Beranda | Berita Utama | White Crime | Cyber Crime | EkBis | Opini | INDEX Berita
Eksekutif | Legislatif | Gaya Hidup | Selebriti | Nusantara | Internasional | Lingkungan
Politik | Pemilu | Peradilan | Perdata| Pidana | Reskrim
Nusantara    
Pangan
Kementerian Pertanian Pastikan Ketersediaan Pangan Nasional Aman
2020-03-11 06:06:40
 

Mentan Syahrul Yasin Limpo foto bersama dengan jajaran Dewan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian.(Foto: BH /amp)
 
JAKARTA, Berita HUKUM - Kementerian Pertanian menyatakan siap berkoordinasi dan membantu para pimpinan daerah di seluruh wilayah Indonesia guna memastikan ketersediaan pangan nasional aman dan terkendali untuk masyarakat. Hal ini disampaikan Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengingat situasi dunia saat ini sedang digoncang wabah virus corona (covid-19), yang berdampak global terhadap kondisi ekonomi.

"Persoalan ini (dampak wabah virus Corona) yang harus menjadi perhatian kita sebagai pemerintah," kata Mentan Syahrul saat menghadiri rapat koordinasi Dewan Ketahanan Pangan (DKP) Kementerian Pertanian, di Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, Selasa (10/3).

"Untuk itu, mari kita pastikan perekonomian kecil tetap berjalan dari pasar ke pasar. Meskipun dari data yang kita miliki, beras kita cukup dan yang lain juga cukup," tukasnya.

Ia pun menuturkan, jika ekonomi terus melemah maka tidak menutup kemungkinan akan terjadi shut down secara perlahan dari industri-industri di seluruh dunia. Mereka secara serentak akan menurunkan produksi sementara dan bisa mengakibatkan PHK dalam skala besar.

"Kita tidak boleh menambah beban psikologi negara. Jangan biarkan harga cabai naik dari Rp 25 ribu menjadi Rp 80 ribu," ujarnya.

Mentan juga menegaskan, akan berkoordinasi dengan pihak berwajib apabila ada oknum yang sengaja menaikkan harga dan menimbun bahan pangan.

"Kalau ada penimbunan, saya akan minta pak Kapolri turun tangan. Semua harus turun tangan, jangan biarkan publik panik sehingga terjadi yang namanya panic buying. Yang jelas, seluruhnya kita usahakan mulai dari kebutuhan hingga produksi dalam negeri," tandasnya.(bh/amp)



 
   Berita Terkait > Pangan
 
  Pemerintah Diminta Pastikan Kondisi Pangan Masyarakat Pelosok
  Wahh, Rektor IPB Sebut Indeks Pangan Indonesia Lebih Buruk dari Zimbabwe dan Ethiopia
  Legislator Ingatkan Pemerintah Segera Bentuk Badan Pangan Nasional
  Jokowi Kaget Impor Pangan, Rizal Ramli: Please Deh, Jangan Terlalu Banyak Drama
  Legislator Desak KPPU Selidiki Dugaan Penimbunan Kedelai
 
ads1

  Berita Utama
Besok Operasi Ketupat 2021 Digelar, 155 Ribu Personel Gabungan Diterjunkan Cegah Pemudik

Mutasi Corona India Masuk DKI, Wagub Minta Warga Waspada!

Menkopolhukam Mafhud MD Ucapkan Selamat atas Deklarasi Kelahiran Partai Ummat

PKS-PKB Sinergi Wujudkan Islam Rahmatan Lil 'aalamin di Indonesia

 

ads2

  Berita Terkini
 
Utang Luar Negeri Membengkak, DPR Nilai Pengendaliannya Akan Semakin Sulit

Perlu Pembenahan Regulasi di Pintu Masuk Indonesia

Kepala BNPB: Lebih Baik Cerewet Daripada Korban COVID-19 Berderet-Deret

Pemerintah Diminta Tidak Bubarkan BATAN dan LAPAN

Besok Operasi Ketupat 2021 Digelar, 155 Ribu Personel Gabungan Diterjunkan Cegah Pemudik

ads3
 
PT. Zafa Mediatama Indonesia
Kantor Redaksi
Jl. Fatmawati Raya No 47D Lt.2
Cilandak - Jakarta Selatan 12410
Telp : +62 21 7493148
+62 85100405359

info@beritahukum.com
 
Beranda | Tentang Kami | Partner | Disclaimer | Mobile
 
  Copyright 2011 @ BeritaHUKUM.com | V2