggota IMI

Tanggapi Isu Penundaan Pemilu, Wakil Ketua MPR: Melanggar Konstitusi

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2