Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Politik    
Banjir
Demonstran Pro Anies: Jokowi Lebih Bertanggung Jawab Soal Banjir
2020-01-15 17:15:53
 

Ilustrasi. Jokowi saat bersama Anies Baswedan.(Foto:Istimewa)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Juru bicara Persaudaraan Alumni 212, Novel Bamukmin, mengatakan Presiden Joko Widodo atau Jokowi, mempunyai tanggung jawab lebih besar dalam menanggulangi banjir di DKI Jakarta. Sehingga, masalah banjir di ibu kota, tidak bisa hanya dibebankan kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Karena Jokowi yang berjanji penanganan banjir ini lebih mudah kalau sudah jadi presiden," kata Novel di Balai Kota DKI, Selasa (14/1).

Ia menuturkan Jokowi telah dua tahun menjabat gubernur DKI, dan lima tahun menjadi presiden. Jadi, semestinya Jokowi sudah punya waktu selama tujuh tahun untuk membantu menanggulangi banjir di ibu kota.

"Sedangkan Anies dia baru dua tahun, siapa yang paling bertanggung jawab atas banjir ini? Yang paling bertanggungjawab justru harusnya pimpinan tertinggi negara ini," ujarnya. " Itu yang seharusnya mereka sadari."

Novel dan massa pendukung Gubernur DKI Jakarta membanjiri kawasan Balai Kota DKI, Selasa kemarin. Mereka datang untuk mengawal dan menjaga unjuk rasa massa Jakarta Bergerak Rakyat Bersatu yang meminta Anies turun karena tidak becus menangani banjir di ibu kota.

Massa yang kontra terhadap Anies awalnya sempat berunjuk rasa di depan Balai Kota. Namun, kedatangan mereka mendapatkan reaksi dari pendukung Anies yang berada di dalam Balai Kota DKI.

Ratusan pendukung Anies sempat keluar dari area Balai Kota DKI, tapi polisi meminta mereka masuk kembali ke dalam untuk menghindari terjadinya bentrokan dengan massa yang kontra.

Novel yang juga menjadi Wakil Ketua Gerakan Pemuda Muslim Indonesia itu mengatakan massa pendukung Anies memang diredam agar tidak keluar area Balai Kota DKI. Sehingga, pihaknya menyelenggarakan Maulid Nabi untuk mengalihkan massa pendukung agar tidak bertemu dengan kelompok lain yang kontra Anies Baswedan.

Diketahui, Hujan yang mengguyur Jakarta pada 1 Januari 2020 kemarin ternyata memecahkan rekor dalam seperempat abad terakhir. Curah hujan tahun baru kemarin adalah yang tertinggi sejak 1996.

Banjir dan tanah longsor yang melanda sebagian wilayah Jakarta-Bogor-Depok-Tangerang-Bekasi (Jabodetabek) pada awal 1 Januari 2020 lalu.

Di Banten, sebanyak 1.649 rumah warga yang berada di tepi aliran sungai hanyut akibat banjir bandang yang melanda 6 wilayah kecamatan di Kabupaten Lebak, Banten pada Rabu (1/1) lalu tersebut.(tempo/bh/sya)



 
   Berita Terkait > Banjir
 
  Anggota DPR Soroti Bencana Banjir di Kaltim
  Kalimantan Banjir Besar, Andi Akmal : Regulasinya Kurang Dukung Penjagaan Lingkungan
  Tinjau Penanganan Banjir, Khoirudin Apresiasi Kinerja Gubernur Anies dan Kader-Kader PKS
  Data BPBD: Jumlah RW Tergenang Banjir DKI Lebih Rendah Dibanding Tahun 2015
  Komisi VIII Siap Bantu Pemkot Semarang Tangani Banjir
 
ads1

  Berita Utama
Antisipasi Laporan Bank Dunia, Pemerintah Harus Hati-Hati Tentukan Kebijakan Fiskal dan Moneter

Tiga Kampus Muhammadiyah Ini Masuk Jajaran 10 Universitas Islam Terbaik Dunia Versi Uni Rank 2021

Sinyal Prabowo untuk Siapa, Anies Baswedan, Sandiaga Uno, Atau Rizal Ramli?

Penjelasan Polda Metro Soal Curhatan Fahri Calon Siswa Bintara 2021 yang Tidak Lolos

 

ads2

  Berita Terkini
 
Syarief Hasan Dukung Penuh Pancasila Masuk Kurikulum Pendidikan Nasional

12 Outlet Ditemukan Pelanggaran, Anies Baswedan Cabut Izin Usaha Holywings di Jakarta

Eddy Santana Desak Percepatan Pembangunan Tol Trans Sumatera

Jangan Sampai Demi Jaga Pertumbuhan, Independensi BI Jadi Bias

Penambahan Kuota Haji Berimbas pada Pembiayaan

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2