Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Peradilan    
Tambang
Sidang Kasus Ilegal Mining, Terdakwa Keberatan Oknum Polisi Diduga Terlibat Tidak Ikut Ditangkap
2021-06-25 07:28:55
 

Sidang Kasus Tambang Ilegal di PN Samarinda, Rabu (24/6).(Foto: Istimewa)
 
SAMARINDA, Berita HUKUM - Sidang kasus ilegal mining di Pengadilan Negeri Samarinda, Kalimantan Tinur (Kaltim) dengan 2 orang terdakwa yaitu terdakwa Abbas Alias Ali Abbas Alias Daeng Bin Muhammad Syah Daeng Matiro dan terdakwa Hadi Suprapto Alias Belur Bin Suwaji, pada sidang yang digelar, Rabu (24/6).

Dua terdakwa digiring Jaksa Penuntut Umum (JPU) dengan dakwaan pada hari Selasa tanggal 9 Maret 2021 telah melakukan tindak pidana, turut serta melakukan penambangan ilegal di area kompleks makam Covid?-19 Tanah Merah, bertempat di belakang Perumahan Alam Indah, Korem /Sipil Kelurahan Lempake, Kecamatan Samarinda Utara, Kota Samarinda.

Sidang yang digelar secara Virtual yang di pimpin Ketua Majelis Hakim Hingkun Otto, SH, yang juga Ketua PN Samarinda, didampingi Yulius Christian Handratmo dan Nyoto Hindayanto, Jaksa Penuntut Umum menghadirkan 5 orang saksi masing-masing, Sanda dan Didit selaku Operator Exsavator, Adi Setiawan selaku pemilik lahan, Widodo selaku Kasi Ekobang Kelurahan Lempake, serta Ricky Wijaya anggota polisi yang melakukan penangkapan terhadap kedua orang terdakwa.

Dalam keterangannya kepada Majelis Hakim, Ricky Wijaya menjelaskan bahwa, sebelum dibongkar pada Maret 2021, lokasi tambang bersangkutan pada Juli 2020 pernah di sidak anggota dewan, namun keesokan harinya usai di sidak alat berat tersebut sudah raib.

"Kami dapat informasi dari yang dibuat teman-teman media sehingga kami langsung menyelidiki dan pada tanggal 9 Maret 2021 kami datang ke lokasi, di lokasi ada dua ekskavator di sana dan kami amankan. Setelah mengamankan dua ekskavator datang dua orang yaitu Abbas dan Belur dan akhirnya keduanya kami tangkap," terang Ricky kepada Majelis Hakim

Terhadap saksi Ricky, Kuasa Hukum terdakwa Abbas sempat menanyakan perihal penangkapan dan keberadaan anggota Polda Kaltim bernama Ribut. "Ini di Berita Acara Pemeriksaan (BAP) Abbas ada menyebut nama Ribut anggota Polda Kaltim. Apakah saudara tahu soal ini. Saya ingatkan, jujur, jangan sampai menutupi. Karena saudara saksi sudah disumpah," tanya Kuasa Hukum terdakwa.

Mendengar pertanyaan tersebut, saksi Ricky mengatakan tidak tahu soal itu. Ricky berdalih, "nama Ribut yang tercatat sebagai anggota polisi ada beberapa, saya tidak tahu soal itu, yang dimaksud Ribut yang mana," ujar Ricky.

Ketika Ketua Majelis Hakim menanyakan kepada kedua terdakwa terkait keterangan ke 5 orang saksi. "Terdakwa, bagaimana tanggapan atas keterangan 5 saksi, benar atau ada keberatan dari saudara," tanya hakim.

"Kami keberatan dengan saksi polisi. Kenapa pak Ribut anggota Polda Kaltim tidak di panggil tidak di tangkap,saya keberatan," ujar terdakwa Abbas kepada Majelis Hakim.

Setelah mendengarkan jawaban kedua terdakwa, Ketua Majelis menutup sidang dan akan dilanjutkan satu minggu mendatang.(bh/gaj)



 
   Berita Terkait > Tambang
 
  Jangan Ada Pihak Benturkan TNI dan Polri dengan Rakyat
  5 Fakta Demo Tolak Tambang Emas di Parigi Moutong Berakhir Ricuh, 1 Warga Tewas Tertembak
  Tim Gakkum KLHK Bekuk 7 Penambang Batu Bara Ilegal di Tahura Bukit Suharto Kukar
  Komisi IV Tinjau Kerusakan Lingkungan Akibat Penambangan Batu Bara di Kaltim
  Terkait Hilirisasi Nikel, Mulyanto Minta Pemerintah Indonesia Beri Bukti
 
ads1

  Berita Utama
Kemiskinan Jateng Meningkat, Pengamat: PDIP Harusnya Tegur Ganjar

3 Anak di Jakarta Meninggal karena Hapatitis Akut yang Masih 'Misterius'

HNW Mengajak Bangsa Indonesia Konsisten Menjalankan Konstitusi

Wakil Ketua MPR, Syarief Hasan: Fakta Big Data, Pembangunan Era Pres SBY Lebih Baik Dibanding Era Pres Jokowi

 

ads2

  Berita Terkini
 
Vespa World Days 2022 Siap Digelar Juni di Bali

Wakil Ketua MPR investasi Telkomsel ke GOTO berpotensi pidana

Benny Rhamdani Minta Kemnaker Tindak Tegas dan Cabut Izin P3MI Pemalsu Dokumen Penempatan PMI

Pimpinan BAKN Berikan Catatan Publikasi BPS tentang Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I-2022

Rugikan Petani Sawit, Larangan Ekspor CPO Harus Segera Dicabut

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2