Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Eksekutif    
Jaksa
Kajati DKI Jakarta Melakukan Kunker dan Waskat ke Kajari Jakpus
2021-10-27 05:42:10
 

Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Dr. Febrie Adriansyah didampingi Kajari Jakpus Bima Suprayoga dan Kabag TU, Raden Wisnu Bagus Wicaksana saat diwawancarai wartawan.(Foto: BH /ams)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Pagi itu, Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta, Dr. Febrie Adriansyah beserta rombongan menyambagi Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat (Kejari Jakpus). Kedatangannya tersebut merupakan kunjungan kerja (kunker) sekaligus melakukan pengawasan melekat (Waskat).

Dalam kunker tersebut Febrie mengingatkan kepada seluruh Jaksa di Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat, agar senantiasa bertindak profesional, cepat dan cerdas serta tidak mengabaikan hati nurani dalam menangani perkara, khususnya perkara tindak pidana umum. Dia juga berharap kepada para Jaksa tersebut, agar mengoptimalkan kinerja, khususnya pelayanan kepada masyarakat, para pencari keadilan.

"Bangun komunikasi dan koordinasi yang baik dengan institusi-institusi hukum yang ada maupun lembaga-lembaga lainnya, agar tetap saling bersinergi dalam upaya mewujudkan penegakan hukum di daerah hukum Kejari Jakarta Pusat," ujar Febrie pada saat memberikan sambutan pada saat kunjungan kerja (Kunker), di Aula Kejari Jakpus, Selasa (26/20).

Febrie juga berpesan, agar seluruh jajaran Jaksa pada Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat menjaga tutur kata dan tingkah laku jangan sampai melukai perasaan masyarakat yang sedang mencari keadilan.

"Para Jaksa harus bijak dalam menggunakan medsos, hindari membuat konten-konten yang memperlihatkan identitas sosial di medsos, lebih baik membuat konten-konten yang positif yang bermanfaat bagi pembangunan hukum ataupun bagi masyarakat," ungkap Febrie seraya mengingatkan agar tetap melaksanakan protokol kesehatan, dimanapun berada.

Waskat

Menurut mantan Dirdik Kejagung ini, kunker ke Kejari Jakpus tersebut dilakukannya sebagai wujud nyata pengawasan melekat (Waskat) kepada seluruh jajarannya khususnya yang berada di unit kerja Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat.

Usai pertemuan kepada wartawan Febrie menyatakan bahwa kunker ke Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat inj dilakukannya untuk optimalisasi penanganan perkara, baik itu pidana umum (Pidum) maupun pidana khusus (Pidsus).

Dalam kunker ini, imbuh Febrie dia juga mengingatkan para jaksa agar lebih maksimalkan penerapan restorative justice atau upaya penyelesaian perkara di luar jalur hukum atau peradilan. Tujuannya untuk lebih mengedepankan mediasi antara pelaku dengan korban.

"Kita melihat ada beberapa hal yang menjadi penekanan. Pertama pengendalian perkara-perkara. Ada beberapa hal yang di gariskan oleh Jaksa Agung untuk penanganan perkara pidum tentang restorative justice. Kemudian respon untuk pengadilan-pengadilan perkara pidsus sehingga itu kita evaluasi," imbuhnya.

Selain itu, ungkap Febrie dirinya juga sempat mendengarkan pemaparan Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Jakarta Pusat, Bima Suprayoga terkait Zona Integritas menuju Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi, Bersih dan Melayani (WBBM).

Ketika ditanya, apa trik dan solusi agar Kejari Jakpus ini bisa meraih predikat WBK dan WBBM tersebut, karena sudah tiga kali gagal. Menurut Febrie saat ini Kejari Jakpus sedang mengusahakannya, karena Kajari, Bima Suprayoga bersama para Jaksa lainnya lagi berupaya semaksimal mungkin agar dapat meraih predikat WBK dan WBBM tersebut.

"Ini sedang diusahakan oleh pak Bima dan kita yakin. Tadi kita sudah dengarkan pemaparannya. Dan kita yakin perbaikan-perbaikan yang dilakukan oleh pak Bima," pungkasnya.

Dalam Kunker tersebut, Febrie juga didampingi para ibu dari IAD bersama para Asistennya, seperti Aspidum Anang Supriatna, Aspidsus Abdul Qohar beserta Kabag TU Kejati DKI Jakarta, Raden Wisnu Bagus Wicaksana.(bh/ams)



 
   Berita Terkait > Jaksa
 
  Pemkot Kupang Apresiasi Kajati NTT Dr Yulianto
  DPR Setujui RUU Kejaksaan Menjadi UU
  RUU Kejaksaan Sebagai Upaya Mantapkan Peran dan Kedudukan Kejaksaan
  Kajati DKI Jakarta Melakukan Kunker dan Waskat ke Kajari Jakpus
  Ini Saran dari Pengamat Terkait Disparitas Kinerja Jaksa di Pusat dan Daerah
 
ads1

  Berita Utama
Polda Metro Jaya - Bea dan Cukai Bandara Soetta Gagalkan Ekspor Biji Kokain Kemasan Boneka Jari

Biaya Kereta Cepat Membengkak, Wakil Ketua MPR: Saatnya Evaluasi Proyek-proyek Mercusuar

Cokok Tersangka Korupsi Krakatau Steel, Pengamat Yakin Jaksa Agung Sapu Bersih Koruptor BUMN

30 Tersangka Kasus Mafia Tanah Berhasil Ditangkap, Kapolda Metro Ungkap Modus Operandi

 

ads2

  Berita Terkini
 
Pengamat: Strategi Firli Bahuri Membangun Budaya Antikorupsi, Komprehensif dan Sistemik

Bupati Pemalang Ditangkap KPK, Firli: Kasus Dugaan Suap

Legislator: Transaksi Tesla Itu Dengan China, Bukan Indonesia

Peringati HDKD ke-77, Lapas Salemba Gelar Baksos Membersihkan Masjid As-Salam BPOM RI

Apresiasi Komitmen Pengusutan Kasus Brigadir J, HNW: Demi Keadilan Hukum, Harusnya Demikian Juga Untuk Kasus KM 50

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2